YAQAZAH – Rasulullah SAW sentiasa ada bersama kita

yaqazah

DEFINISI YAQAZAH DAN MUSYAFAHAH

Arti yaqazah pada bahasa ialah jaga, sedar, bukan dalam keadaan mimpi, (yaqiza) Aiy mutayaqqizun: Hazirun: jaga, sedar, berjaga-jaga. – Mukhtarus Sihah, Asy Syeikh AI Imam Muhammad bin Abi Bakar bin Abdul Qadir Ar Razi, Al Maktabah Al’asriyah, Soida, Beirut. (m.s. 349)

Adapun pengertian yaqazah pada istilah perbahasan ilmu tasawuf ialah bertemu atau berjumpa dengan roh Rasulullah SAW dalam keadaan jaga (bukan mimpi) dan ia merupakan satu karamah wali-wali Allah.

Arti musyafahah pada bahasa pula ialah berbual-bual antara dua pihak. (Al Musyafahah) Al Mukhatobah min fika ila fihi. – Mukhtarus Sihah, Asy Syeikh Al Imam Muhammad bin Abi Bakar bin Abdul Qadir Ar Razi, AI Maktabah AI’asriyah, Soida, Beirut. (m.s. 167)

Pada istilah pula ialah berbual-bual dengan roh Rasulullah SAW atau bersoaljawab atas apa-apa kesamaran dalam agama atau menerima amalan-amalan tertentu dari baginda.

Yaqazah adalah satu perkara luar biasa yang mencarik adat. Ia menjadi salah satu sumber kekuatan para ulama yang hak dalam mempertahankan kebenaran.

Imam As Sayuti apabila ingin memasukkan sebuah Hadis ke dalam kitab karangannya akan bertanya kepada Rasulullah SAW secara yaqazah: “Adakah Hadis ini daripadamu ya Rasulullah?”

Jika Rasulullah SAW membenarkan, barulah beliau merekodkan Hadis tersebut.

Begitu juga berlaku kepada ramai auliya Allah. Ini merupakan satu ‘teknologi’ yang sangat canggih yang tidak mampu dipintas oleh musuh-musuh Islam di kalangan Yahudi dan Nasrani. Bagaimana mereka ingin memintasnya sedangkan kekuatan mereka setakat memaksimumkan penggunaan akal. Akal sampai bila pun tidak akan berjaya mengalahkan kekuatan roh.

Inilah senjata kemenangan ulama-ulama dan para pejuang Islam sepanjang sejarah. Dengan bersungguh-sungguh mengusahakan taqwa, Allah kurniakan kepada mereka bantuan-bantuanNya secara zahir atau rohani. Di antara bantuan-bantuan rohani ialah mimpi yang benar, firasat, kasyaf, hatif dan lain-lain. Baca : HIKMAH & ILHAM: Saluran Ilmu Yg Sudah Hilang Dari ULAMA Islam Modern

Bacalah sejarah Tariq bin Ziad, Salehuddin Al Ayubi, Muhammad Al Fateh, Mimar Sinan, Imam Al Ghazali, Imam As Sayuti. Kajilah rahsia kejayaan mereka.

HUKUM YAQAZAH

Yaqazah hukumnya boleh berlaku pada wali-wali Allah sebagai kemuliaan (karamah) yang Allah kurniakan kepada mereka. la adalah perkara yang mencarik adat (luar dari kebiasaan) pada logik manusia sedangkan ia masih dalam lingkungan mumkinat (jaiz) bagi Allah mengadakan atau mentiadakannya. Continue reading

Advertisements

Umat Islam Perlu Mujaddid Untuk Menghadapi Israel

Siapakah itu Mujaddid dan apa peranan mereka?

