YAQAZAH – Rasulullah SAW sentiasa ada bersama kita

yaqazah

DEFINISI YAQAZAH DAN MUSYAFAHAH

Arti yaqazah pada bahasa ialah jaga, sedar, bukan dalam keadaan mimpi, (yaqiza) Aiy mutayaqqizun: Hazirun: jaga, sedar, berjaga-jaga. – Mukhtarus Sihah, Asy Syeikh AI Imam Muhammad bin Abi Bakar bin Abdul Qadir Ar Razi, Al Maktabah Al’asriyah, Soida, Beirut. (m.s. 349)

Adapun pengertian yaqazah pada istilah perbahasan ilmu tasawuf ialah bertemu atau berjumpa dengan roh Rasulullah SAW dalam keadaan jaga (bukan mimpi) dan ia merupakan satu karamah wali-wali Allah.

Arti musyafahah pada bahasa pula ialah berbual-bual antara dua pihak. (Al Musyafahah) Al Mukhatobah min fika ila fihi. – Mukhtarus Sihah, Asy Syeikh Al Imam Muhammad bin Abi Bakar bin Abdul Qadir Ar Razi, AI Maktabah AI’asriyah, Soida, Beirut. (m.s. 167)

Pada istilah pula ialah berbual-bual dengan roh Rasulullah SAW atau bersoaljawab atas apa-apa kesamaran dalam agama atau menerima amalan-amalan tertentu dari baginda.

Yaqazah adalah satu perkara luar biasa yang mencarik adat. Ia menjadi salah satu sumber kekuatan para ulama yang hak dalam mempertahankan kebenaran.

Imam As Sayuti apabila ingin memasukkan sebuah Hadis ke dalam kitab karangannya akan bertanya kepada Rasulullah SAW secara yaqazah: “Adakah Hadis ini daripadamu ya Rasulullah?”

Jika Rasulullah SAW membenarkan, barulah beliau merekodkan Hadis tersebut.

Begitu juga berlaku kepada ramai auliya Allah. Ini merupakan satu ‘teknologi’ yang sangat canggih yang tidak mampu dipintas oleh musuh-musuh Islam di kalangan Yahudi dan Nasrani. Bagaimana mereka ingin memintasnya sedangkan kekuatan mereka setakat memaksimumkan penggunaan akal. Akal sampai bila pun tidak akan berjaya mengalahkan kekuatan roh.

Inilah senjata kemenangan ulama-ulama dan para pejuang Islam sepanjang sejarah. Dengan bersungguh-sungguh mengusahakan taqwa, Allah kurniakan kepada mereka bantuan-bantuanNya secara zahir atau rohani. Di antara bantuan-bantuan rohani ialah mimpi yang benar, firasat, kasyaf, hatif dan lain-lain. Baca : HIKMAH & ILHAM: Saluran Ilmu Yg Sudah Hilang Dari ULAMA Islam Modern

Bacalah sejarah Tariq bin Ziad, Salehuddin Al Ayubi, Muhammad Al Fateh, Mimar Sinan, Imam Al Ghazali, Imam As Sayuti. Kajilah rahsia kejayaan mereka.

HUKUM YAQAZAH

Yaqazah hukumnya boleh berlaku pada wali-wali Allah sebagai kemuliaan (karamah) yang Allah kurniakan kepada mereka. la adalah perkara yang mencarik adat (luar dari kebiasaan) pada logik manusia sedangkan ia masih dalam lingkungan mumkinat (jaiz) bagi Allah mengadakan atau mentiadakannya. Continue reading

Rahasia Disebalik Kelahiran Rasulullah SAW

flower_22.jpg

“ Rasulullah SAW Sumber Limpahan Rahmat”

”Kelahiran Rasulullah SAW merupakan satu peristiwa sejarah yang paling besar dan paling agung yang pernah berlaku di dunia ini. Tiada sejarah yang lebih besar, penting dan agung selainnya, sama ada sebelum atau sesudahnya. Ia adalah sejarah yang telah merubah watak dan peradaban manusia.

Justeru itu, sejarah Rasulullah SAW adalah satu peristiwa yang luar biasa, mengandungi rahsia-rahsia dan perkara yang tersirat pada setiap yang ada hubungkait dengannya walau satu titik, lebih-lebih lagi satu huruf dan satu perkataan. Padanya terkandung rahsia Tuhan yang patut kita kaji dan serlahkan. Mari kita cungkil rahsia dan hikmah di sebalik tarikh kelahiran baginda iaitu:

Sebelum Fajar, Isnin, l2 Rabi’ul Awwal, Tahun Gajah.”

Kedatangan Rasulullah SAW membawa rahmat. Sebelum fajar bererti kegelapan sudah akan berakhir dan cahaya adalah umpama rahmat Allah yang akan menjelma.

Isnin dari bahasa Arab bererti dua.

Di saat kelahiran baginda, akidah manusia sudah rosak kerana sudah lama ketiadaan Nabi dan Rasul. Hanya dua yang mengenal Tuhan; Zat Tuhan itu sendiri dan baginda Rasulullah SAW. Itulah isyarat dari Tuhan di sebalik kelahirannya pada hari Isnin. Justeru, keIslaman seseorang hanya sah apabila dia mengakui dan menyebut kedua-duanya.

