Renungan di saat dunia pancaroba…

sunset in KL

Kalau kamu punya seorang saja yang kamu benci,
itu sudah terlalu banyak…

Kalau kamu punya sejuta orang yang kamu sayang,
itu masih terlalu sedikit…

Nikmatilah hidupmu dengan saling menyayangi dan bersangka baik dengan orang lain. Karena sesungguhnya Allah itu Ar Rahman. DIA Maha Pemurah sekalipun kepada orang yang menderhakai- Nya.

Jangan hancurkan hidupmu dengan membenci dan bersangka buruk terhadap orang lain. Karena sesungguhnya Allah itu Al Alim. DIA Maha Mengetahui sekalipun apa yang terlintas di dalam hatimu.

Kalau kakimu sakit bersabarlah.
Karena kesakitan itu hanya berbahaya untukmu di dunia

Tapi kalau hatimu sakit segeralah sembuhkan.
Karena sakit hatimu itu bisa merusak hidupmu di dunia dan di Akhirat

Benci, sakit hati, hasad dengki, sangka buruk itu seperti api dalam sekam. Bisa membakar seluruh hidupmu tanpa kau sedari

*Sajak gubahan Ibu Ir. Latifah Abdul Qahhar

Advertisements

Kemanapun Kita Pergi, Bawalah Akhlak Yang Sejati

children recite

Rasulullah SAW pernah bersabda: “Tidak aku diutus melainkan untuk menyempurnakan akhlak yang luhur.”

Akhlak ialah tingkah laku, budi pekerti, peribadi, gerak gerik dan cara bergaul. Akhlak juga ialah adab dan tata susila. Akhlak ada beberapa peringkat :

  • Ada akhlak kepada Tuhan.
  • Ada akhlak sesama manusia.
  • Ada akhlak terhadap makhluk Tuhan yang lain.

Di antara akhlak kita kepada Tuhan termasuklah kita yakin dan beriman kepada-Nya. Kita sabar dan redha di atas segala ketentuan-Nya. Kita menyembah dan bertawakal kepada-Nya dan lain-lain lagi.

Akhlak kita sesama manusia berbagai pula bentuknya. Kita taat dan patuh pada guru dan ibu ayah kita. Kita cinta dan kasihkan mereka. Kita rendahkan diri dan hati kita terhadap mereka. Begitu jugalah akhlak kita terhadap pemimpin. Sesama kawan pula, kita berlapang dada, saling bantu-membantu, nasihat-menasihati dan berkasih sayang. Continue reading

GOD The Most Supreme Entertainer

Islam came to the world to entertain human beings. Here is the beauty of Islam, as Islam is entertaining. The Greatest entertainer of all is God, the Most Supreme. When one recognises God and understands His actions, then God is very delightful and entertaining. God the Supreme Entertainer.

As an example, with all the common things we face, unrealising, the air we breathe comes from God. Without air, we die and we do not realise, this is entertainment. When God restricts the air, there is no entertainment.

The earth we step on is God`s creation. If we were to look up at the blue sky, God`s sky, it`s a pleasant sight. Looking at the beautiful green scenery. We visit the market looking for fresh fish, meat and vegetables, all these are entertaining.

But we do not realise it`s entertaining and it has never been mentioned. We simply look at things around us without putting any value to what we see. Continue reading

Kebangkitan Islam Bersama Cinta dan Akhlak

Rahsia kejayaan Rasulullah SAW, Khulafaur Rasyidin dan salafussoleh dapat mengislamkan dunia adalah kerana mereka cintakan Allah lebih daripada cintakan dunia. Juga kerana mereka memberi tumpuan yang serius kepada Akhirat dengan membersihkan hati mereka. Mereka mampu menundukkan nafsu, lalu dunia jatuh terjelapak ke tangan mereka. Mereka serius membersihkan hati mereka melalui mujahadatunnafsi, riadatunnafsi, dengan disiplin serta barakah pimpinan Rasulullah SAW, maka mereka diberi Allah sifat-sifat hati yang bersih.

sufi-way

Kalaulah mereka tidak mengutamakan sifat-sifat terpuji (mahmudah) lebih daripada sifat-sifat terkeji (mazmumah) tentulah mereka bukan saja tidak dapat menegakkan empayar, hendak memerintah satu negara pun tidak akan berjaya. Bahkan memerintah satu kampung pun akan timbul pecah belah. Bahkan gagal untuk menawan walau satu hati pun.

Kalau masalah dalam diri tidak dapat diatasi, tidak selesai-selesai,apa logiknya untuk tawan hati orang lain? Lebih-lebih lagi apa logiknya untuk tawan hati manusia dalam satu empayar? Bukankah fitrah hati itu akan jatuh hati hanya dengan orang yang mempunyai akhlak terpuji?

Hakikat yang berlaku ialah bila mereka cintakan Allah dan cintakan Akhirat, di waktu itulah mereka mengorbankan hidup dan mati mereka untuk Allah. Seperti orang bercinta, dia sanggup beri apa saja demi menunaikan hajat cintanya. Begitulah hati mereka dengan Allah.

Hati, jantung, kaki, tangan serta seluruh anggota mereka gementar bila disebut nama Allah dan bila mendengar ayat-ayat-Nya. Mereka sangat cinta, rindu dan kasih kepada Rasul-Nya.

Bahkan hidup mati mereka diserahkan kepada Allah. Hati mereka sedikit pun tidak terpaut dengan dunia. Sedangkan di waktu yang sama, mereka mengurus dan mentadbir serta memerintah tiga perempat dunia.

Continue reading

Halusnya Rasulullah SAW Dalam Berdakwah

Perjuangan Islam itu sangat seni. Bukan semua orang nampak, sebab itu umat Islam huru hara di dunia ini. Berani dah ada, usaha gigih, mana ada umat Islam tak berjuang? semua gigih berjuang, ramai pula, tapi mana ada kejayaan? makin hina sebab berjuang tak ada seni. Sikit-sikit nak tembak orang, nak mengata orang, itu bukan seni.