Kalau kita faham, persoalan Mujaddid ini amat penting kepada umat Islam. Namun rata-rata umat Islam tidak faham bahkan tidak tahu adanya Mujaddid. Malangnya termasuk para ulama turut memandang sepi terhadap persoalan penting ini. Kalau pun ada menyebut tentang tokoh Islam sepanjang zaman, nama Mujaddid tidak sedikit pun pernah di sentuh . Ini adalah satu kegagalan kita umat Islam dan kejayaan besar musuh-musuh Islam terutamanya Yahudi.

aqsa

Baca : MUJADDID, Pemimpin Kebenaran Pewaris Rasul : Khazanah Yang Sudah Lama Dilupakan Umat Islam

Yahudi bukan sahaja tenggelamkan sejarah Mujaddid bahkan Yahudi berjaya meyakinkan umat Islam bahawa Mujaddid tidak ada apa-apa peranan atau perananya kecil sahaja. Sebaliknya tertonjol ulama yang berperanan kecil tetapi digambarkan sebagai tokoh Islam yang berjasa. Mengapa Yahudi berusaha keras menutup kebesaran Mujaddid? Kerana Yahudi tahu bahawa Mujaddid sajalah yang telah benar-benar mampu menghidupkan roh Islam serta Mujaddid juga yang bakal  mengalahkan Yahudi. Sebagai contoh, mana ada dikalangan umat Islam menonjolkan ketokohan para Mujaddid yang lalu. Kalau ada pun kisah hidup Mujaddid tersebut hanyalah sekadar bersifat fakta sejarah tetapi bukan falsafah disebalik sejarah dan peribadi mereka.

Adakah kita benar-benar mengenali dan menghayati sejarah perjuangan Umar Ibnu Abd Aziz, Abu Hassan Ashaari, Imam Shafei, Imam Fakhruddin Ar Razi, Imam Ghazali, Imam As Sayuti, cukup sekadar menyebut nama Mujaddid terdahulu. Kita hanya mengenali mereka pada nama dan ilmunya. Jauh sekali dari mengkagumi mereka dan dijadikan sebagai idola.

 

Kemunculan Mujaddid akan datang ditunggu dan paling ditakuti oleh Yahudi. Mereka akan memerangi Mujaddid yang bakal datang. Sebelum kemunculannya, Yahudi sudah pun memerangi Mujaddid tersebut secara perang saraf bertujuan menghakis sama sekali keyakinan umat Islam terhadap Mujaddid. Termasuk para ulama. Bahkan melalui ulama Yahudi berjaya mengajarkan bahawa asal saja disebut Mujaddid akan cuba disesatkan. Maka umat Islam memandang serong kepada siapa saja yang dikatakan Mujaddid. Sekaligus hilang kekuatan umat Islam.

Continue reading

Tentang Kepemimpinan (II): Pemimpin Bayangan Rasullah

Seluruh alam semesta ini adalah milik Tuhan. Manusia diberi amanah untuk menjadikan alam semesta ini sebagai alat untuk mentaati Tuhan. Semua keperluan manusia yang Tuhan sediakan, tidak lain kecuali untuk manusia melihat kebesaran dan kekuasaan Tuhan, sekaligus merasakan betapa kerdilnya diri, lantas tunduk dan patuh kepada Tuhan.

Namun, nafsu sering menyelewengkan maksud dan tujuan Tuhan tersebut, nafsu senantiasa saja menjadikan manusia hanya tertumpu kepada seluruh makhluk ciptaan Tuhan tetapi melupakan Tuhan yang menciptanya.
Lantaran itulah Tuhan utus para Rasul. Yang tujuan utamanya adalah mengembalikan tujuan asal penciptaan manusia yaitu mengabdikan diri kepada Tuhan. Bahkan Tuhan jadikan fitrah semula jadi manusia itu mengenali Tuhan. Fitrah itulah yang dibongkar oleh para Rasul.