Jika dirujuk pada malam, ia adalah kemuncak kegelapan.

Ertinya waktu kelahiran baginda, segala perkara negatif berada di tahap puncaknya.

Jika dirujuk pada siang, ia adalah seterang-terang cahaya matahari.

Ertinya kedatangan baginda membawa rahmat dari Tuhan untuk segala alam, bukan hanya untuk manusia, bahkan binatang, kayu kayan, batu batan dan seluruh ciptaanNya. Berkat cahaya rahmat itu, seluruh makhluk mendapat pembelaan dan tidak boleh diperlakukan sesuka hati.

Jika dirujuk pada bulan, ia adalah kemuncak bulan dalam setahun.

Ertinya baginda adalah penutup dan kemuncak para Rasul. Rasul terdahulu didatangkan untuk sesuatu kelompok dan zaman sedangkan Rasulullah SAW didatangkan untuk semua etnik, berlanjutan hingga berzaman.

Jika dirujuk pada bintang, ada bintang 12 yang mana ia adalah bintang yang paling terang di antara beribu bintang yang ada.

Ertinya kelahiran Rasulullah SAW membawa syariat yang lengkap, petunjuk dan rahmat yang lengkap dari dunia hingga akhirat. Ajaran yang dibawanya paling sempurna berbanding ajaran Rasul-Rasul sebelumnya.

cldbo-flowerwasp4.jpg

Rabi’ dari bahasa Arab bererti musim bunga.

Kedatangan baginda menjadi contoh akhlak yang mulia dan akhlak yang agung adalah umpama bunga yang cantik dan indah di awal musim bunga.

Tahun Gajah. Ia dikaitkan dengan Abrahah dan tentera bergajahnya dari Yaman. Sewaktu dia menyerang Ka’bah, dia telah merampas harta benda termasuk kambing-kambing bapa saudara baginda, Abu Thalib dan datuknya Abdul Muthalib. Akhirnya Abdul Muthalib keluar lalu bersemuka dengan Abrahah. Beliau meminta supaya dipulangkan semula kambingnya kerana ia adalah miliknya. Manakala tentang Kaabah, beliau berkata terpulanglah kerana Ka’bah itu bukan miliknya tetapi milik Allah.

Jadi, di sini, terbuka rahsia bahawa keluarga Rasulullah saw masih beragama dengan agama Nabi Ibrahim. Ertinya keturunan baginda terpelihara, bersih dan dijaga oleh Allah.

Rabi’ul Awwal : Kenalilah Ciptaan Allah Yang Paling AGUNG…

 

Nadzam Maulid di bawah ini adalah karya

Syeikh Imam Ashaari Muhammad At Tamimi

yang ditulis dalam bahasa Melayu

green-dome-madina.jpg

Mari kita bercerita tentang Nabi kita,
Yaitu Rasulullah SAW, penyelamat manusia dunia akhirat,
Walaupun sebelum ini kita telah menceritakan banyak kali tentangnya,
Mungkin kita ceritakan disudut-sudut lain yang belum diceritakan lagi,
Kalau pun diceritakan lagi banyak kali tidak mengapa,
Supaya yang lupa diingat kembali,
Bertambah ingat lagi,

Nabi Muhammad SAW orang luar biasa yang tidak ada taranya
Sebelum dan sesudahnya dikalangan manusia,
Sekalipun dikalangan para rasul dan para nabi yang telah diberita,
Dia adalah rohnya malaikat dan tubuhnya manusia,

Orang paling cerdik dan paling bersih rohnya,
Dikalangan manusia sebelum dan sesudahnya,
Maka dia diberi julukan oleh Tuhan ‘fathonah’,
Bahkan yang paling ‘Fathonah’ dikalangan rasul-Nya,
Ilmunya bukan didapati dari aqalnya,
Walaupun dia orang yang paling tajam aqalnya,
Dia mendapat ilmu dijatuhkan Tuhan didalam hatinya,
Wahyu namanya, dia belajar langsung dari Tuhannya,
Kerana inilah dia tidak perlu menulis
Dan membaca seperti manusia biasa,
Kerana itulah ilmunya tidak dilupa sepanjang masa,
Kalau dari aqal mungkin dilupakannya,
Ilmunya menceritakan dunia dan akhirat,

Tawakalnya luarbiasa,
Sebab itulah dimalamnya makanan tidak disimpan untuk esok harinya
Dan diberikan kepada manusia yang memerlukannya
Kerana dia yakin, kalau esoknya dia hidup
Tuhan merezekikannya,

Dia tidak membunuh orang,
Walaupun disetengah-setengah waktu dia boleh membunuhnya,
Tapi dia tidak membunuhnya,
Dia mengambil jalan yang utama,
Yaitu memaafkannya,
Kerana itu orang itu Islam ditangannya,


Beraninya luarbiasa
tiada tandingannya,
Dia sanggup lewat dihadapan musuhnya seorang diri,
Musuhnya tidak mengapa-apakannya bahkan terpinga-pinga,