Islam itu halus, dia punya seni. Siapa boleh buat yg seni-seni itu yang boleh mengetuk fitrah orang, boleh orang senang, tengok sahaja dah jatuh hati. Itulah watak benda yang seni. Kalau kita berjuang tak seni, macam kita dengar orang pukul besi, dengar sahaja tak larat, fikiran perasaan serabut pasal tak seni. Berjuang yang tak seni pukul pahat sana sini, akhirnya sakit jiwa.

– Gambar imajinasi Madinah di zaman Rasulullah SAW –

Islam itu seni. Tengok bagaimana seninya Rasulullah SAW,

Contoh ke 1 :

Satu hari baginda bawa Sayidina Umar. Rasulullah tahu Umar ni siapa. Umar ni berani, jiwa kuat, sebelum masuk Islam dah pernah bunuh orang.

Satu hari Baginda ajak Umar pergi tengah padang pasir, ikut jelah tak payah tanya, Rasulullah bawa ke satu lembah, wadi. Di situ ada bangkai unta, kuda, kambing, kepala manusia pun ada, tengkorak manusia pun ada.

Rasulullah kata, “hai Umar apa kau lihat di sini, ini tempat busuk, bangkai binatang ada, manusia pun ada. Dulu mana ada undang bunuh, tangkap, bicara mana ada, bunuh campak sahaja”.

Bila Sayidina Umar lihat ada bangkai binatang dan manusia di situ, dia berkata pada Rasulullah, “ini bangkai wahai Rasulullah, campur antara bangkai manusia dan binatang”.
Rasulullah jawab, “inilah hakikat dunia, orang buru dunia senasib dengan yang kena buru”.

Ini seni. Mana ada tok guru yang ajar begini, kalau di masjid tok guru sekadar bersyarah , mana ada tok guru bawa murid lihat bangkai dan bersyarah depan bangkai tentang dunia?

Continue reading

Orang Mukmin Yang Baik Itu Unik

Orang mukmin yang baik itu hidupnya luar biasa

Unik dan berbeda sangat dengan manusia yang lain

Dia berhadapan dengan kehidupan penuh tenang

Kejahatan orang tidak dibalas dengan kejahatan

Bahkan didoakan orang yang membuat jahat dengannya

Berhadapan dengan ujian dia tenang

Berhadapan dengan nikmat dia bersyukur

Jadual waktunya dengan Tuhan tetap dan istiqamah

Walau di dalam keadaan susah dan senang

Bermesra dengan orang

Tetamu yang datang dihormati sesuai dengan kedudukannya

Tidak boleh mendengar orang mendapat kesusahan

Selagi tidak dapat ditolongnya, menderita jiwanya Continue reading

Untaian Hikmah Syaikh Ashaari Muhammad At Tamimi

..Pemurah tidak mesti setelah kaya, kerana pemurah itu bermacam-macam caranya, dengan harta, dengan kemesraan, dengan senyum, dengan fikiran, dengan ilmu pengetahuan, dengan tenaga, dengan kemaafan, dengan berlebih kurang, dengan bertolak ansur, dengan lapang dada


..Disiplin harian umat Islam yang sebaik-baiknya di waktu malam sunyi dia memohon, munajat mengadu kepada Allah, bangun sebelum Subuh, waktu bangun memuji Allah serta niat sepanjang hari itu hendak membuat baik, sembahyang lima waktu berjemaah, kalau boleh sembahyang Dhuha, tidur sebelum Zuhur qailullah namanya, tidak tidur selepas Asar dan Subuh, selepas Isyak membaca sedikit atau rehat sedikit atau buat perbincangan dengan keluarga, selepas itu pergi ke tempat tidur, sebelum tidur bertaubat dan berzikir sebanyak-banyaknya hingga tertidur dengan taubat dan zikir. Begitulah dibuat sepanjang masa kecuali kalau ada hal-hal yang mendadak sama ada masalah peribadi mahupun masalah masyarakat. Ubahsuailah dengan suasana dengan tidak mengorbankan yang wajib. Beginilah disiplin harian umat Islam kalau kita ingin memperkatakan disiplin. Continue reading

RAMADHAN – Hadiah Antara Tuhan & Hamba

LINK : Peringkat – Peringkat Orang Yang Berpuasa

Dengan Kasih Sayang dari Allah Ramadhan tiba lagi. Ramadhan membawa hadiah-hadiah yang terlalu banyaknya mahal dan besar-besar dari Allah. Hadiah buat orang bertaqwa, bukan untuk orang Islam. Lebih-lebih lagi bukan untuk orang yang zalim dan fasiq. Hadiah dari Allah itu ada bermacam-macam. Diletakkan di dalam wadah dari bahan-bahan yang mahal

