Jadikan Islam Itu Pakaian Diri

Islam itu tidak dapat ditegakkan dengan muktamar
Islam tidak akan dapat didaulatkan dengan semata-mata seminar
Islam tidak akan dapat diamalkan dengan semata-mata membanyakkan buku
Islam tidak akan dapat dilaksanakan semata-mata dengan selogan
Islam tidak akan dapat dibina semata-mata dengan organisasi
Atau majlis-majlis forum di merata-merata negeri
Atau majlis-majlis dialog dan diskusi

Islam itu pakaian peribadi
Kemudian menjadi konsep di dalam keluarga sendiri
Setelah itu menjadi lisanul-hal kepada kawan-kawan simpati
Untuk dicontohi

Selepas itu akan menyusul kepada masyarakat yang lebih luas lagi
Akhirnya akan berdaulatlah di negara sendiri
Itulah yang digambarkan oleh Tuhan di dalam kitab suci

Negara yang aman makmur dan mendapat keampunan Ilahi

Itulah dia syurga di dunia
sementara menunggu syurga yang abadi

Untuk Apa Manusia Hidup ? Pertanyaan Mudah Yang Susah Dijawab

Salah satu inti ajaran Islam adalah membimbing manusia menemukan tujuan hidup yang sebenarnya. Islam mengajak manusia untuk merenungi satu pertanyaan yang paling mendasar bagi setiap orang, yaitu untuk apa manusia hidup di dunia ini. Pertanyaan ini tentu memerlukan sebuah jawaban yang tepat. Karena jika manusia tidak tepat dalam menjawabnya, maka manusia akan gagal dalam hidupnya. Jika manusia gagal dalam hidupnya di dunia maka manusia juga akan gagal di akhirat kelak.

Bagaimanakah cara manusia menjawab pertanyaan itu? Ada sebagian orang yang mencari jawabannya dengan semata-mata mengandalkan akal. Ternyata hasilnya, tiap-tiap orang memiliki pendapat yang berbeda-beda. Ada yang berpendapat hidup ini untuk mencari kekekayaan dan kesejahteraan hidup, ada yang berpendapat hidup ini untuk mencari kekuasaan dan keunggulan atas manusia yang lain, ada yang berpendapat hidup ini untuk membangun peradaban yang maju, ada juga yang berpendapat hidup ini untuk mencari berbagai kesenangan dan kenikmatan.

Dan masih banyak lagi berbagai pendapat lain, sesuai hasil pemikiran masing-masing. Kalau kita perhatikan, pertanyaan di atas sebenarnya cukup sederhana namun ternyata sulit menjawabnya. Bukan saja akal manusia tidak mampu menjawabnya, bahkan jika ditanyakan kepada banyak orang maka muncul perbedaan pendapat. Rupanya akal manusia memiliki kelemahan, tidak semua hal dapat dipikirkannya. Hal-hal yang ghaib, akhirat, syurga, neraka dan lain sebagainya, akal tidak dapat menjangkaunya sekalipun manusia itu pintar dan kuat akalnya.

Bagaimana dengan kita? Kita sebagai orang Islam memiliki panduan hidup yang diberikan Allah kepada kita, yaitu petunjuk Allah di dalam Al Quran dan sunnah Rasulullah SAW. Jadi, kita sebenarnya tidak perlu menebak-nebak dan meraba-raba lagi, tidak perlu sampai letih akal kita mencari jawabannya. Lebih baik kita bersandar dengan yang telah Allah berikan kepada kita. Itulah jawaban yang tepat menurut Al Quran dan itulah yang patut menjadi pegangan kita, yang menjadi keyakinan kita, serta amalan perjuangan kita, agar kita mendapat keselamatan. Di dalam Al Quran disebutkan bahwa sesungguhnya yang benar itu datang dari Allah. Karena itu kita terima sajalah jawaban dari Allah. Semoga dengan begitu kita selamat di dunia dan akhirat.

Lalu, apa jawaban Allah atas pertanyaan kita itu. Ternyata Allah telah memberikan jawaban kepada kita, yaitu:

“Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka menyembah (beribadah) kepada-Ku.” (QS Adz Dzaariat 56) Continue reading

The POWER of TAHAJJUD

Courtesy of Heliconia

————————————

nightlamp.jpg

Fikirkan apabila kita seorang bayi yang lahir ke alam dunia ini, maka bayi itu meninggalkan alam rahim ibu dan datang ke alam dunia yang serba baru.