Kasih sayangnya sangat ketara,
Terutama kepada fakir miskin, anak-anak yatim dan janda-janda,
Orang yang bersalah dimaafkannya,
Sekalipun orang itu tidak memintanya,
Pernah hamba sahaya hendak dihukum oleh tuannya,
Dia membuka bajunya untuk disebat,
Pengganti hamba sahaya, tuan hamba sahaya itu malu dibuatnya,
Lalu dimerdekakannya,
Pernah Rasulullah SAW membeli hamba sahaya kemudian dimerdekakannya,

Pemurahnya tidak ada taranya,
Macam angin kencang lajunya,
Tiada siapa yang dapat menandinginya,
Dan tidak pernah menghampakan orang yang meminta,
Sekalipun dia terpaksa berhutang buat sementara,

Kalau ada orang mengata dan menghinanya,
Dia diam saja, tidak menjawabnya,
Gembiranya tidak ketawa, hanya senyum sahaja,
Cuma ketaranya pada mukanya,
Bahkan tidak pernah menghina orang atau mengata aibnya,
Sekalipun musuhnya, Continue reading

Pemimpin Kebenaran adalah Bayangan Pribadi Rasulullah SAW

Pemimpin yang berjaya di dunia dan akhirat hanyalah dari kalangan mereka yang menjadi salinan atau photocopy kepada kepribadian Nabi SAW. Tentulah tidak akan mencapai 100% kesempurnaan pribadi Rasulullah SAW. Sifatnya sebagai salinan tentulah apa yang dimiliki lebih tipis atau lebih rendah presentasenya, tetapi apa saja yang dimiliki oleh Rasulullah SAW, itu jugalah sebagian yang dimilikinya. Ini berarti bahwa dirinya adalah bayangan Rasulullah SAW.


Ciri-ciri pemimpin membayangi akhlak Rasulullah :


Lemah-lembut
Kasih sayang dan pemurah
Tidak emosi Continue reading

Siapa IDOLAmu ?

soldier2.jpg

Merenung tentang Idola, terbayang dibenak kita sosok manusia atau tokoh yang dalam pandangan mata kita dia adalah BEST OF THE BEST, bahkan mungkin “perfect person”.Sosok Idola adalah sosok yang menjadi inspirasi kita, yang peri hidupnya sangat kita hayati, yang selalu terngiang2 dalam fikiran dan hati kita, yang selalu kita rindui, yang fotonya senantiasa terpampang di dinding kamar kita, yang gerak geriknya kita tiru, gaya pakaian, model rambut, model celana, merek sepatu, gaya bicara, gaya senyuman, semuanya kita tiru. Buah fikiran dan pendapatnya kita jadikan panduan hidup dan sikap kita. Berita atau kabar tentangnya senantiasa kita ikuti,kita buru dan kita tanyakan, dan yang paling dahsyat adalah kita akan dilanda sindrom “speechless,salting [salah tingkah], gemetar,keringat dingin dan gugup serta jantung berdebar” ketika bertemu dengannya atau hanya dengan memandang fotonya saja. Atau mungkin hanya dengan teringat tentangnya saja kita sudah dilanda sindrom itu.

Idola bagi sebagian orang, serasa tak sanggup hidup tanpanya, tak sanggup hidup tanpa memikirkannya, hidup rasa sepi tanpa kehadirannya dalam hati, hidup mati untuk mengaktualisasikannya dalam diri, sanggup menangis tertawa, berjuang dan berkorban untuknya.Begitulah idola, terkadang UNDEFINED. Continue reading

Cucu-Cucu Kesayangan Rasulullah SAW (IV-habis) : Kisah-Kisah Kecintaan Rasulullah Kepada Cucu-Cucunya

3-flowers.jpg

Baca kisah sebelumnya :

Sayidina Hassan dan Sayidina Hussein

Sayidina Hassan

Sayidina Hussein

Rasulullah SAW sangat sayang pada cucu-cucunya. Terdapat banyak peristiwa yang menunjukkan betapa mendalamnya kasih baginda terhadap mereka.

Sewaktu Sayyidina Hassan dan Hussin masih kecil, apabila Rasulullah SAW sembahyang, baginda meletakkan mereka di sampingnya. Kedua-dua cucunya ini memperhatikan gerak gerik baginda dalam sembahyangnya. Bahkan, ketika baginda sujud, kedua-dua anak itu melompat ke belakang baginda. Maka ada seseorang yang mencoba melarang kanak-kanak itu, tapi baginda mengisyaratkan supaya dibiarkan saja kedua-dua cucunya bermain di belakangnya.

Jika Rasulullah SAW hendak mengerjakan sembahyang, maka baginda meletakkan Hasan dan Husain. Kemudian baginda bersabda:

“Sesiapa yang kasih kepadaku hendaklah ia kasih kepada yang dua ini (Hasan dan Husain). Continue reading

Cucu-Cucu Kesayangan Rasulullah SAW (III) : Sayyidina HUSSEIN r.a

red-rose.jpg

Baca juga kisah sebelumnya :

Sayidina Hassan dan Sayidina Hussein

Sayidina Hassan

Sayyidina Hussin dilahirkan di Kota Madinah pada 5 Syaban, tahun 4 Hijrah. Perbezaan umur di antara Sayyidina Hussin dan abangnya Sayyidina Hassan adalah setahun sepuluh bulan. Lahirnya Sayyidina Hussin turut menambahkan kegembiraan Rasulullah SAW. Baginda yang memberi nama “Hussin” itu yang bermaksud, “Si kecil cantik”.