Continue reading

UPGRADING RAMADHAN…

ramadan_kareem.jpg

BAGAIMANA MEMBAIKI DIRI DI BULAN RAMADHAN ?
Bulan Ramadan adalah satu bulan yang di dalamnya diturunkan Al Quran. 
Bulan yang diturunkan rahmat dan berkat. 
Bulan diampunkan dosa. 
Bulan yang kebaikannya diganda-gandakan Tuhan. 
Bulan yang didalamnya berlaku Lailatul Qadar. 
Yang mana siapa yang dapat beribadah tepat pada malam Lailatul Qadar seolah-olah dipanjangkan  umur. Seolah-olah mereka pernah beribadah selama lebih 1000 bulan, yakni lebih dari 83 tahun. Inilah antara Rahmat Tuhan kepada orang yang bertaqwa atau yang bercita-cita menjadi orang  bertaqwa. Ini satu anugerah Tuhan. 
Ini menunjukkan bulan Ramadan adalah raja segala bulan. Pada bulan ini, Tuhan menyuruh kita berpuasa di siang hari dan beribadah di waktu malamnya. Oleh kerana Tuhan hendak memberi pahala yang besar, terutama yang mendapatkan Lailatul Qadar, ini mesti ada rahsia dari Tuhan, mengapa Tuhan pilih bulan Ramadan, mengapa begitu besar pahalanya di sisi Tuhan. Ini tak berlaku di bulan-bulan lain. Lebih-lebih lagi dosa-dosa kita semua diampunkan. 
Kejadian Manusia
Kalau kita hendak bercerita mengenai hal ini, ia ada hubungan dengan kejadian manusia itu sendiri. Mungkin kebanyakkan orang tidak mengetahui yang manusia itu kejadiannya terdiri daripada 4 unsur. Iaitu:- 
  1. jasad lahiriah 
  2. akal 
  3. roh 
  4. nafsu. 
  • Peranan jasad hanya bertindak, berbuat, melaksana. 
  • Peranan akal menerima ilmu, menerima maklumat. Samada maklumat itu betul atau tidak, memberi manfaat atau tidak, dia hanya mengumpulkan saja maklumat itu. 
  • Peranan nafsu merangsang dan berkehendak. Saya ulang lagi, peranan nafsu merangsang dan berkehendak. Kehendak samada yang baik atau yang buruk, halal atau haram, positif ataupun negatif.. 
  • Peranan hati hanya semata2 merasa. Rasa2 itulah yang datang dari akal, dari fizikal, dan yang datang dari tindakan nafsu. Hati atau Roh ini umpama raja di dalam diri manusia. 
Jadi kalau nafsu, akal dan fizikal baik, dia akan membangunkan jiwa2 yang baik. 
Kalau nafsu, akal dan jasad jahat maka roh atau hati yang merupakan raja dalam diri dia akan jahat, 
Kalau roh baik, maka baiklah hati.

SILAKAN MEMBACA ARTIKEL SELENGKAPNYA DI SINI

IKHWAN Travel & Tour : Bermusafir Menghayati Kebesaran Tuhan

please visit : www.myislamictours.com

Mengembara atau bermusafir merupakan tradisi orang-orang soleh. Ianya merupakan antara cara untuk mendidik akal, roh dan nafsu seseorang insan. Akal, roh dan nafsu yang terdidik akan melahirkan manusia yang berperibadi Agong. Kami menyediakan berbagai perkhidmatan berkaitan pelancongan dan pengembaran yang mengutamakan syariat bagi mendapat rahmat dan pengampunanNYA.

Oleh itu mengembaralah bersama kami untuk menghayati Kebesaran TUHAN.

Pix courtesy of Heliconia’s Flickr

Pengerusi Eksekutif

Pelancongan Menurut Islam

Sekiranya kita ke pejabat Imigresen kita akan lihat ramai yang berurusan untuk dapatkan paspot antarabangsa ialah orang bukan Islam. Secara mudah kita berfikir bahawa orang Islam tak banyak duit berbanding orang bukan islam untuk melakukan pengembaraan ke luar negara.

Soalnya ialah mengapa orang Islam sudah hilang keupayaan yang pernah dimiliki iaitu menjadi umat yang dapat bertebaran diseluruh muka bumi Tuhan, membawa Islam dan menjadikan bumi ini kampung halaman mereka untuk mereka dapat hidup dan mati dimana mereka suka.

Ya, umat Islamkan pernah dapat melakukan pengembaraan ke mana-mana dan dibanggakan serta digeruni oleh kawan dan lawan.

Marilah kita ulangi kembali gaya hidup ini untuk kita menjadi bangsa yang berwibawa. Sekali lagi kita kuasai bumi ini dengan menjadikan Tuhan sebagai matlamat dan agamanya sebagai cara dan tujuan pelancongan. Sesungguhnya Tuhan pasti akan memberi kerjasama dan pertolongan yang secukupnya bilamana kita mahu menjadikan Dia sebagai cita-cita kita.Tuhan yang dilupakan, walhal Dia sangat mampu untuk mengubah kita dari zaman yang gelap gelita dan tersiksa kepada zaman cahaya yang penuh bahagia. Ruginya kalau Tuhan terus dilupakan dalam mengisi program perjalanan hidup ini, walhal Dia itu cukup kaya.

Jomlah kita melancong kebumi Tuhan bersama Tuhan, masakan kita tidak dilayan. Sedangkan Tuhan adalah Zat yang berjanji untuk mengembalikan semua yang hilang kepada umat Islam.

Amin. Amin. Amin. Ya Tuhan.

Sekian.

Jadikan Islam Itu Pakaian Diri

Islam itu tidak dapat ditegakkan dengan muktamar
Islam tidak akan dapat didaulatkan dengan semata-mata seminar
Islam tidak akan dapat diamalkan dengan semata-mata membanyakkan buku
Islam tidak akan dapat dilaksanakan semata-mata dengan selogan
Islam tidak akan dapat dibina semata-mata dengan organisasi
Atau majlis-majlis forum di merata-merata negeri
Atau majlis-majlis dialog dan diskusi

Islam itu pakaian peribadi
Kemudian menjadi konsep di dalam keluarga sendiri
Setelah itu menjadi lisanul-hal kepada kawan-kawan simpati
Untuk dicontohi

Selepas itu akan menyusul kepada masyarakat yang lebih luas lagi
Akhirnya akan berdaulatlah di negara sendiri
Itulah yang digambarkan oleh Tuhan di dalam kitab suci

Negara yang aman makmur dan mendapat keampunan Ilahi

Itulah dia syurga di dunia
sementara menunggu syurga yang abadi

Sudahkah Cinta Pada Allah ?