Dan ketika bayi itu datang ke alam dunia ini, maka bayi itu mulai menangis.

Dan bayi itu tidak berhenti menangis sehingga ibunya menenangkannya.

Dan seperti bayi juga maka kita haruslah mulai menangis apabila hidayah memasuki ke dalam hati kita hinggalah seorang ibu yang menenangkan.

Sesuatu yang lebih besar dalam hidup anda,

bukan rumah anda,

bukan kereta anda,

bukan sijil atau certificate,

ataupun diploma,

ataupun duit di bank

yang semuanya ini tidak akan ikut anda ke Alam Kubur dan tidak boleh memberi anda Berkat di alam Kubur.

Semua perkara ini hanya akan menjadi saksi yang menentang anda nanti di akhirat.

Bila anda bangun esok pagi, tengoklah di cermin, dan ketahuilah bahwa anda adalah satu keajaiban yang hidup. Dan apa juga yang telah anda laksanakan selama ini semuanya adalah MIRACLE.

Kerana jika anda telah melawan segala apa yang ganjil, anda telah mengalahkan para Yahudi.

Yang mungkin nampak pada anda bahwa Yahudi itu punya kuasa. Yang sebenarnya Yahudi tidak memiliki kuasa ke atas pembangun-pembangun agama yang haq.

Yahudi hanya ada kuasa ke atas orang yang berhendakkan dunia saja, dunia ini adalah Syurga bagi mereka dan penjara bagi orang Mukmin.

Anda mesti faham bahwa Yahudi ini bekerja 24 jam, 7 hari seminggu untuk cuba menghancurkan, untuk cuba melemahkan, untuk mencuba mencipta keraguan.

Jadi tugas anda adalah untuk BEKERJA 25 JAM SEHARI, 8 HARI SEMINGGU.

Semuanya adalah MUNGKIN bagi ALLAH SWT.

Dan cara untuk anda mendapatkan keajaiban dan segala tenaga dan kuasa itu, [ iaitu untuk mendapatkan tenaga 25 jam sehari dan 8 hari seminggu ], jawapannya adalah BERMULA dari HURUF “T”.

Ia dipanggil TAHAJJUD.

Kalau anda buat tahajjud dan anda buat zikir anda, maka anda akan terkejut dengan keajaiban yang akan anda perolehi. Tahajjud adalah satu bentuk sembahyang yang paling BERKUASA yang anda boleh buat.

Kenapa Tahajjud ni begitu POWER? Continue reading

TAKSUB Kepada Orang BerTAQWA dan Wali ALLAH. Bagaimana ?

idol_banget.jpg

kutut1.jpg

~ Hari ini bukan saja manusia sangat TAKSUB dan Kultus dengan bintang film, artis sinetron, pemain bola, bahkan diantaranya sangat TAKSUB dengan burung, mobil, jabatan, wanita, dst. Sering kali Taksub hingga rela berhabis-habisan berkorban duit, tenaga, waktu, bahkan isteri pun sampai dibuat cemburu. Ini jenis TAKSUB yang tidak membawa hati kepada Tuhan ~

Perhubungan seorang murid kepada guru atau anak buah kepada pemimpin bermula dengan ikatan ketaatan. Tanpa ketaatan, apalah gunanya seorang guru kepada seorang murid, apalah ertinya seorang pemimpin kepada seorang pengikut. Untuk mengikat perhubungan murid-guru atau pemimpin-pengikut mestilah dengan ketaatan. Tanpa ketaatan maka tidaklah akan berjaya pendidikan dan kepimpinan. Pentingnya ketaatan ini ditegaskan dalam firman Allah bermaksud:

“Hendaklah kamu melakukan ketaatan yang sesungguhnya kepada Allah, Rasul dan pemimpin di kalangan kamu”
(An-Nisa:59).

Namun, dalam melaksanakan ketaatan ini, tidaklah boleh membuta tuli atau sembarangan. Islam memberi garis panduan sepertimana yang dimaksudkan oleh Rasulullah iaitu, “tidaklah boleh melakukan ketaatan kepada makhluk dalam apajua perkara maksiat.”

