Bagaimana Menjadikan Kehidupan Dunia Bernilai Akhirat

Hadis Rasulullah SAW ada menyebutkan:

“Kebaikan itu adalah bukan orang yang mengambil dunia tapi meninggalkan Akhirat dan yang mengambil Akhirat meninggalkan dunianya.”

Hadis lain menyebut:

“Tidak dianggap orang yang meninggalkan dunianya karena Akhirat, dan tidak juga orang yang meninggalkan Akhirat yang karena dunianya sehingga sekaligus mendapatkan kedua-duanya.” (Riwayat Ibnu Asakir)

keranda1

Karena ada Hadis yang menyebutkan seperti itu, maka lumrahlah jika orang berkata termasuk orang yang cinta dan bergelimang dengan dunia. Bahkan semua golongan mengatakan tentang ini. Maklumlah manusia mudah cenderung pada dunia, apa lagi bila ada hujah dan dalilnya, jadi ada alasan yang mengesahkan mereka untuk memburunya tanpa memikirkan pedoman dan ‘guideline‘nya. Mereka buru dunia semau-maunya. Tidak perduli dengan cara apapun dan bagaimanapun.

Continue reading

Advertisements

Ke Arah Perpaduan Sejagad : Hayatilah Aliran Kasih Sayang dari TUHAN-mu.

Bumi ini berputar kerana kasih sayang Tuhan. Beredarnya matahari, bulan, bintang dan planet juga adalah kerana kasih sayang Tuhan. Adanya siang dan malam, hujan dan panas dan empat musim dalam setahun juga adalah kerana kasih sayang Tuhan. Wujudnya kita dari dalam rahim ibu ketika bayi dan hingga kita dewasa adalah kerana kasih sayang kedua ibu bapa kita iaitu pancaran dari kasih sayang Tuhan. Kita tidak boleh hidup tanpa kasih sayang. Kasih sayang itu makanan rohani. Siapa yang tidak dapat merasai kasih sayang, rohaninya dan jiwanya akan menderita terseksa dan hilang kebahagiaan. Kasih sayang ialah perkara rasa. Ia mainan hati. Ia adalah fitrah semulajadi. Fitrah semulajadi manusia adalah sama. Tidak kira asal keturunannya. Tidak kira bangsanya. Tidak kira agamanya, negaranya atau di zaman mana dia hidup. Fitrah semulajadi manusia tetap sama.

Kasih sayang adalah tuntutan fitrah. Fitrah suka dikasihi dan mengasihi. Suka disayangi dan menyayangi. Inilah mesej yang perlu dibawa kepada semua umat manusia. Kasih sayang atau “love and care” mesti disebarkan seluas-luasnya di kalangan umat manusia. Perpaduan, kedamaian dan keharmonian juga adalah tuntutan fitrah semulajadi manusia. Semua manusia tidak kira bangsa, agama dan warna kulit sukakan perpaduan. Semua manusia sukakan kedamaian. Semua manusia sukakan keharmonian. Manusia benci kepada krisis, perpecahan dan pergaduhan. Manusia benci kepada huruhara dan kacau bilau.

Untuk mencapai perpaduan sejagat bukanlah satu masalah kalau kita sudah boleh berkasih sayang. Tetapi untuk memupuk kasih sayang inilah yang menjadi masalah kepada manusia. Selagi tidak ada kasih sayang, selagi itulah tidak akan ada perpaduan.

Tidak dapat dinafikan bahawa dengan kasih sayang kita boleh bersatu dan berpadu. Tetapi dalam realiti hidup, ini tidak berlaku. Kenapa susah sangat kita hendak berkasih sayang dan bersatupadu walhal kedua-duanya adalah sesuai dengan keinginan fitrah semulajadi kita ?

Puncanya ialah nafsu. Nafsu ialah perosak fitrah. Nafsu yang tidak terkawal akan memburu dan merebut dunia ini dengan rakusnya. Nafsu tidak pernah puas dan tidak pernah rasa cukup. Untuk merebut dunia ini sebanyak-banyaknya, nafsu akan menindas dan menekan sesiapa sahaja yang menghalangnya.