Sesungguhnya orang-orang yang beriman ialah mereka yang bila disebut nama Allah gemetarlah hati mereka, dan apabila dibacakan ayat-ayatNya bertambahlah iman mereka (karenanya), dan hanya kepada Tuhanlah mereka bertawakkal. ( Al Anfaal : 2 )

Ada pepatah Melayu yang berbunyi “Tak kenal maka tak cinta”. Orang yang cintakan Tuhan itu ialah orang yang benar-benar kenal Tuhan dengan hatinya iaitu dia dapat rasa bertuhan. Dia bukan setakat tahu atau ada ilmu tentang sifat-sifat Tuhan tetapi dia boleh merasakan sifat-sifat Tuhan itu dihatinya. Orang seperti ini dinamakan al ’arifbillah.

Kalau hanya setakat tahu sifat-sifat Tuhan, kita tidak dapat cinta pada-Nya. Tahu atau ilmu itu baru diakal. Walhal Tuhan bukanlah entiti yang boleh dijangkau oleh akal. Kita mesti kenal Tuhan melalui hati iaitu dapat merasarasakan sifat-sifat Tuhan itu. Contohnya, kalau kita tahu Tuhan Maha Melihat, maka kita kena rasa sungguh-sungguh di hati bahawa Tuhan itu benar-benar melihat apa sahaja yang kita lakukan. Alat untuk mengenal Tuhan itu ialah hati.

Allah itu mempunyai segala sifat-sifat yang Maha Sempurna, tidak seperti manusia. Sebab itu, ada manusia, kalau kita kenal dia, kita suka padanya. Ada pula manusia, kalau kita kenal dia, kita benci padanya. Ini kerana manusia itu ada yang bersifat baik dan ada yang bersifat jahat. Tetapi kalau kita kenal Tuhan, wajib bagi kita jatuh hati dan cinta pada-Nya kerana sifat-sifat Tuhan itu penuh kesempurnaan. Tuhan itu Maha Baik.

Siapa kenal Tuhan, pasti dia cinta Tuhan. Siapa cinta Tuhan, pasti dia kenal Tuhan. Siapa tidak cinta Tuhan, tanda dia belum kenal Tuhan.

Sebuah Promosi Tentang Solat : Solat Mikraj Pembakar Mazmumah

Link : Sebuah Promosi Tentang Solat : Solat Membina Bangsa Yang Rajin

Ada satu pemberian yang maha berharga dari Zat Allah kepada setiap hamba yang Islam iaitu Solat. Mengerjakannya manusia akan terjauh daripada maksiat, kemungkaran dan kegagalan. Solat adalah kebahagiaan dan kemenangan. Ia bermula dari azan dan diakhiri dengan salam dan doa.

Orang yang tidak Solat sebenarnya sedang bermusuh dengan Allah.

Di dalamnya manusia diajak bercakapcakap dengan Maharaja alam yang merupakan Tuan Punya kepada seluruh isi dunia dan Akhirat. Maha Besar Allah kerana sanggup berbual dengan hamba-Nya yang hina dina dalam satu majlis upacara penyembahan yang sangat profesional, penuh kemanjaan, pengabdian dan dramatik.

Perbincangan terlalu global menjangkau seluruh dunia dan Akhirat. Fokusnya ialah perhubungan cinta dua arah antara hamba dan Allah yang Maha Menyintai. Sempat juga dalam tempoh lima minit itu memasuki medan perang untuk membakar semua nafsu mazmumah dan syaitan terkutuk yang sangat jahat mahu merosakan hubungan kasih cinta hamba dan Allah. Nafsu mahu dia yang diTuhankan, dipuja, dicinta dan diperturutkan.

Namun kekuatan Solat dan majlis dengan Allah benar-benar dapat menangkisnya bahkan sampai membuahkan satu pemikiran yang agung, perasaan yang agung dan akhlak yang agung hasil Solat. Cinta Allah membuahkan cinta sesama manusia hingga kita sanggup mendoakan dan menjaminkan keselamatan bagi seluruh isi langit dan bumi dengan rahmat dan keberkatan dari Allah.

Solat membuatkan seseorang tidak mungkin lagi mengkhianati seseorang yang lain. Tidak mungkin berkrisis dan berperang. Solatlah satu-satunya kursus yang mampu membuatkan manusia menang terhadap nafsunya dan membawa kasih sayang dan pembelaan untuk manusia.

Solat sungguh hebat, agung dan amat menguntungkan. Sebuah perniagaan yang cukup besar. Sebuah projek yang maha menakjubkan dan sejenis aktiviti yang dicipta Allah yang akan membangunkan mental, roh dan fizikal bertaraf dunia dan Akhirat hanya dalam masa yang begitu pendek.

Kalaulah anda tahu erti Solat seperti yang Allah maksudkan anda tidak akan meninggalkan Solat buat selamanya. Bahkan tidak jemu pun kerana rindu cinta, bahagia dan berjaya.

– Petikan kuliyyah dari Asy Syaikh Imam Ashaari Muhammad At Tamimi –

Kesyukuran di atas kesyukuran

Katakanlah: “Dia-lah Yang menciptakan kamu dan menjadikan bagi kamu pendengaran, penglihatan dan hati.” (Tetapi) amat sedikit kamu bersyukur ( Al Mulk – 23 )

Aku bersyukur pada-Mu Tuhan
di atas segala nikmat yang Engkau beri

Aku bersyukur kepada-Mu lagi
di atas kesyukuranku itu

Kerana syukur itu satu nikmat
yang bersifat maknawi dan rohani

Ia adalah satu pemberian-Mu
Bersyukur di atas kesyukuran

Begitu juga aku bertaubat
di atas dosa-dosaku

Seterusnya aku bertaubat
di atas taubat-taubatku yang palsu

Artinya taubatku memerlukan taubat lagi
Taubat di atas taubat

Begitulah yang aku harapkan pada-Mu,
ingatkan aku

Bahwa syukur itu adalah satu nikmat dan anugerah-Mu
Agar aku bersyukur di atas kesyukuran itu

Seterusnya ingatkan aku
Bahwa taubatku adalah palsu

Agar aku bertaubat di atas taubat itu
Moga-moga aku tidak menipu diriku

– Abuya Ashaari Muhammad At Tamimi –

ps : Lagu boleh di dengar pada boxnet…

Peran Ayah dan Ibu Dalam Mendidik Anak

Ibu penyejuk hati, ayah penyemangat jiwa, ayah pembangun jiwa, ibu penyuburnya. Anak-anak selalu dengan ibu maka jagalah akhlak mereka melalui pengajaran, melalui didikan dan yang paling berkesan melalui tauladan.