Dalam hadis lain, Rasulullah menyatakan sebegini: “Sesungguhnya ketaatan kepada pemimpin itu hanyalah kepada kebaikan.” Selagi kita berpegang kepada hadis-hadis ini, maka tidak timbullah perkara yang bertentangan dengan Islam baik akidah, syariat ataupun tasauf dalam melakukan ketaatan kepada guru atau pemimpin kita.

Ketaatan yang sedemikian pula boleh membawa kepada kecintaan. Terkadang kecintaan datang dulu, baru kemudian datang ketaatan. Terkadang sudah lama taat, baru datang cinta. Kalau taat sahaja tanpa cinta, boleh jadi taat itu ada kepentingan. Lahir sahaja taat, tapi hati mendongkol atau menolak. Lahir sahaja taat, tapi rupanya ada udang di sebalik batu. Pura-pura taat tetapi ada benda lain yang diidamkan di sebalik ketaatan tersebut. Pura-pura taat semata-mata untuk mendapat habuan dunia.

Yang sebaiknya adalah orang itu dia taat atas dasar cinta. Dia buat sesuatu itu memang kerana dia cinta orang tersebut. Seperti seorang isteri yang taat kepada suami, melakukan apa sahaja yang diminta oleh suami sebagai pembuktian cintanya kepada suami.

Tak kenal maka tak cinta. Sudah kenal maka timbul kecintaan. Kecintaan itu datang atas banyak sebab. Salah satunya kerana faktor wibawa pemimpin tersebut. Lagi, kerana guru atau pemimpin itu banyak berjasa kepada murid atau anak buahnya. Bila cinta sudah mendalam, maka di situlah ada pembuktian. Perkara ini adalah fitrah yang terdorong daripada hati orang yang mencintai. Seorang murid yang cinta kepada guru, dia sanggup berkhidmat kepada gurunya. Asalkan dia boleh berkhidmat kepada gurunya, di situ adalah kepuasan untuknya.

Keseronokan orang bercinta tidak bertepi. Ada waktu diberinya hadiah. Ada waktunya dikirim salam. Ada waktu, disebut-sebut namanya. Bahkan kerana cinta yang mendalam, orang-orang yang rapat dengan guru tersebut turut dicintainya. Ini termasuk mak bapak, adik-beradik dan anak-anak guru tersebut. Cinta seperti inilah yang membawa kepada ketaksuban.

green-dome.jpg

Ditambah lagi, kecintaan seperti ini tidaklah terhenti setakat kepada guru itu sahaja. Sebenarnya, ia hanya sebagai wasilah atau transit membawa kepada kecintaan kepada Tuhan. Inilah seperti yang disabdakan oleh Rasulullah, membawa maksud, “hendaklah kamu bersama Allah, dan jika kamu tidak mampu melakukannya, bersamalah dengan orang yang bersama Allah (Arifbillah), nescaya dia akan membawa kamu sampai kepada Allah.”

Dalam hadis lain, Rasulullah menegaskan seperti berikut: “Hendaklah kamu dipimpin oleh orang-orangmu yang alim kerana sesungguhnya mereka adalah penghubung antara kamu dengan Tuhan”.

Kalaulah seorang alim itu boleh menjadi penghubung atau wasilah antara kita kepada Tuhan, mengapa tidak kita mengikat perhubungan dengan orang alim tersebut, moga-moga melaluinya kita diterima Tuhan. Bahkan ikatan itu tidak dapat dilaksanakan melainkan dengan ketaatan dan kecintaan yang bersungguhan. Continue reading

Orang TUHAN [ AHLULLAH ] VS Orang AKAL

al-aqsa.jpg

~ Al Aqsa ; menunggu cahaya kebangkitan Islam dari ufuk Timur ~

Dibawah ini saya postingkan untuk pengetahuan bersama, setidaknya ada 47 Perbedaan antara ORANG TUHAN [ Ahlullah / Orang Ruhani ] dengan ORANG AKAL. Orang Tuhan ialah para Nabi dan Rasul, Para Ahli HIKMAH dan Ahli Zikir, Para Wali2 Besar, Para Mujaddid, Syeikh2 Tarikat dan juga Pejuang-Pejuang Kebenaran sepanjang zaman.