Bila nafsu sudah menguasai diri maka akan tumbuh di dalam hati berbagai sifat yang buruk dan keji yang selari dengan kehendak nafsu. Sifat-sifat semulajadi manusia yang baik seperti qanaah, cukup dengan apa yang ada, cinta Akhirat, pemaaf, pemurah, pengasih dan penyayang akan digantikan dengan sifat tamak haloba, cinta dunia, gila puji, hasad dengki, pemarah, bakhil dan berbagai-bagai lagi. Inilah pengaruh jahat nafsu kalau ia dibiarkan bermaharajalela.

Inilah juga punca kita susah hendak berkasih sayang dan susah untuk bersatu padu. Kerana hati sudah rosak. Dalam hati terlalu banyak penyakit mazmumah. Penyakit inilah atau sifat jahat yang bersarang di hati inilah yang menyebabkan kita suka bergaduh, berbalah, berkrisis dan bercakar antara satu sama lain.

Memang benar bahawa kasih sayang itu adalah kunci bagi perpaduan sejagat. Tetapi kita tidak boleh berkasih sayang kalau kita tidak mengawal nafsu kita. Mengawal dan menahan hawa nafsu itu adalah syarat mencapai kasih sayang. Pokok pangkalnya, hendak bersatu ke, hendak berpadu ke atau hendak berkasih sayang ke kita terpaksa terlebih dahulu memperbaiki diri dengan mengawal nafsu dan membersihkan hati kita dari sifat-sifat yang keji dan jahat.

Kasih sayang hanya boleh hidup subur di hati yang bersih, tulus ikhlas dan suci murni. Kalau hati jahat dan kotor hanya kebencian yang akan tumbuh. Kebencian merosakkan perpaduan. Ia merosakkan toleransi. Kalau ini tidak dapat kita lakukan maka konsep “kasih sayang kunci perpaduan sejagat” hanya akan jadi satu slogan semata-mata.

Dalam pada itu perpaduan manusia ada dua bentuk. Ada perpaduan yang berbentuk sementara dan ada perpaduan yang kekal. Perpaduan yang berbentuk sementara seperti kita menghadapi musuh yang sama. Bila musuh sudah tidak ada, kita berpecah semula.

Hanya ada satu bentuk perpaduan yang kekal iaitu perpaduan yang disebabkan kerana Allah. Allah itu kekal dan sesiapa yang berkasih sayang dan bersatu padu kerana Allah maka kasih sayang dan perpaduan yang dicapai itu akan turut kekal sampai bila-bila.

Tuhan amat sangat memberi kasih sayang kepada segala ciptaan-Nya terutama sekali kepada manusia yang berbagai etnik. Pijaklah bumi-Nya, sedutlah udara-Nya, bernaunglah di bawah langit-Nya, gunalah cahaya matahari-Nya, lihatlah keindahan cahaya bulan-Nya, makanlah, minumlah, pakailah, supaya melalui akal fikirannya, hamba-hamba-Nya akan dapat merasakan aliran sebuah kecintaan yang agung dari Tuhan.

Begitulah Tuhan, pembina kasih sayang dan yang meminta supaya dunia ini diurus dengan kasih sayang. Barulah dunia akan jadi Syurga. Walhal jika kasih sayang tidak ditegakkan, Tuhan janjikan dunia ini akan dijadikan Neraka sebelum datangnya Neraka yang sebenarnya.

Sebaliknya, bilamana manusia tidak mencintai Tuhan, hatinya akan kosong dari kasih sayang sesama manusia. Rohaninya akan sentiasa dalam kelaparan.

Begitulah keadaan dunia hari ini. Sungguh malang sekali. Manusia bukan sahaja tidak berkasih sayang, bahkan istilah kasih sayang pun seperti sudah dilupakan.