Ayah jarang ada di rumah, jadikanlah tempat rujuk sahaja yakni apabila ada masalah di dalam keluarga, tanyalah bapak. Melalui ibu sebagai perantaraan berilah tahu kepadanya tetapi tidak salah kalau anak-anak terus direct kepadanya asalkan jaga adab-adabnya.

Segala sifat mahmudah latihlah di rumah, di sekolah menambahnya dan latihlah mereka beribadah disiplinkan sembahyangnya. Ajak mereka bekerja sama mengurus rumah tangga. Programkan kerja-kerja, disamping kerja-kerja sekolahnya.

Anak-anak berilah kasih sayang tapi jangan terlalu dinampakkan kecuali yang kecil-kecilnya. Latih juga di kalangan mereka berkasih sayang sesamanya bertolong bantu, bermaafan, bertolak ansur dan berlebih kurang.

Ajarlah juga dan wujudkan di dalam keluarga, ibu dan ayahlah modelnya dan mereka akan menirunya iaitu galakkan makan bersama di dalam institusi keluarga. Ajar mereka adab-adab dan displinnya, tidur baring, membaca dan rehat tunjukkan juga cara-caranya. Agar keluarga terurus, disiplin ada wujud harmoni.Itulah syurga rumah tangga, sebelum syurga di akhirat sana.

Dari kecil lagi mendidik anak-anak itu hendaklah kenalkan Tuhan, mencintai dan menakuti-Nya. Dari kecil lagi jangan terlalu dibelai dan dimanjakan, kalau memarahinya jangan keterlaluan sampai hilang pertimbangan dan jangan kerap pula dilakukan atau tidak pernah dimarahi, kejahatan dibiarkan berpanjangan.

Sayangnya kita kepada anak itu jangan terlalu dinampakkan, apa sahaja kehendak anak-anak ditunaikan tanpa dipersoalkan dan jangan dididik dengan duit keterlaluan dan berlebih-lebihan.

Begitulah juga jangan pakaian berlebih-lebihan hingga pembaziran, kalau sekadar yang diperlukan itu tidak mengapa bahkan itu adalah kewajipan.

Sembahyang dari kecil lagi diajar dan disuruhdirikan, jangan setelah dewasa barulah hendak diperintahkan padahal sembahyang itu dari kecil lagi mesti dibiasakan supaya setelah dewasa ia telah mendarah mendaging, payah hendak ditinggalkan.

Begitulah juga halal haram pantang-larang Tuhan dari kecil lagi diajarkan minta mereka tinggalkan. Mana yang disuruh Tuhan dari kecil lagi diajarkan dan diamalkan setelah dewasa mereka mudah meneruskan kerana sudah kebiasaan.

Dari kecil lagi pergaulan bebas dibataskan, kalau hendak keluar rumah hendaklah dipersoalkan, balik ditanyakan mengapa lambat pulang hingga larut malam. Didik mereka memilih kawan yang beragama dan takutkan Tuhan kerana silap pilih kawan, ia akan merosakkan. Latih dari kecil lagi memasak, mengemas rumah, cintakan ilmu dengan banyak membaca ilmu pengetahuan.

Latih mereka hidup berdisiplin ada time ibadah, ada time membaca, ada time makan, ada time rehat, ada time bermain ada time berjalan agar setelah dewasa kelak mereka akan menjadi bangsa yang ada disiplin hidup yang berkekalan.

Disiplin itulah menjadikan bangsa itu beragama, rajin, maju, bersatu, rasa bersama bekerjasama dan berwibawa. Bangsa itu akan kuat, disegani dan dihormati serta diikuti.

Latih dari kecil makan bersama, sembahyang bersama, bekerjasama dan dengan tetangga dihormati dan diperhati. Didik anak-anak selepas Subuh dan Asar jangan dibenarkan tidur kecuali perlu kerana ia akan melemahkan akal fikiran menjadi manusia pemalas.

Dari kecil lagi didik hormati ibu bapak, berkasih sayang dengan saudara-mara dan keluarga dan hubungkan silaturrahim dengan sanak saudara. Berkawan hendaklah setia, utamakan kawan dari diri kita.

Sumber : Syeikh Imam Ashaari At Tamimi

Aku Rindukan Bangsaku Berkasih Sayang

Aku rindukan
masyarakat yang berkasih sayang
Bersatu padu,
rasa bersama bekerjasama,
bertolong bantu
Yang susah dibela,
yang senang membela
Yang pandai menjadi obor,
pemimpin menaungi dan memayungi

Aku menginginkan
satu kehidupan yang murni dan harmoni
Hormat-menghormati
di antara sesama manusia

Tidak ada benci-membenci,
tidak ada khianat-mengkhianati
Maaf-bermaafan,
bertimbang rasa,
peri kemanusiaannya tinggi

Golongan tua dan para ketua dihormati,
mereka boleh dicontohi
Golongan bawah atau orang-orang biasa dikasihi

Para pemuda-pemudi pemalu,
tenaga mereka sangat berguna
Rajin bekerja,
mereka menjadi aset negara,
bangsa dan agama