Manakala Orang AKAL adalah Para Filosof [ termasuklah Plato, Aristoteles, Einstein, dsb ] yang terlalu memuja Akal hingga Tuhan tidak nampak lagi pada apa yang mereka pelajari, dan pada apa2 yang mereka perkatakan, mereka lupa hakikat Akal pemberian Tuhan, sehingga justru dengan ilmu yang tidak disuluh dengan iman itulah akhlak manusia hari ini runtuh menyapu bumi…

  1. Ahli rohani dapat menggunakan hujah akal untuk menguatkan hujah kerohanian. Tapi ahli fikir atau filusuf tidak dapat menggunakan hujah kerohanian untuk menguatkan hujah akalnya.
  2. Ahli rohani di masa hidupnya terutama tokoh rohani, semua peringkat masyarakat suka menziarahinya. Ini tidak berlaku kepada ahlli fikir atau filusuf. Kalaupun ada yang menziarahinya adalah di kalangan cerdik pandai sekular saja. Golongan bawahan tidak ada.
  3. Ahli fikir atau filusuf hanya dapat memikirkan alam lahir ini semata-mata tapi tidak dapat memikirkan alam ghaib atau alam rohani. Ahli rohani dapat memikirkan kedua-duanya sekaligus. Continue reading

Peringkat – Peringkat HABLUMINNALLAH

steps-led.jpg

~ Orang yang beriman itu ialah orang-orang yang mereka itu teringat Allah pada waktu berdiri, duduk, baring. Dan mereka bertafakur, maka bertambah lagi rasa kebesaran Tuhan, bertambah lagi rasa bertuhan ~

Hubungkan dengan Allah ada beberapa peringkat. Kalau tidak mengikuti peringkat yang disebutkan ini maka kita tidak dianggap berhubung dengan Tuhan walaupun percaya Tuhan itu ada, walaupun kita percaya Tuhan wujud, walaupun kita percaya Tuhan itu berkuasa,

I. Peringkat paling dasar [Percaya adanya Tuhan].

Diluar yang asas ini tidak dianggap seseorang itu berhubung dengan Tuhan.

Peringkat paling dasar adalah :

Percaya adanya Tuhan, Tuhan itu mempunyai sifat yang Maha sempurna, kesempurnaanya tak terhingga dan Maha suci Tuhan daripada mempunyai sifat2 kekurangan walaupun sebesardebu

Ini perhubungan yang paling lemah, akidah yang paling asas atau perhubungan yang paling asas dengan Tuhan. Kalau keluar dari peringkat ini maka dia bukan orang Islam, bukan orang mukmin. Tapi agar umat Islam kembali pada kewibawaan, peringkat ini tak cukup. Itu sekedar asas supaya orang tak jadi kafir saja, yakni memastikan imannya.

II. Peringkat kedua [Percaya adanya Tuhan dengan Ilmu].

Percaya Tuhan, Tuhan punya sifat sempurna 20 sifat yang dulu diajarkan guru kita. Mustahil bagi Tuhan, mempunyai sifat2 yang berlawanan dengan sifat2 yang wajib tadi itu dengan hujah2 akal dan naqli. Nash Qur’an & Hadist. Jadi perhubungan dengan Tuhan peringkat kedua ini lebih tinggi sedikit dari tahap pertama, tapi ini pun tak cukup untuk dapat mengembalikan wibawa umat Islam. Itu sekedar ada hujah, ada dalil, ada bukti dari sifat2 Tuhan yang sempurna itu.

III. Peringkat ketiga : Hubungan orang SOLEH dengan Tuhan.

Setelah dia mengenal Tuhan melalui tahap 1 & 2, datanglah rasa takut dengan Tuhan, datanglah rasa cinta dengan Tuhan. Continue reading

HIKMAH & ILHAM: Saluran Ilmu Yg Sudah Hilang Dari ULAMA Islam Modern (II) ?!