Selepas ketiadaan para rasul, tugas membawa manusia kepada Tuhan dilakukan oleh para ulama dan pejuang Islam khususnya mereka yang berwatak Rasul. Sebab mana mungkin seseorang itu membuat kerja-kerja rasul kalau dia tidak mewarisi watak-watak rasul. Jadi kejayaan mereka sangat bergantung kepada sejauh mana mereka mewarisi sifat-sifat, ciri-ciri akhlak dan kepribadian para rasul.

Artinya mereka yang berhasil hanyalah mereka dari kalangan yang menjadi salinan dan foto cofy kepada kepribadian Nabi SAW. Tentulah tidak akan mencapai 106 % kesempurnaan pribadi Rasulullah SAW Sifatnya
sebagai salinan tentulah apa yang dimiliki lebih nipis atau lebih rendah persentasenya, tetapi apa saja yang dimiliki oleh Rasulullah SAW itu jugalah yang dimilikinya. Ini berarti bahwa dirinya adalah bayangan Rasulullah SAW Pada diri Rasulullah SAW itu adanya tanda-tanda atau sifat-sifat ketuhanan (ayatullah) yang paling tebal dan sempurna. Melihat pribadi dan akhlaknya, fitrah rasa bertuhan pada manusia amat mudah terbongkar sehingga denganitu manusia dapat merasa bertuhan.

Contohnya dengan melihat pengasihnya Rasulullah SAW, manusia akan dapat merasa betapa pengasihnya Tuhan. Demikian juga sabarnya, pemurahnya, kasih sayangnya dan lain-lain, menjadikan manusia jatuh cinta kepada Tuhan yang mempunyai sifat-sifat yang maha Agung lagi maha sempurna itu.

Maka begitulah Tuhan jadikan kepada pernimpin bayangan Rasulullah SAW di sepanjang zaman. Sehingga dengan itu tidak putuslah manusia ini dari adanya orang yang dapat membawa manusia kepada Tuhan. Manusia terasa indah serta cepat dapat terbongkar rasa bertuhan apabila bertemu dan berdamping dengan pemimpin yang mempunyai akhlak bayangan Rasulullah SAW

FIGUR : Abuya Ashaari Muhammad At Tamimi – Pejuang Kasih Sayang

Foto kenangan semasa Abuya berdakwah di Yunan

Links : Testimoni Abuya, Global Ikhwan, Video Klip Mawaddah

Dunia sudah kosong dari kasih sayang. Kasih sayang sudah hilang. Kehidupan berlangsung dalam keadaan tanpa kasih sayang. Orang sudah tidak mahu memperkatakan, tidak lagi memikirkannya dan membiarkan saja ia pergi tanpa apa-apa usaha untuk mempertahankannya. Sedangkan kasih sayang itu sebenarnya umpama ‘oksigen’ dalam kehidupan. Tanpa oksigen apa akan jadi pada kita?

Dalam perjuangannya, Abuya sangat mempraktikkan kasih sayang. Ada era kasih sayang yang dilancarkan oleh Abuya untuk beberapa tahun lamanya. Sebagai agenda yang begitu penting untuk direalisasikan dalam jemaahnya. Terkenallah perjuangannya dengan tema ‘Dakwah dan Kasih Sayang’.

Selepas peristiwa 11 September 2001 di WTC, New York, Barat amat memusuhi Islam. Kata-kata penghinaan yang dilemparkan ialah Islam agama keganasan dan Islam menganiaya kaum wanita. Maka pada tahun 2003, Abuya mengirim rombongan penasyid dari kalangan remaja perempuan yakni Mawaddah (yang bermaksud kasih sayang) untuk menyertai program seluruh umat Islam di Eropah yang dibuat di Le Bourget, Perancis. Untuk pertama kalinya Perancis menampilkan penasyid wanita di pentas. Perwakilan dari Malaysia itu membawa tema ‘Cintai Tuhan Cintai Sesama’.