Maksiat yang menjolok mata atau terang-terangan tidak ada
Masyarakat bersih
daripada noda dan dosa
Hidup penuh dengan bersopan santun dan kasih mesra

——————————-

Orang bertaqwa itu
peri kemanusiaannya amat tinggi sekali
Timbang rasa amat menonjol
di dalam kehidupannya setiap hari

Dia tidak boleh melihat orang lain susah,
dia susah hati
Dia pun simpati dan kasihani,
menolong dan memberi

Orang susah dia bantu,
orang sakit dia ziarahi
Orang mendapat kemalangan dia ziarah dan mendoakannya

Anak-anak yatim,
janda-janda
dia sentiasa membantu
dan tunjuk kasih sayangnya Continue reading

Mind of Abuya : Sacrificing The Feeling Of One Jihad

– Abuya Imam Ashaari At Tamimi during expedition in Uzbekistan –

Human beings are creatures with emotions. When we mention emotions, these are feelings that are based in the spiritual heart and are trapped in the physical heart.

These emotions include love, hate, disgust, sympathy, anger, vengefulness, yearning, shame, pride, arrogance, fear, guilt and indecisiveness.

Emotions are part of the natural instinct or habits of human beings, are not easy to guide, discipline or manage because there are the positive and negative. The positive have to let free, while the negative have to be reined in.

Letting go of the positive is a sacrifice, as is the reining in of the negative. Sacrificing emotions is considered a type of struggle or jihad, which is spiritual jihad. In fact it is even greater than the sacrifice of physical things such as energy, wealth and even life.

Sacrifice of the physical will not happen unless one starts with sacrificing the spiritual. It is from the spiritual that the physical can occur. If one cannot even sacrifice the spiritual, then they would definitely not be able to sacrifice the physical. Truth be told, sacrifice the physical is but implementation of spiritual sacrifice. In other words, sacrificing the physical is the result of the spiritual sacrifice, which is sacrificing emotions.

In needs to be remembered that in order to obtain Allah Taala’s acceptance (keredhaan) sacrifices have to be made. Without sacrifice, there is no acceptance. Without sacrifice, it is all but fanciful daydreams and nonsense. Without sacrifice, there would be no success in this world or the next.

Sacrificing emotions is very difficult to do. It hurts a great deal and the burden of its challenge bears heavily. Here I present a few examples:

We love our husband. We love that he would just stay at home taking care of us. Would it be easy for us to sacrifice our love so that he would be able to go out and continue on his responsibility to struggle for God, until he has to leave the home for quite some time.

Continue reading

Bagaimakah Yang Dikatakan Masyarakat MADANI ?

Masyarakat madani ialah masyarakat Islam yang maju atau memiliki peradaban tinggi. Ia maju kerana anggota-anggota di dalam diri umat Islam itu dapat dibangunkan atau dimajukan berpaksikan iman atau akidah atau tauhid.

1. Akalnya dapat dibangunkan dengan bermacam-macam ilmu yang memberi manfaat sama ada ilmu Akhirat mahupun ilmu dunia yang bermacam-macam cabangnya. Dipenuhi pula dengan pengalaman-pengalaman.

2. Jiwanya dapat dibangunkan rasa tauhid atau rasa bertuhan, sifat ikhlas, kasih sayang, pemurah, berani, sabar, tawakal, lapang dada, bertolak ansur, redha, qanaah dan zuhud.

3. Nafsunya dapat dibangunkan (dibersihkan daripada nafsu ammarah kepada lawwamah seterusnya mulhamah, mutmainnah, radhiah, mardhiah dan kamilah). Paling tidak, dapat dibangunkan kepada nafsu mulhamah. Di sini sudah sampai kawasan selamat. Lebih daripada itu ia merupakan subsidi dari Allah iaitu darjat-darjat dan pangkat-pangkat yang lebih tinggi lagi di kalangan orang mukmin.

Membangunkan jiwa dan nafsu ini, ia bersifat rohaniah. Kemudian anggota lahirnya (jawarih) dapat membangunkan kemajuan fizikal berpandukan ilmu dan bertunjangkan iman. Di antaranya ialah membangunkan keperluan-keperluan kehidupan dunia yang bersifat material seperti makan minum yang
sebaik mungkin, tempat tinggal dan tempat kerja yang secanggih mungkin. Juga dapat membangunkan kemudahan-kemudahan hidup seperti jalan raya yang baik, kenderaan yang canggih mengikut zamannya, alat-alat senjata yang canggih dan seimbang atau lebih untuk keperluan semasa demi mempertahankan
maruah agama, bangsa dan tanah air daripada serangan-serangan musuh.

Kalau begitu, masyarakat madani adalah satu masyarakat yang wujud begitu unik, indah, menyenangkan dan selesa kerana di dalamnya penuh dengan sifat-sifat dan ciri-ciri ukhwah, kasih sayang, timbang rasa, rasa bersama, bekerjasama, menyenangkan, bersatu padu, bertolak ansur, maaf-bermaafan, doa-mendoakan, bertolong bantu, pemurah dan berani. Di sudut kerohaniannya, berdisiplin dan bersih daripada dosa serta noda. Kalau berlaku pun terlalu sedikit atau ada tetapi tidak dapat dilihat kerana ia telah tenggelam dengan pahala atau kebaikan yang tercetus dari masyarakat Islam. Continue reading

Ke Arah Perpaduan Sejagad : Hayatilah Aliran Kasih Sayang dari TUHAN-mu.