Inilah beberapa Bukti Sejarah Ulama-Ulama Muktabar suatu ketika dulu bahwa mereka mendapatkan ILMU ILHAM dari ALLAH SWT

blue-mosque.jpg

~ Banyak bangunan2 Megah di Turki dirancang oleh Mimar Sinan [ seorang penjaga kuda ] yang mendapat Ilham dari Tuhan, ilmunya baru dikuasai oleh Barat 600 tahun selepasnya ~

Di antara ulama yang memperoleh ilmu laduni atau ilmu ilham ini di samping ilmu melalui usaha ikhtiar ialah imam-imam mazhab yang empat (Imam Malik, Imam Syafii, Imam Hambali, Imam Hanafi), ulama-ulama Hadis seperti Imam Bukhari, Imam Muslim, ulama-ulama tasawuf seperti Imam Al Ghazali, Imam Nawawi, Imam Sayuti, Syeikh Abdul Kadir Jailani, Junaid Al Baghdadi, Hassan Al Basri, Yazid Bustami, Ibnu Arabi dan lain-lain lagi.

1. Imam Al Ghazali

Umurnya pendek sahaja iaitu sekitar 54 tahun. Beliau mula mengarang segera setelah selesai bersuluk di kubah Masjid Umawi di Syam (Syria). Umurnya waktu itu sekitar 40 tahun. Artinya dalam hidupnya dia mengarang sekitar 14 tahun. Dalam waktu yang pendek ini dia sempat mengarang 300 buah kitab yang tebal-tebal, yang bermacam-macam jenis ilmu pengetahuan termasuklah kitab yang paling masyhur iaitu Ihya Ulumuddin, kitab tasawuf (dua jilid yang tebal-tebal) dan Al Mustasyfa (ilmu usul fiqh yang agak susah difahami).

Coba anda fikirkan, mampukah manusia biasa seperti kita ini menulis sebanyak itu. Walau bagaimana genius sekalipun otak seseorang itu, tidak mungkin dalam masa 14 tahun dapat menghasilkan 300 buah kitab-kitab tebal, kalau bukan karena dia dibantu dengan ilmu laduni yakni ilmu tanpa berfikir, yang langsung jatuh ke hati dan langsung ditulis.

Dalam pengalaman kita kalau ilmu hasil berfikir dan mengkaji, sepertimana profesor-profesor sekarang, dalam waktu empat tahun baru dapat membuat satu tesis di dalam sebuah buku. Kalau satu buku mengambil masa empat tahun, artinya kalau 14 tahun dapat tiga buah buku. Terlalu jauh bedanya dengan Imam Ghazali yang mencapai 300 buah buku itu.

2. Imam Sayuti

Umurnya juga pendek, hanya 53 tahun. Beliau mulai mengarang sewaktu berumur 40 tahun dan dapat menghasilkan 600 buah kitab. Dalam masa hanya 13 tahun dapat menghasilkan sebegitu banyak kitab. Artinya dia dapat menyiapkan sebuah kitab setiap dua minggu. Kitabnya itu pula tebal-tebal dan tinggi pembahasannya dalam bermacam-macam jenis ilmu. Antara kitabnya yang terkenal Al Itqan fi Ulumil Quran, Al Hawi lil Fatawa (dua jilid), Al Jamius Soghir (mengandungi matan-matan Hadis), Al Ashbah wan Nadzoir, Tafsir Jalalain, Al Iklil dan lain-lain lagi.

Kalaulah beliau menulis atas dasar membaca atau berfikir semata-mata, tentulah tidak mungkin dalam masa 13 tahun dapat menulis 600 kitab atau tidak mungkin dalam masa hanya dua minggu dapat tulis sebuah kitab. Inilah ilmu laduni. Tidak heranlah hal ini dapat terjadi karena dalam kitab Al Tabaqatul Kubra karangan Imam Sya’rani ada menceritakan yang Imam Sayuti dapat yaqazah dengan Rasulullah sebanyak 75 kali dan dia sempat bertanya tentang ilmu dengan Rasulullah.

3. Imam Nawawi

Beliau adalah antara ulama yang meninggal sewaktu berusia muda, yaitu 30 tahun. Beliau tidak sempat menikah tetapi banyak mewariskan kitab-kitab karangannya. Di antara yang terkenal ialah Al Majmuk yakni kitab fikih. Kalau ditimbang berat kitab itu lebih kurang 3 kilogram, yakni kitab fikih yang sangat tebal. Selain itu termasuklah kitab Riadhus Solihin, Al Azkar dan lain-lain lagi.