Mawaddah dalam sebuah konser di Paris Perancis

Alhasil Mawaddah diterima menyebarkan sayapnya ke seluruh Eropah terutama England dan Jerman selain Perancis. Di setiap border antara negara itu Mawaddah dilayan keluar masuk dengan penuh kasih sayang. Memang Barat terkejut dengan pendekatan dakwah Abuya dan mereka akur Islam rupanya, kalau benar-benar diamalkan ajarannya, adalah agama yang membawa kasih sayang dan sangat menghargai wanita.

Hal ini turut membuatkan tercengang-cengangnya umat Islam di Timur Tengah yang berada di Eropah. Mereka berterima kasih kepada Malaysia kerana membawa satu trend baru dalam berjuang. Selama ini mereka tidak terfikir pun untuk pelbagaikan kaedah dakwah. Hanya bersyarah di majlis-majlis dan perempuan tidak dilibatkan untuk ikut berjuang. Sedangkan dari Abuya, dakwah itu dinasyidkan oleh wanita-wanita sopan yang kelihatannya cukup menarik dan mempesonakan. Ramainya masyarakat yang berminat dan membeli album-album nasyid Islam, agama kasih sayang.

Di Thailand, di sekitar tahun 2000-2006, suasana di selatan sangatlah memalukan dan menakutkan. Bangkok sudah buntu kerana Amerika menganggap di negara Thailand terdapat Islam berbentuk keganasan itu. Hal itu cukup bahaya. Maka demi menjawab bahawa Thailand bersih, kerajaan Phuket mengundang Mawaddah untuk satu program negara bertajuk ‘Islam Kasih Sayang’. Wakil duta Amerika di Bangkok diundang hadir.

Selesai program, Mawaddah dan Rufaqa’ Thailand mendapat ucapan tahniah dari kedutaan Amerika di Bangkok. Dan semenjak itu orang-orang penting Abuya di Thailand selalu dilibatkan dalam program-program menyelesaikan masalah di selatan Thai.

Inilah pejuang-pejuang hasil didikan Abuya — membawa Islam Kasih Sayang

Di Australia, Abuya berjaya meyakinkan John Howard, Perdana Menteri Australia bahawa Islam yang dibawanya tidak sama sekali ganas. Bahkan Islam itu sebenarnya adalah agama kasih sayang, kata Abuya. Alhasil dunia terkejut dengan perubahan John Howard pada tahun 2003 yang menyebut tentang adanya Islam kasih sayang, yakni sesudah menonton persembahan ‘Islam Kasih Sayang’ oleh Mawaddah di Australia.

Mawaddah bersama John Howard

Abuya sendiri memang orangnya begitu kasih dan sayang. Siapa duduk-duduk dengannya pasti merasakan kasih sayangnya itu yang tidak mudah dilupakan. Ramai orang yang jatuh cinta kepadanya kerana watak peribadinya yang inilah. Memang dia pakar dalam menawan hati orang dengan berbagaibagai cara kasih sayang yang dilayankan kepada manusia, menurut keperluan manusia itu.

Alhasil terciptalah sudah di muka bumi Tuhan ini sebuah sistem hidup, dibangunkan oleh jemaah Abuya yang di dalamnya sangat penuh dengan kasih sayang. Mastermindnya adalah Abuya. Dasar dan kaedahnya Abuya jugalah yang dapatkan. Hatta perlaksanaannya pun Abuya yang ajarkan kepada pejuang-pejuangnya. Maka jadilah Abuya tokoh pencetus perjuangan Islam secara kasih sayang yang muncul di kurun ini.