Sewaktu menyambut kelahiran cucu lelakinya yang kedua itu, Rasulullah SAW begitu ceria. Sewaktu memangku cucunya itu, tiba-tiba wajah baginda berubah. Orang-orang yang berada di keliling baginda merasa hairan mengapa wajah baginda tiba-tiba berubah sedih. Rupanya Rasulullah SAW sudah tahu bahwa akhir hidup Sayyidina Hussin amatlah menyedihkan di mana beliau akan dibunuh dengan kejam. Continue reading

Cucu-Cucu Kesayangan Rasulullah SAW (II) : Sayyidina HASSAN r.a

yellow.jpg

Baca Juga Kisah Sebelumnya : Sayidina Hassan dan Sayidina Hussein

Sayyidina Hassan adalah cucu Rasulullah SAW dari puteri bungsu baginda yang paling disayanginya yaitu Siti Fatimah Az Zahra dan menantunya Sayyidina Ali, yang juga merupakan Sahabatnya yang sangat disayangi baginda.

Sayyidina Hassan lahir kira-kira sebulan sebelum Perang Uhud. Menurut ahli-ahli sejarah, tarikh lahirnya yang tepat ialah pada 15 Muharram. Namanya telah diberikan oleh baginda Rasulullah SAW sendiri. Nama ‘Hassan’ itu tidak pernah digunakan di Tanah Arab di zaman jahiliyah. Rasulullah SAW sangat gembira sekali dengan kelahiran Sayyidina Hassan.

Rasulullah SAW pernah bersabda bahwa Sayyidina Hassan adalah salah seorang penghuni Syurga dan seorang yang paling mirip wajahnya dengan baginda. Pernah baginda bersabda kepada Sayyidina Hassan sendiri:

“Engkau menyerupai aku baik tentang bentuk rupamu maupun tentang akhlak.”

Bahkan Sayyidina Ali sendiri pernah berkata:

“Hassan menyerupai Rasulullah dari dada sampai ke kepala. Tetapi Hussin menyerupai Rasulullah di bahagian-bahagian lainnya, dari dada sampai ke bawah.” Continue reading

Cucu-Cucu Kesayangan Rasulullah SAW (I) : Sabda-Sabda Rasulullah Tentang Sayidina Hassan dan Sayidina Hussin

3-flowers.jpg

1. Terhadap Sayyidina Hassan

“Baik tubuhmu maupun perilakumu serupa dengan tubuhku dan perilakuku.”

“Anakku ini adalah penghulu. Mudah-mudahan Allah akan mendamaikan dengan sebab Hassan , dua golongan kaum Muslimin yang sedang bermusuh-musuhan.”


2. Terhadap Sayyidina Hussin

“Hussin daripadaku dan aku daripada Hussin. Allah akan mencintai sesiapa yang mencintai Hussin ra.”


3. Terhadap kedua-duanya

“Kepada Hassan, aku wariskan sifat kepemurahanku tetapi kepada Hussin aku wariskan sifat keberanianku.”

“Hassan dan Hussin adalah dua kebangganku di dunia ini.”

“Bahwa Hassan dan Hussin termasuk nama-nama yang terdapat dalam Syurga dan kedua nama tersebut tidak terdapat pada zaman jahiliah.” Continue reading

Aku Seorang Yatim…

Ada sebuah riwayat yang masyhur yang ditulis dalam kitab-kitab ulama diriwayatkan satu kisah ketika Allah bertanya kepada rasul-rasulNya yang paling mulia :

“Musa, engkau siapa?”

Jawab Nabi Musa, “Ana Kalamullah…”

“Ibrahim, engkau siapa?”

Jawab Nabi Ibrahim, “Ana Khalilullah…”

“Isa, engkau siapa?”

Jawab Nabi Isa, “Ana Rohullah…”

Kemudian Allah bertanya pada Nabi kita,

“Muhammad, engkau siapa?”

Jawab Rasulullah, “Ana yatim…”

Kemudian Allah menyahut, “Engkau kekasihku, Habibullah.”

Begitulah rasa kehambaan dan tawadhuk yang luar biasa dari Nabi kita SAW. Mengenai Allah menyebut bahwa baginda adalah kekasihNya, serta Allah menjamin baginda bersih dari dosa dan kesalahan, itu adalah hak Allah. Tetapi Rasulullah menganggap dirinya adalah tetap sebagai hamba Allah yang senantiasa meminta kasih sayang dari Tuhan serta menghamba kepadaNya.