Untuk mengarang kitab Al Majmuk saja kalau ikut kaedah biasa yakni atas dasar kekuatan otak, tidak mungkin dapat disiapkan dalam masa dua atau tiga tahun. Mungkin memakan waktu 10 tahun. Ini berarti dia mulai mengarang ketika berumur 20 tahun. Biasanya di umur ini orang masih belajar. Tetapi di usia semuda itu Imam Nawawi mampu mengarang bukan saja Al Majmuk, tetapi turut mengarang kitab-kitab besar yang lain. Ini luar biasa!

Biasanya orang jadi pengarang kitab di penghujung usianya. Ini membuktikan selain dari cara belajar, ada ilmu yang Allah pusakakan tanpa belajar, tanpa usaha ikhtiar dan tanpa berguru.

Itulah dia ilmu laduni atau ilmu ilham. Sesudah kita mengkaji kemampuan ulama-ulama dahulu, kita lihat pula ulama-ulama sekarang ini dan coba kita bandingkan. Berapa banyakkah buku-buku atau kitab yang telah ditulis oleh mereka sekalipun setelah mereka ada PhD? Oleh karena itu, jika ulama-ulama dulu mampu menulis kitab-kitab yang banyak dan tebal-tebal dalam masa yang singkat tentulah hal ini adalah bantuan Allah yang luar biasa melalui ilmu laduni atau ilmu ilham yang bersifat wahbi di samping ilmu kasbinya.

Sekarang ini sudah tidak ada lagi ulama yang dapat ilmu laduni. Ini karena kita semua sudah bersalut dengan cinta dunia dan berkarat dengan mazmumah. Lihatlah zaman sekarang ini, susah untuk kita dapati ulama yang mengarang buku atau kitab.

Mereka tidak mampu mengarang karena kekeringan buah fikiran, sibuk dengan dunia, di samping perlu menggunakan otak, berfikir, membaca, banyak mentelaah dan mesti banyak referensi yang tentunya memakan waktu yang lama. Ini semua membosankan dan meletihkan, banyak ambil waktu serta tidak cukup waktu. Mereka tidak dapat pula ilmu melalui saluran ilham. Maka inilah rahasia kenapa ulama sekarang tidak menulis atau kurang menulis.

Kemiskinan Dalam Sudut Pandang Islam

stopovertynothing.gif

Dalam sudut pandang Islam, kemiskinan terbagi menjadi 3 tingkatan, yaitu :

  1. Miskin Iman,
  2. Miskin Ilmu dan
  3. Miskin Harta.

Diantara 3 kemiskinan ini yang paling berbahaya adalah miskin IMAN, yang kedua miskin ILMU dan yang ketiga adalah miskin HARTA.

Miskin IMAN

Yang dimaksud dari miskin Iman adalah orang yang jiwanya tidak ada kontak atau hubungan dengan Allah, atau jika ada hubungan pun terlalu tipis, yaitu hanya ingat pada Allah saat susah saja.

Jadi bila orang jiwanya sudah tidak ada kontak dengan Allah, maka artinya dia sudah tidak memberi Kasih Sayang atau Cinta kepada Allah. Kalau seorang Hamba sudah tidak memberi Kasih Sayang kepada Allah yang telah menciptakannya, maka bagaimana Allah mau memberi Kasih Sayang kepada mereka? Maka akhirnya Allah membiarkan mereka terombang-ambing, hidup sendiri-sendiri, tiada panduan dan pimpinan, dsb.

Inilah yang kita lihat di seluruh dunia ini, peperangan, kemiskinan, perkelahian, bentrokan, krisis, dan berbagai macam kemungkaran yang menyusahkan mereka sendiri.

Miskin ILMU

Manusia kalau ingin hidup, berkemajuan di bidang ekonomi, di bidang sains dan teknologi, dan di bidang yang lain maka mesti ada ilmu. Bagaimana bisa orang ingin hidup, membangun ekonomi, teknologi, dsb tetapi tidak ada ilmu?

Jadi miskin Ilmu ini menjadi penyebab yang kedua mengapa manusia mengalami kesusahan, miskin dan tidak tahu cara menyelesaikan masalah hidup.

Miskin HARTA

Jadi di sini baru kita fahami bahwa miskin harta, ( yakni tak dapat memenuhi makan minum, tak dapat membangun rumah, tak dapat berkemajuan dsb ) adalah BUAH dari manusia yang sudah tidak ada KONTAK dengan Allah dan buah dari manusia yang tidak ada ILMU.

potret-kemiskinan.JPG

Lalu Bagaimana Kaedah Islam Dalam Menyelesaikan Kemiskinan?