The Party of Allah (II) – The Criteria of The LEADER

al_aqsa_mosque_dome.jpg

1. The leaders of the party of Allah are the representatives or the caliphs of Allah.

They are appointed or chosen by Allah through divine revelations (wahyu), Hadiths, by divine inspirations (ilham) or by the Ahlul Halli wal Aqdi (the consultative council). The Apostles were shown by divine revelations. The Caliphs (Khulafaur Rashidin) were shown by the Hadiths and the Ahlul Halli wal Aqdi. The Mujaddids (reformers) were and are shown by the Hadiths and divine inspirations. Saul (Tholut) and Alexander the Great (Zulkarnain) were shown by divine revelations. Muhammad Al Fateh was shown by the Hadiths and divine inspirations. The second coming of Prophet Isa or Jesus is shown by the Quran and Hadiths. Al Mahdi is shown by the Hadiths and divine inspirations. The Prince of Bani Tamim is also shown by the Hadiths and divine inspirations. There were also minor leaders who were saints and pious people whose birth and leadership were shown by divine inspirations.

The Caliphs or Allah’s representatives do not become leaders through the process of elections or counting of votes. In fact, they do not go through any specific method. They are accepted by the people around them because of their worship, their taqwa (fear of Allah), their exemplary character, knowledge, sacrifices, leadership, services to the society and their contribution towards the community. Even if non-Muslims do not convert to Islam, they still accept and love them and their leadership. These leaders are accepted by the hearts of people and not by votes or the show of hands. That is how Allah appoints His people.

2. Leaders chosen by Allah are given knowledge through divine revelations or divine inspirations or knowledge that goes direct to their hearts (laduni).

Divine revelations are only for the Apostles and the Prophets whereas leaders who are not Apostles and Prophets are given divine inspirations (ilham). Divine inspirations give new meaning to the interpretation and understanding relating to divine revelations (Quran) and the laws of Allah (shariah).

Every Mujaddid (reformer) brings divine inspirations of his own which form his mind or his thoughts, which is knowledge that is relevant and suitable for his time and era. His mind is knowledge which is new and different from those existing and those before it. His mind however is not a new teaching neither is it a new set of laws and regulations. It does not change divine revelations but expounds it and gives it a new understanding, meaning and dimension relevant to its particular era. Continue reading

Pak Harto dalam kenangan (II): Berubah secara Spiritual pada 1993 ?

BILA Presiden Soeharto mengumumkan kabinet barunya, ‘Kabinet Pembangunan VI’, pada 17 Maret 1993 dengan mu­qaddimahnya dibaca “Bismillahir Rahmanir Rahim”, ini sangat mengejutkan dunia. Tentunya ini akan menjadi se­jarah yang penting dan besar bagi dunia. Kabinet iman dan taqwa, tentu boleh dikatakan begitu, telah mem­buat ramai orang tertanya-tanya siapa di belakang Soe­harto? Dan mengapa dia jadi begitu?

pak-harto-haji-2.jpg

Kita selaku orang Islam, juga seorang yang ikut serta berjuang, sangat bersyukur pada Tuhan akan taqdir-Nya ini. Bagi pejuang-pejuang Islam Indonesia, Malaysia dan antarabangsa umumnya, sikap Pak Harto secara langsung atau tidak, sangat membantu perjuangan suci ini.

Kami, rakyat yang beragama Islam sesungguhnya sudah lama merindukan seorang ketua negara yang mau sen­yum pada apa yang kami lakukan untuk Islam. Moga-moga ALLAH di belakang bapak terhadap apa jua kebaikan yang bapak perjuangkan. Juga terhadap khianat-khianat musuh yang mau menyusahkan bapak.

Di sini artikel lama ini ingin memberitahu umat Islam yang tertanya-tanya mengapa terjadi perubahan besar pada diri Bapak Presiden Soeharto dan kepada anggota-anggota kabinetnya. Moga-moga andaian-andaian ini benar dengan izin ALLAH:

1. Selaku seorang yang terpilih untuk mengetuai sebuah negara besar kepada 180 juta manusia, 150 juta darinya adalah beragama Islam, Presiden Soeharto tentu bu­kannya sebarang orang. Kita yakin tentu dia bijak orang­nya. Berani dan bercita-cita. Luas pengetahuannya serta ba­nyak pengalaman dan kuat keyakinan.