HIKMAH HIJRAH: Allah Hendak Menaikkan Wibawa Kekasih-Nya

hijrah

Hijrah adalah peristiwa seperti yang kita ketahui, diperingati sebagai tahun baru Islam, yaitu jatuh pada bulan Muharram. Mungkin sebagian dari kawan-kawan bertanya-tanya; mengapa tahun baru Islam dimulai dari peristiwa hijrah Nabi Muhammad SAW dari Makkah ke Madinah? bukan dari hari kelahiran Baginda, atau bukan dari hari ketika Baginda diangkat sebagai Rasul?

Dalam sebuah riwayat menyebutkan bahwa ketika Nabi Muhammad akan menetapkan tahun baru Islam, Baginda bertanya dan meminta pendapat kepada para sahabat mengenai hal itu. Ada beberapa perbedaan pendapat saat itu namun akhirnya dapat disepakati bersama bahwa tahun baru Islam adalah ditandai dengan peristiwa Hijrah Nabi Muhammad SAW dari Makkah ke Madinah.

Di dalam tulisan ini akan dibahas tentang hikmah yang Allah sampaikan kepada manusia mengenai peristiwa Hijrah yang sangat bersejarah tersebut. Rasulullah pernah bersabda tentang hijrah, yang maknanya : sesungguhnya setiap perbuatan itu dinilai karena niatnya, siapa yg berhijrah karena dunia dia akan memperolehnya, yang hijrah untuk menikah dengan wanita. dia akan menikahinya, siapa berhijrah karena Allah & Rasul maka mereka akan mendapat Allah dan Rasul

Hijrah merupakan suatu peristiwa yang mempunyai hikmah mendalam, baik yang tersurat apalagi yang tersirat. Para sahabat saat itu mungkin belum mengetahui apa hasil yang akan mereka peroleh di masa depan dengan mereka ber-Hijrah tersebut. Mereka melakukannya semata-mata karena itu adalah perintah Allah, wahyu dari Allah yang disampaikan melalui Rasulullah. Di sini sudah ada satu poin yang bisa kita jadikan teladan, yaitu ketaatan mereka kepada Allah dan Rasul-Nya apapun juga resikonya. Karena di dalam ketaatan itu ada berkat dari Allah SWT.

Hal ini perlu kita pahami agar jangan sampai makna Hijrah yang sebenarnya memudar atau bahkan menjadi bumerang kepada umat Islam sendiri. Kita sering mendengar tafsiran salah mengenai Hijrah, terkadang Hijrah sengaja diartikan oleh musuh Islam sebagai pelarian. Hal ini tentu saja tafsiran yang sangat buruk, sedangkan perintah Hijrah adalah wahyu dari Allah, bukan semata-mata kehendak Nabi Muhammad atau para sahabat. Walaupun peristiwa Hijrah seolah seperti lari tetapi jangan kita artikan sebagai lari.

Waktu itu Islam yang diturunkan belum sempurna, secara logika apabila Nabi Muhammad tidak Hijrah pun Baginda tidak akan terancam. Karena sebelum Islam sempurna, sebelum tugas keRasulan Baginda selesai, Baginda tidak akan meninggal dunia dan Islam tidak akan musnah. Tetapi karena Nabi Muhammad dan para sahabat merasakan bahwa perintah Hijrah itu adalah wahyu dari Allah, maka mereka taat semata. Mereka yakin bahwa jika sesuatu yang datang adalah wahyu dari Allah, maka hikmahnya pasti sungguh besar, walaupun mungkin ketika itu mereka belum mengetahuinya.Mereka adalah orang-orang yang Hanif atau Lurus Hati dengan Allah, jika mereka diseru maka mereka menjawab ”sami’naa wa atho’naa…”

Seperti yang sudah kita ketahui, Nabi Muhammad berdakwah terdiri dari 2 Era, yaitu Era Makkah dan Era Madinah, Era Makkah selama 13 tahun, lebih lama 3 tahun dari Era Madinah yang hanya 10 tahun saja. Di Era Makkah sedikit sekali wahyu dari Allah yang berupa syariat lahiriah ( bisa dilihat pada ayat-ayat Makiyyah ), kebanyakan wahyu yang turun saat itu adalah menyeru kepada seluruh manusia ( karena di saat awal-awal Islam masih sedikit sekali orang yang beriman ), wahyu yang turun berhubungan dengan tauhid, ketuhanan dan akhirat. Bahkan ketika peristiwa Hijrah tersebut para sahabat baru 2 tahun mendapat perintah Sholat ( perintah Sholat turun pada tahun 11 kenabian ketika peristiwa Mi’raj ).

Kenapa Allah kehendaki seperti itu?Apa hikmahnya? Jawabannya kurang lebih demikian. Di dalam Islam, yang namanya Syariat Lahiriah ( secara umum kita sebut saja Syariat, yaitu : Sholat, Puasa, Zakat, Haji, menutup aurat, muamalat, dsb ) adalah berfungsi untuk melahirkan Rasa Kehambaan, Rasa Cinta dan Takut kepada Allah, untuk merasakan Kebesaran dan Keagungan Allah. Bila Syariat, misalnya Sholat, tidak melahirkan Rasa Kehambaan serta Rasa Cinta dan Takut kepada Allah, maka apalah artinya kita mengerjakan Sholat.