Bumi ini berputar kerana kasih sayang Tuhan. Beredarnya matahari, bulan, bintang dan planet juga adalah kerana kasih sayang Tuhan. Adanya siang dan malam, hujan dan panas dan empat musim dalam setahun juga adalah kerana kasih sayang Tuhan. Wujudnya kita dari dalam rahim ibu ketika bayi dan hingga kita dewasa adalah kerana kasih sayang kedua ibu bapa kita iaitu pancaran dari kasih sayang Tuhan. Kita tidak boleh hidup tanpa kasih sayang. Kasih sayang itu makanan rohani. Siapa yang tidak dapat merasai kasih sayang, rohaninya dan jiwanya akan menderita terseksa dan hilang kebahagiaan. Kasih sayang ialah perkara rasa. Ia mainan hati. Ia adalah fitrah semulajadi. Fitrah semulajadi manusia adalah sama. Tidak kira asal keturunannya. Tidak kira bangsanya. Tidak kira agamanya, negaranya atau di zaman mana dia hidup. Fitrah semulajadi manusia tetap sama.

Kasih sayang adalah tuntutan fitrah. Fitrah suka dikasihi dan mengasihi. Suka disayangi dan menyayangi. Inilah mesej yang perlu dibawa kepada semua umat manusia. Kasih sayang atau “love and care” mesti disebarkan seluas-luasnya di kalangan umat manusia. Perpaduan, kedamaian dan keharmonian juga adalah tuntutan fitrah semulajadi manusia. Semua manusia tidak kira bangsa, agama dan warna kulit sukakan perpaduan. Semua manusia sukakan kedamaian. Semua manusia sukakan keharmonian. Manusia benci kepada krisis, perpecahan dan pergaduhan. Manusia benci kepada huruhara dan kacau bilau.

Untuk mencapai perpaduan sejagat bukanlah satu masalah kalau kita sudah boleh berkasih sayang. Tetapi untuk memupuk kasih sayang inilah yang menjadi masalah kepada manusia. Selagi tidak ada kasih sayang, selagi itulah tidak akan ada perpaduan.

Tidak dapat dinafikan bahawa dengan kasih sayang kita boleh bersatu dan berpadu. Tetapi dalam realiti hidup, ini tidak berlaku. Kenapa susah sangat kita hendak berkasih sayang dan bersatupadu walhal kedua-duanya adalah sesuai dengan keinginan fitrah semulajadi kita ?

Puncanya ialah nafsu. Nafsu ialah perosak fitrah. Nafsu yang tidak terkawal akan memburu dan merebut dunia ini dengan rakusnya. Nafsu tidak pernah puas dan tidak pernah rasa cukup. Untuk merebut dunia ini sebanyak-banyaknya, nafsu akan menindas dan menekan sesiapa sahaja yang menghalangnya.

Bila nafsu sudah menguasai diri maka akan tumbuh di dalam hati berbagai sifat yang buruk dan keji yang selari dengan kehendak nafsu. Sifat-sifat semulajadi manusia yang baik seperti qanaah, cukup dengan apa yang ada, cinta Akhirat, pemaaf, pemurah, pengasih dan penyayang akan digantikan dengan sifat tamak haloba, cinta dunia, gila puji, hasad dengki, pemarah, bakhil dan berbagai-bagai lagi. Inilah pengaruh jahat nafsu kalau ia dibiarkan bermaharajalela.

Inilah juga punca kita susah hendak berkasih sayang dan susah untuk bersatu padu. Kerana hati sudah rosak. Dalam hati terlalu banyak penyakit mazmumah. Penyakit inilah atau sifat jahat yang bersarang di hati inilah yang menyebabkan kita suka bergaduh, berbalah, berkrisis dan bercakar antara satu sama lain.

Memang benar bahawa kasih sayang itu adalah kunci bagi perpaduan sejagat. Tetapi kita tidak boleh berkasih sayang kalau kita tidak mengawal nafsu kita. Mengawal dan menahan hawa nafsu itu adalah syarat mencapai kasih sayang. Pokok pangkalnya, hendak bersatu ke, hendak berpadu ke atau hendak berkasih sayang ke kita terpaksa terlebih dahulu memperbaiki diri dengan mengawal nafsu dan membersihkan hati kita dari sifat-sifat yang keji dan jahat.

Kasih sayang hanya boleh hidup subur di hati yang bersih, tulus ikhlas dan suci murni. Kalau hati jahat dan kotor hanya kebencian yang akan tumbuh. Kebencian merosakkan perpaduan. Ia merosakkan toleransi. Kalau ini tidak dapat kita lakukan maka konsep “kasih sayang kunci perpaduan sejagat” hanya akan jadi satu slogan semata-mata.

Dalam pada itu perpaduan manusia ada dua bentuk. Ada perpaduan yang berbentuk sementara dan ada perpaduan yang kekal. Perpaduan yang berbentuk sementara seperti kita menghadapi musuh yang sama. Bila musuh sudah tidak ada, kita berpecah semula.

Hanya ada satu bentuk perpaduan yang kekal iaitu perpaduan yang disebabkan kerana Allah. Allah itu kekal dan sesiapa yang berkasih sayang dan bersatu padu kerana Allah maka kasih sayang dan perpaduan yang dicapai itu akan turut kekal sampai bila-bila.

Tuhan amat sangat memberi kasih sayang kepada segala ciptaan-Nya terutama sekali kepada manusia yang berbagai etnik. Pijaklah bumi-Nya, sedutlah udara-Nya, bernaunglah di bawah langit-Nya, gunalah cahaya matahari-Nya, lihatlah keindahan cahaya bulan-Nya, makanlah, minumlah, pakailah, supaya melalui akal fikirannya, hamba-hamba-Nya akan dapat merasakan aliran sebuah kecintaan yang agung dari Tuhan.

Begitulah Tuhan, pembina kasih sayang dan yang meminta supaya dunia ini diurus dengan kasih sayang. Barulah dunia akan jadi Syurga. Walhal jika kasih sayang tidak ditegakkan, Tuhan janjikan dunia ini akan dijadikan Neraka sebelum datangnya Neraka yang sebenarnya.