Ciri-ciri inilah yang telah memberanikan dirinya untuk mengubah arus, mem­buat kejutan dengan kabinet barunya itu dan lain-lain per­ubahan. Ini zaman Islam bangkit dari Timur. Tentu Pak Harto tahu. Sedangkan bekas Perdana Menteri Singapura yang bukan Islam pun tahu, inikan seorang Presiden yang beragama Islam. Sementara, Indonesia itu se­bagian dari Timur. Pak Harto tentu bangga dengan kebangkitan dan kejayaan agama yang jadi anutannya itu.

Ya, Islam agama Pak Harto dan agama kita, sedang bangkit di Timur. Khabar ini sangat masyhur. Tentu sudah jadi perbincangan ulama-ulama dan orang kiri kanan Pak Harto. Ya, Pak Harto bijak karena di zaman Islam akan berdaulat, dia menyiapkan dirinya untuk menerima Islam. Dia mau menyelaraskan jadual perjuangannya dengan Jadual ALLAH. Perjuangan ini tentu akan berjaya karena ia telah dijanji­kan (dijadualkan).

Jangan-jangan puncak kebangkitan itu berlaku di tangan Presiden Indonesia ini. Kiranya tidak, karena faktor umurnya [artikel ini ditulis tahun1993*], tentu Pak Harto ingin juga punya saham, yakni dengan membuka dan memberi jalan kepa­da generasi akan datang untuk menjayakan kebangkitan ini. Dengan itu, moga-moga ia menjadi amal jariah dan namanya tercatat sebagai pemerintah yang adil serta men­dapat pahala yang besar di Akhirat nanti dan layak untuk ke Syurga ALLAH.

2. Selaku seorang Presiden, Pak Harto tentu juga tahu apa yang sedang dan sudah terjadi kepada rakan2 sejawat dengannya [Presiden dan Perdana Menteri] di se­luruh dunia. Umumnya nasib presiden-presiden dan per­dana menteri di hujung-hujung pemerintahannya sangat malang. Seorang yang bijak tentu mau menempah khus­nul khatimah.

Maka di umur tuanya, Presiden Soeharto lalu dapat menguasai dirinya untuk bebas dari belenggu nafsu; menyerah diri pada kehendak ALLAH. Sebab seorang yang berpaut pada ALLAH saja yang mungkin selamat di hujung umurnya. Dan seorang Presiden yang dapat me-nempatkan dirinya di hati rakyat saja yang akan didoakan keselama­tannya oleh rakyat secara sukarela. Rakyat pun tentu dapat memaafkan, kiranya ada kesilapan-kesilapan yang berlaku semasa pemerintahan Bapak. [ saat ini kita sama2 melihat bukti akan andaian tulisan ini ].

3. Sebuah empire besar, Rusia, tiba-tiba jatuh di ku­run ini. Sebuah lagi bapak empire yaitu Amerika pun le­mah selepas menang tempur dengan Saddam Hussein. Ko­munis dan bapak kapitalis itu jatuh bila matahari Islam memancar. Seperti jatuhnya Rom dan Parsi oleh Muham­mad Rasulullah. Pertanda akan lahirnya Ratu Adil, Khali­fah Akhir Zaman, ialah matinya cahaya keja­hilan dari sumbernya. Karena melihat hebatnya kebangkitan ini, maka Pak Harto pun cepat menyalakan api kebenaran. Moga-moga bumi Indonesia terang bende­rang oleh pancaran kebenaran clan menempah sejarah ke­bangkitan akhir zaman di Timur seperti yang ALLAH jadualkan.