Maka dari itu selama 13 tahun Nabi Muhammad mendidik para sahabat untuk mengenal Allah terlebih dahulu, mengenal akhirat, cinta kepada akhirat, cinta kepada Rasulullah. Untuk mendapatkan Rasa Cinta dan Takut kepada Allah tersebut maka perlu mengenal Allah dengan sebenar-benarnya, ada pepatah berbunyi: ” tidak kenal maka tidak cinta”. Apabila sudah kenal, sudah cinta, sudah takut, maka para sahabat mudah sekali untuk diperintahkan bersyariat yang jumlahnya ribuan ( Sholat, Puasa, Zakat, Haji,menutup aurat, tidak minum arak, tidak berzina, dsb ). Mereka melakukan itu semua atas dasar cinta kepada Allah dan untuk mempersembahkan rasa cinta kepada Allah, bukan karena dipaksa-paksa atau terpaksa.Bukan karena takut kepada bos, atau malu kepada orang lain tetapi semata-mata karena Allah. Sesuai dengan Firman Allah yang maknanya : ” Sesungguhnya Sholatku dan Ibadahku dan Hidupku dan Matiku hanyalah untuk Allah Tuhan seluruh alam ”

Kalau kita pahami lebih mendalam, sebenarnya peristiwa Hijrah adalah sebuah cara yang Allah berikan untuk mewibawakan kekasihNya yaitu Baginda Rasulullah Muhammad SAW.

Kalau memang benar Nabi Muhammad itu adalah Penyelamat tetapi orang tidak melihat wibawa yang besar pada dirinya, maka banyak orang akan menentang atau menolaknya. Tetapi dengan peristiwa Hijrah tersebut wibawa Nabi Muhammad setiap hari meningkat di Madinah, sehingga akhirnya kembali lagi ke Makkah sekaligus menawan kota itu ( Baca Kisah Futuh Makkah atau Penaklukan Kota Makkah yang terjadi tanpa pertumpahan darah ).

route.jpg

Letak kewibawaan Rasulullah SAW yang Allah berikan dibalik peristiwa Hijrah minimal ada 5 poin sebagai berikut :

1. Tidak mudah untuk menyuruh atau mengajak orang berpindah. Apalagi dilakukan dengan berjalan kaki selama berminggu-minggu, di tengah gurun pasir, kekurangan air serta makanan, meninggalkan keluarga, rumah, kebun, ternak, dibawah tekanan musuh, dsb. Tatapi ajaibnya saat itu dengan mudah para sahabat disuruh pindah walaupun dengan bersusah payah. Atas dasar apa seorang manusia bisa memberi perintah seperti itu dan kemudian ditaati oleh pengikutnya? Jawabannya yaitu karena kewibawaan Nabi Muhammad SAW sebagai seorang Rasul, wibawa yang besar ini merupakan salah satu mukjizat maknawiyah Nabi Muhammad.

Baginda telah berhasil mendidik para sahabat selama 13 tahun sampai mendapatkan rasa Cinta dan Takut kepada Allah yang begitu mendalam, rasa cinta kepada akhirat dan cinta kepada RasulNya, sehingga atas dasar itulah mereka berHijrah. Jikalau perintah Hijrah itu terjadi pada tahun ke-2 atau ke-3 kenabian mungkin saja para sahabat akan menolak dan tidak mampu, karena saat itu kecintaan mereka terhadap Allah dan Rasulullah belum cukup mendalam. Jadi dengan peristiwa Hijrah ini wibawa Rasulullah naik di mata dunia khususnya penguasa-penguasa Romawi dan Persia. Mereka terheran-heran, bangsa yang sebelumnya menyembah berhala, hanya tahu unta serta kambing dan selalu berperang, tiba-tiba oleh seorang yang bernama Muhammad, segolongan orang dari bangsa itu rela bersusah payah menempuh halangan dan rintangan yang tidak semua orang sanggup menjalaninya. Benak mereka mulai berfikir bahwa orang yang bernama Muhammad ini pasti bukan orang sembarangan. Di sinilah wibawa Rasulullah mulai naik

2. Ketika peristiwa Hijrah, Nabi Muhammad sudah 13 tahun memperjuangkan agama Allah. Sudah banyak penduduk Madinah yang ulang-alik pergi dari Madinah ke Makkah. Penduduk Madinah ketika itu sudah sering mendengar tentang lahirnya seorang yang disebut sebagai Penyelamat, seorang Rasul. Secara tidak langsung mereka sudah mengenal pribadi Nabi Muhammad, walaupun belum pernah bertemu dengan Baginda atau hanya melalui cerita warga Madinah yang pernah pergi ke Makkah. Mereka terkesan dengan ajaran Islam yang begitu indah dan sesuai dengan fitrah manusia, tentang akhlak mereka, tentang kasih sayang mereka, tentang sifat-sifat Mahmudah mereka dsb. Maka ketika Rasulullah datang ke Madinah, penduduk Madinah bersuka ria menyambut kedatangan seorang Penyelamat yang ditunggu-tunggu itu dengan melantunkan syair ”thala’al badru ’alaina…”.