Oleh sebab itu jika kita mau memperbaiki dan menyelesaikan masalah kemiskinan, kita tidak cukup hanya memikirkan mengenai miskin harta semata, tapi menyelesaikan perihal miskin Iman dan miskin Ilmu mesti sangat diutamakan. Continue reading

Tips Cara Menghadapi, Mengatasi dan Mengobati Stress atau Tension…

stress-breaksomething.jpg

Setiap hari, ada saja peristiwa yang menguji kesabaran dan menekan jiwa kita. Anak kita membandel, suami acuh tak acuh, isteri ngomel, teman kita menghina dan mengumpat, bisnis tidak menguntungkan bahkan malah terancam bangkrut, saham jatuh, tidak lulus ujian dan lain-lain lagi. Begitulah nasib kita manusia. Sejauh mana pun kita coba untuk mengelak dari perkara-perkara yang mengganggu ketenangan dan kenyamanan kita, hal-hal tadi tetap akan terjadi juga.

Sebagai makhluk yang diciptakan Tuhan, sedikit pun kita tidak ada kuasa untuk menolak ketentuan Tuhan. Kalau Tuhan ingin kita sakit, walau bagaimana pun kita coba menjauhi penyakit, kita tetap akan jatuh sakit. Kalau Tuhan tidak mau kita jadi kaya, walau bagaimana pun kita mengusahakan kekayaan, ia tidak akan dimiliki juga. Dan memang usaha manusia itu tidak dapat menentukan hasil akhir atau tidak memberi bekas sedikitpun .

Lantas, persiapan apa yang perlu kita buat untuk menghilangkan stress ketika menghadapi pelbagai bentuk nasib malang yang pasti menimpa kita? Dintaranya ialah:

1. Mengenal diri kita sebagai penerima nasib malang dan juga mengenal Tuhan sebagai pemberinya .

Kita harus kenal bahwa diri kita adalah hamba ciptaan yang sangat lemah dan tidak punya apa-apa. Malah dalam penciptaan diri kita sendiri, kita tidak ada campur tangan, tidak ada saham, sama sekali tidak keluar modal. Keputusan untuk mencipta diri kita pun semuanya ditentukan oleh Tuhan. Selain seluruh badan kita yang begitu unik dan kompleks ini, Tuhan jugalah yang memberi kita daya upaya, fikiran dan perasaan. Lantaran itu, apabila Tuhan timpakan sesuatu kesusahan ke atas diri kita, inilah peluang untuk kita sadar bahwa diri kita adalah hamba yang lemah dan tidak punya kuasa apa-apa . Mungkin selama ini kita sudah merasa berkuasa,me rasa mampu dan merasa pandai dan bisa, sehingga kita lupa untuk bergantung dan berharap kepada Tuhan. Continue reading

Bencana Dalam Perspektif Islam

Tidak ada di kalangan manusia yang suka pada bencana. Karena bencana itu sangat menyusahkan manusia.Karena itulah manusia bersedih hati dengan bencana.Walaupun demikian tidak ada di kalangan manusia, baik itu perseorangan maupun secara kelompok, dapat mengelak atau dapat terlepas dari bencana, sekalipun dia seorang yang berkuasa atau seorang yang kaya. Cuma, ada orang yang ditimpa bencana sekali-sekali saja, ada yang selalu, ada yang ringan, ada yang berat, ada terjadi pada dirinya, keluarga dan harta bendanya atau kedudukannya dan lain-lain lagi. Diantara bencana-bencana itu mana yang lebih berbahaya?Sebenarnya bencana terbagi menjadi dua:

Pertama: Yang bersifat hissi atau bersifat lahir

Bencana ini berbagai macam bentuknya, di antaranya seperti sakit, harta hilang, kematian keluarga yang tercinta, difitnah, dipermalukan, dipukul orang, jatuh miskin, turun pangkat, perniagaan rugi, diPHK, harta musnah oleh bencana alam, tidak naik pangkat, dipenjara dan lain-lain.

Kedua: Yang bersifat maknawi atau ruhani Continue reading