Sebaliknya, bilamana manusia tidak mencintai Tuhan, hatinya akan kosong dari kasih sayang sesama manusia. Rohaninya akan sentiasa dalam kelaparan.

Begitulah keadaan dunia hari ini. Sungguh malang sekali. Manusia bukan sahaja tidak berkasih sayang, bahkan istilah kasih sayang pun seperti sudah dilupakan.

– Abuya Syeikh Imam Ashaari Muhammad At Tamimi –

FIGUR : Abuya Ashaari Muhammad At Tamimi – Pejuang Kasih Sayang

Foto kenangan semasa Abuya berdakwah di Yunan

Links : Testimoni Abuya, Global Ikhwan, Video Klip Mawaddah

Dunia sudah kosong dari kasih sayang. Kasih sayang sudah hilang. Kehidupan berlangsung dalam keadaan tanpa kasih sayang. Orang sudah tidak mahu memperkatakan, tidak lagi memikirkannya dan membiarkan saja ia pergi tanpa apa-apa usaha untuk mempertahankannya. Sedangkan kasih sayang itu sebenarnya umpama ‘oksigen’ dalam kehidupan. Tanpa oksigen apa akan jadi pada kita?

Dalam perjuangannya, Abuya sangat mempraktikkan kasih sayang. Ada era kasih sayang yang dilancarkan oleh Abuya untuk beberapa tahun lamanya. Sebagai agenda yang begitu penting untuk direalisasikan dalam jemaahnya. Terkenallah perjuangannya dengan tema ‘Dakwah dan Kasih Sayang’.

Selepas peristiwa 11 September 2001 di WTC, New York, Barat amat memusuhi Islam. Kata-kata penghinaan yang dilemparkan ialah Islam agama keganasan dan Islam menganiaya kaum wanita. Maka pada tahun 2003, Abuya mengirim rombongan penasyid dari kalangan remaja perempuan yakni Mawaddah (yang bermaksud kasih sayang) untuk menyertai program seluruh umat Islam di Eropah yang dibuat di Le Bourget, Perancis. Untuk pertama kalinya Perancis menampilkan penasyid wanita di pentas. Perwakilan dari Malaysia itu membawa tema ‘Cintai Tuhan Cintai Sesama’.

Mawaddah dalam sebuah konser di Paris Perancis

Alhasil Mawaddah diterima menyebarkan sayapnya ke seluruh Eropah terutama England dan Jerman selain Perancis. Di setiap border antara negara itu Mawaddah dilayan keluar masuk dengan penuh kasih sayang. Memang Barat terkejut dengan pendekatan dakwah Abuya dan mereka akur Islam rupanya, kalau benar-benar diamalkan ajarannya, adalah agama yang membawa kasih sayang dan sangat menghargai wanita.

Hal ini turut membuatkan tercengang-cengangnya umat Islam di Timur Tengah yang berada di Eropah. Mereka berterima kasih kepada Malaysia kerana membawa satu trend baru dalam berjuang. Selama ini mereka tidak terfikir pun untuk pelbagaikan kaedah dakwah. Hanya bersyarah di majlis-majlis dan perempuan tidak dilibatkan untuk ikut berjuang. Sedangkan dari Abuya, dakwah itu dinasyidkan oleh wanita-wanita sopan yang kelihatannya cukup menarik dan mempesonakan. Ramainya masyarakat yang berminat dan membeli album-album nasyid Islam, agama kasih sayang.

Di Thailand, di sekitar tahun 2000-2006, suasana di selatan sangatlah memalukan dan menakutkan. Bangkok sudah buntu kerana Amerika menganggap di negara Thailand terdapat Islam berbentuk keganasan itu. Hal itu cukup bahaya. Maka demi menjawab bahawa Thailand bersih, kerajaan Phuket mengundang Mawaddah untuk satu program negara bertajuk ‘Islam Kasih Sayang’. Wakil duta Amerika di Bangkok diundang hadir.

Selesai program, Mawaddah dan Rufaqa’ Thailand mendapat ucapan tahniah dari kedutaan Amerika di Bangkok. Dan semenjak itu orang-orang penting Abuya di Thailand selalu dilibatkan dalam program-program menyelesaikan masalah di selatan Thai.

Inilah pejuang-pejuang hasil didikan Abuya — membawa Islam Kasih Sayang

Di Australia, Abuya berjaya meyakinkan John Howard, Perdana Menteri Australia bahawa Islam yang dibawanya tidak sama sekali ganas. Bahkan Islam itu sebenarnya adalah agama kasih sayang, kata Abuya. Alhasil dunia terkejut dengan perubahan John Howard pada tahun 2003 yang menyebut tentang adanya Islam kasih sayang, yakni sesudah menonton persembahan ‘Islam Kasih Sayang’ oleh Mawaddah di Australia.

Mawaddah bersama John Howard

Abuya sendiri memang orangnya begitu kasih dan sayang. Siapa duduk-duduk dengannya pasti merasakan kasih sayangnya itu yang tidak mudah dilupakan. Ramai orang yang jatuh cinta kepadanya kerana watak peribadinya yang inilah. Memang dia pakar dalam menawan hati orang dengan berbagaibagai cara kasih sayang yang dilayankan kepada manusia, menurut keperluan manusia itu.

Alhasil terciptalah sudah di muka bumi Tuhan ini sebuah sistem hidup, dibangunkan oleh jemaah Abuya yang di dalamnya sangat penuh dengan kasih sayang. Mastermindnya adalah Abuya. Dasar dan kaedahnya Abuya jugalah yang dapatkan. Hatta perlaksanaannya pun Abuya yang ajarkan kepada pejuang-pejuangnya. Maka jadilah Abuya tokoh pencetus perjuangan Islam secara kasih sayang yang muncul di kurun ini.