Penyambutan yang ajaib ini belum pernah berlaku di tempat lain sekalipun kepada para Raja. Padahal mereka ( warga Madinah ) hanya mendengar tentang Rasulullah dan Islam dari cerita orang-orang. Tetapi mereka sanggup menyerah diri kepada Rasulullah dan masuk Islam di bawah Rasulullah.Bukankah ini hebat, bukankah ini menunjukkan wibawa Nabi kita sungguh luar biasa? Di sini sudah dua poin wibawa Rasullullah naik.

3. Tidak hanya itu bahkan yang lebih ajaib, warga Madinah ( kemudian diberi nama kaum Anshor ) sanggup dipersaudarakan dengan warga Makkah ( kaum Muhajirin ), kaum Anshor sanggup menyerahkan segala miliknya, rumah mereka, harta mereka, kebun mereka untuk saudara-saudara barunya itu, bahkan yang memiliki istri lebih dari satu bersedia menceraikan istrinya untuk saudaranya tetapi hal ini dilarang oleh Rasulullah.Bukankah hal ini ajaib?mana ada orang di dunia ini memiliki ukhuwah sedemikia rupa. Begitulah hebatnya wibawa Rasulullah sanggup mempersatukan manusia atas dasar Cinta kepada Allah dan RasulNya.

Bahkan suku Aus dan suku Kahzraj yang sudah ratusan tahun berperang di Madinah sanggup akur dan berkasih sayang di bawah Islam. Mendengar cerita ini maka seluruh dunia bertambah terkejut termasuk penguasa Romawi dan Persia saat itu. Mereka semakin bertanya-tanya, siapa Muhammad sebenarnya?

4. Allah menyuruh berhijrah ke Madinah padahal di madinah Waktu itu Yahudi sudah berkuasa selama 300 tahun. Yahudi, mereka punya ekonomi, punya perdagangan yang kuat, kapitalisme sangat kuat, orang – orangnya cerdik dan pandai. Artinya selama 300 tahun itulah bangsa Arab Madinah dijajah oleh Yahudi dalam segala hal, sementara bangsa Arab waktu itu suka berperang sendiri, sungguh secara logika bukan keadaan yang menguntungkan pihak Rasulullah. Apakah Allah salah?Tentu saja tidak Maha Suci Allah dari kesalahan. Bagi Nabi Muhammad dan para Sahabat, mereka menyikapinya bukan dengan logika semata-mata, karena memang banyak hal dalam Islam ini diluar logika manusia yang hanya Allah saja yang tahu hikmahnya, tetapi mereka merespon dengan ruh atau hati yang cinta dan takut pada Allah, hati yang Hanif.

Blue Mosque Interior

Jadi ibaratnya Allah suruh Nabi Muhammad dan Sahabat berpindah ke sarang musuh, ajaib. Mampukah kita?atau adakah pemimpin di dunia ini yang mampu mengarahkan hal seperti ini?Saya rasa tidak ada.

Setelah Anshar dan Muhajirin dipersaudarakan maka Rasulullah meminta Sayidina Abdurrahman bin Auf ,seorang hartawan, untuk membuka sebuah kedai di tengah Pasar Ukas di tengah kota Madinah. Kedai tersebut kemudian diberi nama Suq Al Anshar atau Pasar Anshar. Pada awalnya Sayidina Abdurrahman bin Auf merasakan bahwa tugas yang diembannya merupakan tugas yang sangat berat, yang pada hakikatnya beliau diminta untuk mendirikan sistem Ekonomi bertaraf Allah dan Rasul untuk menumbangkan sistem kapitalis yang sudah bercokol 300 tahun. Yang dilakukan oleh Sayidina Abdurrahman bin Auf tentu saja bukan bikin proposal atau pinjam bank atau berpikir tentang duit atau lain-lain cara kapitalis, tapi yang dilakukan beliau adalah mengajukan ”proposal” kepada Allah dengan bertawasul dengan Rasulullah alias merintih, bertaubat, dan mohon petunjuk dari Allah agar dimudahkan dan dibantu.

Akhirnya berbekalkan beberapa orang tim beliau, dengan ukhuwah sesama muslim ( Anshar dan Muhajirin ) yang sudah sangat kuat, maka mudah saja untuk membuat Suq Al Anshar yang waktu itu menurut riwayat hanya berukuran 4m x 4m. Tetapi apa yang dilakukan Rasulullah? Rasulullah minta agar semua orang Islam berniaga, berjual beli di Suq Al Anshar tanpa terkecuali.

Sistem yang dipakai Sayidina Abdurrahman bin Auf sangat berbeda dengan kapitalis, beliau membeli bahan mentah dari produsen dengan harga sepantasnya dan menjualnya pula dengan harga yang pantas.Bukan seperti Yahudi dengan sistem Kapitalisnya yang membeli bahan dengan harga Murah dan menjualnya dengan harga sangat mahal serta memonopoli pasar. Karena pada prinsipnya, perniagaan dalam sistem Islam adalah khidmat atau servis kepada manusia, bukan untuk untung. Inilah yang dinamakan berniaga dengan Tuhan atau karena Tuhan ( bukan karena uang ) dan berkhidmat dengan manusia. Untung yang mereka cari adalah keuntungan dari Tuhan yang lebih besar yaitu keuntungan akhirat, sedangkan dengan sesama manusia mereka berkhidmat atau melayan dan memudahkan manusia.Keyakinan mereka dengan Allah sangat kental, mereka yakin apabila mereka bertaqwa, membantu sesama maka Allah akan mencukupkan rizki mereka. Allah sangat memuji, bahwa manusia yang paling baik adalah manusia yang banyak berkhidmat kepada sesama.