4. Berjuang dan berkorban sebelum Futtuh Makkah akan mendapat pahala dan darjat yang lebih besar daripada sesudahnya. Demikianlah maksud firman ALLAH:

Tidak sama mereka yang berbelanja (berkorban) dan berperang (berjuang) sebelum kemenangan (penaklukan Makkah); mereka lebill tinggi darjatnya dari orang-orang yang berkorban dan berjuang sesudahnya. (Al Hadid: 10)

Presiden Soeharto, karena yakin bahwa kebangkitan Is­lam itu telah dijadualkan oleh ALLAH, tentu ingin sekali memasukkan dirinya dalam daftar orang-orang awal yang akan menerima hadiah ALLAH. Yakni, bila disadari Islam akan berdaulat, terus berebut untuk menyertai kebangkit­an ini. Ertinya, beliau yakin dengan janji ALLAH (bahwa Islam bangkit dari Timur) di waktu presiden-presiden dan perdana menteri lain ramai yang tidak mempeduli dan me­raguinya, bahkan ada yang menentangnya. Lalu beliau berkorban untuk itu, walaupun kebangkitan itu belum me­muncak, demi menguatkan Islam dan umatnya sekalipun risikonya berat. Maka nanti terjadilah kemenangan besar atas pengorbanan dan perjuangan yang sama-sama disum­bangkan seperti yang ALLAH jadualkan.

Dengan itu akan masuklah nama Presiden Soeharto dalam daftar orang-orang awal yang berjuang dan berkcr­ban di jalan ALLAH di akhir zaman, lalu layak untuk me­nerima darjat dan pahala yang sungguh besar, insya­ALLAH di dunia dan di Akhirat.

Rasulullah mengingatkan:

Orang yang paling cerdik ialah orang yang paling banyak mengingati mati dan bersungguh-sungguh membuat per­siapan untuknya.

keris-jawa.jpg

5. Pak Harto percaya pada ilmu-­ilmu batin perihal orang Indonesia khususnya Jawa. Me­reka meyakini akan satu kabar dari kitab Babad Tanah Jawi yang mengatakan, di Nusantara ini akan terbentuk masya­rakat yang adil dan makmur setelah melalui tiga proses kepemimpinan.

Continue reading

Kemiskinan Dalam Sudut Pandang Islam

stopovertynothing.gif

Dalam sudut pandang Islam, kemiskinan terbagi menjadi 3 tingkatan, yaitu :

  1. Miskin Iman,
  2. Miskin Ilmu dan
  3. Miskin Harta.

Diantara 3 kemiskinan ini yang paling berbahaya adalah miskin IMAN, yang kedua miskin ILMU dan yang ketiga adalah miskin HARTA.

Miskin IMAN

Yang dimaksud dari miskin Iman adalah orang yang jiwanya tidak ada kontak atau hubungan dengan Allah, atau jika ada hubungan pun terlalu tipis, yaitu hanya ingat pada Allah saat susah saja.

Jadi bila orang jiwanya sudah tidak ada kontak dengan Allah, maka artinya dia sudah tidak memberi Kasih Sayang atau Cinta kepada Allah. Kalau seorang Hamba sudah tidak memberi Kasih Sayang kepada Allah yang telah menciptakannya, maka bagaimana Allah mau memberi Kasih Sayang kepada mereka? Maka akhirnya Allah membiarkan mereka terombang-ambing, hidup sendiri-sendiri, tiada panduan dan pimpinan, dsb.

Inilah yang kita lihat di seluruh dunia ini, peperangan, kemiskinan, perkelahian, bentrokan, krisis, dan berbagai macam kemungkaran yang menyusahkan mereka sendiri.

Miskin ILMU

Manusia kalau ingin hidup, berkemajuan di bidang ekonomi, di bidang sains dan teknologi, dan di bidang yang lain maka mesti ada ilmu. Bagaimana bisa orang ingin hidup, membangun ekonomi, teknologi, dsb tetapi tidak ada ilmu?

Jadi miskin Ilmu ini menjadi penyebab yang kedua mengapa manusia mengalami kesusahan, miskin dan tidak tahu cara menyelesaikan masalah hidup.