Salah satu strategi Sayidina Abdurrahman bin Auf adalah beliau berani menjual unta dengan harga dibawah harga pasar. Misalkan 1 ekor unta dijual 95 ribu oleh Yahudi beliau berani menjual dengan harga 90 ribu dengan kualitas yang sama. Bila Yahudi menurunkan harga maka beliau juga menurunkan harga. Sampai yang mengherankan misalnya harga modal seekor unta 70 ribu, dan saat itu Yahudi menjual 75 ribu, beliau berani menjual dengan harga modal bahkan lebih rendah dari itu. Secara logika atau lahiriah rugi, tapi keredhaan Allah lebih mahal dari itu semua, dan beliau yakin bahwa barang siapa menolong agama Allah maka Allah akan menolongnya. Buktinya perniagaan beliau sangat cepat berkembang. Ajaib, hanya dalam tempo 6 bulan saja sistem Kapitalis Yahudi di Madinah tumbang dan gulung tikar.

Dengan bermodalkan Allah ( keyakinan yang bulat pada Allah ) dalam berniaga serta ukhuwah yang kuat, kedai 4mx4m mampu menumbangkan Kapitalis Yahudi yang sudah bercokol 300 tahun hanya dalam waktu 6 bulan saja. Coba anda pikirkan. Sungguh menggetarkan dunia waktu itu, sungguh sangat ajaib. Dunia gempar, tapi kisah ini sengaja ditutupi oleh musuh Islam sehingga kita tidak dapat mengambil pelajaran darinya.

Semenjak saat itu Yahudi hengkang dari Madinah dan pergi ke Palestina sampai saat ini dalam keadaan terhina. Dan dendam mereka pada umat Islam tetap membara hingga sekarang. Dalam peristiwa itu dunia mengakui kebesaran Rasulullah, kewibawaan Baginda sungguh luar biasa saat itu.

5. Bila Madinah dapat ditawan maka Makkah kemudian dapat ditawan. ( Baca kisahnya dalam ayat Idzaa jaa Anasrullahi wal Fath…).Mulai saat itu dunia mulai melihat kepada Rasulullah, mereka ingin tahu siapa dan apa yang telah dibuat Rasulullah.Maka berbondong-bondonglah manusia memeluk Islam. Mereka rasa bahwa Rasulullah dan Islam adalah penyelamat dunia yang saat itu sedang dalam kacau balau dengan penindasan dan penzaliman pemerintahan Romawi dan Persia. Mereka ingin bernaung dan mendapat keselamatan dari Islam. Maka banyak bangsa ketika Rasulullah wafat bersedia menyerahkan diri untuk ditadbir oleh pemerintahan Islam.Mudah saja bangsa-angsa seperi Irak, Samarkhand, bahkan bangsa-bangsa di bawah kekuasaan Romawi menyerah diri dengan senang hati. Disinilah wibawa Rasulullah naik walaupun baginda telah wafat.

Makam Nabi

Semua itu adalah buah atau hasil perjuangan baginda selama 13 tahun ”memperjuangkan” Allah sehingga para Sahabat mendapat ”cinta dan takut kepada Allah”. Dengan bermodal itulah ukhuwah berbunga dan dengan semua itu serta adanya sosok pemimpin yang berTaqwa yang dilantik oleh Allah, mereka dapat menyelamatkan dunia . Sebab tanpa pemimpin yang berwibawa mustahil umat Islam akan bangkit. Inilah iktibar atau pelajaran untuk umat Islam saat ini agar mencontoh apa yang telah dicontohkan oleh Nabi kita SAW.

Rasulullah Imam

 

Ya Rasulullah! Ya Imamul ummah! Ya Qudwatul hasanah

Allah utus engkau membawa rahmat dan berkat

Kedatangan engkau, Allah dapat dikenal dan disembah

Allah dibesarkan, dipuji dan disucikan

Ketibaanmu ya Rasulullah, orang jadi kenal Akhirat

Akhirat diutamakan dan tempat kembali

Orang yang cinta Akhirat jual dunia kerana Allah

Dunia dijadikan jambatan laluan ke Akhirat Continue reading

Rasulullah Teladan Dalam Semua Hal

Rasulullah adalah contoh di dalam semua hal

Di dalam aqidah, ibadah, akhlak amat nyata
Peribadinya bersih, jiwanya bersih, pikirannya bersih
Jadikanlah dia contoh di dalam semua perihalnya

Percakapannya bak mutiara, gerak geriknya menyenangkan kita
Kasih sayangnya terlihat, pemaafnya sangat nyata
Pemalunya anak gadis pun kalah
Takutnya dengan Tuhan nampak di mukanya Continue reading