Miskin HARTA

Jadi di sini baru kita fahami bahwa miskin harta, ( yakni tak dapat memenuhi makan minum, tak dapat membangun rumah, tak dapat berkemajuan dsb ) adalah BUAH dari manusia yang sudah tidak ada KONTAK dengan Allah dan buah dari manusia yang tidak ada ILMU.

potret-kemiskinan.JPG

Lalu Bagaimana Kaedah Islam Dalam Menyelesaikan Kemiskinan?

Oleh sebab itu jika kita mau memperbaiki dan menyelesaikan masalah kemiskinan, kita tidak cukup hanya memikirkan mengenai miskin harta semata, tapi menyelesaikan perihal miskin Iman dan miskin Ilmu mesti sangat diutamakan. Continue reading

MUJADDID, Pemimpin Kebenaran Pewaris Rasul : Khazanah Yang Sudah Lama Dilupakan Umat Islam

Umat manusia di dunia dewasa ini sedang berhadapan dengan berbagai krisis yang sangat membahayakan kehidupan manusia : krisis politik, sosial, ekonomi, moral, pendidikan, kemanusiaan dan berbagai macam krisis lainnya. Terjadi perselisihan, penzaliman, pembunuhan dan peperangan yang menyebabkan pertumpahan darah. Masyarakat hidup mengikuti nafsunya masing-masing. Yang kaya menderita, susah hati dalam menjaga dan menambah kekayaannya, yang miskin tidak sabar, susah hati karena tak memiliki harta dan melihat si kaya dengan penuh cemburu. Pergolakan politik di kalangan elit tidak pernah berhenti laksana air laut yang senantiasa bergolak, saling jatuh-menjatuhkan perkara biasa, berebut jabatan mengorbankan nyawa, muda-mudi hidup berfoya-foya dan terlibat narkoba, maksiat di mana-mana, kriminalitas tidak berhenti, ibarat air sungai yang mengalir setiap waktu. Manusia hidup dalam kesusahan dan penderitaan. Jiwa-jiwa masyarakat tidak tenang, mereka bagai hidup dalam neraka dunia. Continue reading

Sayidina Umar bin Khattab RA dan Bencana Lumpur Panas

126883253_15f1f50fe8.jpg

Sayidina Umar Ibnu Khattab, nama besar yang harum di bumi dan di langit, salah seorang dari empat sahabat besar yang utama dan beliau dijamin syurga. Beliau merupakan khalifah kedua Rasulullah SAW setelah Sayidina Abu Bakar Ash Shiddiq. Banyak kisah menyebutkan tentang ketaqwaan Sayidina Umar Ibnu Khattab, tentang zuhudnya, tentang ketegasannya membela agama Allah dan sifat waraknya..

Sayidina Umar adalah salah satu bukti kebesaran dan kehebatan Rasulullah SAW kekasih Allah. Berkat doa Rasulullah beliau memeluk Islam. Rasulullah mampu mengubah dan mendidik, mengenalkan Allah pada Umar Ibnu Khattab sehingga menjadi seorang yang super bertaqwa. Dari manusia yang pernah mengubur bayi perempuannya hidup-hidup menjadi manusia yang mampu menyerahkan dunianya, hidup matinya untuk Allah dan RasulNya.Dari manusia yang kejam dan ditakuti se-jazirah arab menjadi manusia yang paling disegani dan dihormati di Timur dan di Barat (Persia & Romawi). Manusia yang membuat seantero jazirah arab terkejut dan ciut nyali ketika mendengar beliau memeluk agama Islam. Islam telah mengubahnya menjadi manusia yang sangat penyayang, adil dan sangat membela orang miskin. Dari manusia yang sangat keras menjadi manusia yang lembut hatinya, hingga linangan air matanya ketika mengingat dosa membekas di pipinya. Continue reading