– Abuya Syeikh Imam Ashaari Muhammad At Tamimi –

IKHWAN TODAY : An Alternative Website for Muslim Today

logo-ikhwan-website.jpg

LIVING WITH GOD ( http://ikhwantoday.com )

God Is Important In Our Daily Lives, Living Solely With Natural Instinct Is Inadequate

Fitrah another word for human natural instincts or human needs and these needs, some are important, some are less important. There is only one main need or desire i.e. the need or desire to have God in life. The less important ones are numerous which include the need for love and care, friendships, love for beauty, harmony, peace and serenity and love for good characters such as gentleness, generous, humble, forgiving etc.

Actually, we are able to live in peace and harmony solely with our natural instincts especially when the instincts are still good, undamaged and unpolluted by the surroundings. Following solely on the natural instincts, society could be in peace, harmonious and helping each other as these are natural desires and humans will behave according to their natural desires.

life.jpg

If we are to observe the lifestyles of the aborigines or orang asli living in the forest, they are able to interact among each other and are capable of creating a harmonious and peaceful community solely based on their natural instincts. In other parts of the world there are communities living in peace and harmony. Even though there are judiciary systems to punish the law breakers, in actual fact they are guided by their own social code which have been accepted by everyone in the community. At times, these social codes or ethics has become part of their culture or traditions, unwritten or unrecorded but all members of the community have understood and have become part of their lives. Continue reading

Dua SUPER POWER Dunia. Kita Berada Dimana ?!

~ Kalau umat Islam mau jadi empire besar dunia, mereka mesti berusaha menjadi orang-orang yang bertaqwa. Mereka mesti berusaha melahirkan golongan orang-orang yang bertaqwa. Berusaha meningkatkan kekuatan lahir saja tidak memadai walaupun ini tidak salah. Kekuatan lahir semata-mata tidak akan ada hasil apa-apa. Sampai kapan pun kita tidak akan dapat menandingi, jauh sekali untuk mengalahkan kuasa besar kafir ~

super-power.jpg

Di sisi Tuhan, hanya ada dua golongan saja yang diberi kekuasaan di atas muka bumi ini. Yaitu golongan kafirgolongan orang-orang yang bertaqwa dan . Selain dari dua golongan ini tidak ada golongan lain yang dizinkan Tuhan untuk menguasai dunia ini.

Kalau kita analisa setiap golongan yang wujud di dunia ini, golongan yang tidak termasuk ke dalam golongan kafir dan golongan bertaqwa ialah golongan orang-orang ISLAM. Tidak ada lagi golongan di dunia ini selain dari golongan kafir, golongan Islam dan golongan orang-orang yang bertaqwa. Ini bermakna golongan orang Islam tidak akan menjadi kuasa dunia.

Golongan-golongan ini adalah :

Golongan Kafir yaitu golongan yang menolak Allah bulat-bulat seperti Komunis dan golongan yang musyrik yaitu yang menyekutukan Allah seperti Kristian, Yahudi, Majusi, penyembah berhala dan lain-lain lagi.

Golongan orang-orang yang bertaqwa sudah tentu mereka itu orang-orang Islam. Tetapi orang-orang Islam tidak mesti tergolong ke dalam golongan orang-orang yang bertaqwa.

Allah tidak ada memberi jaminan kepada orang-orang Islam. Akan tetapi Allah banyak menjanjikan pertolongan dan kemenangan kepada orang-orang yang bertaqwa seperti dalam firman-Nya :

“Allah pembela bagi orang-orang yang bertaqwa.” (Surah Jatsiah: 19)

“Akan Aku wariskan bumi ini kepada orang-orang yang bertaqwa.” (Surah Al-Anbia: 105)

Golongan orang-orang Islam ialah golongan yang telah mengucap dua kalimah syahadah dan telah memeluk agama Islam. Akan tetapi tahap keimanan mereka sangat rendah. Mereka beramal dengan sebagian ayat Quran dan meninggalkan sebagian ayat yang lain. Mereka mencampur-adukkan amalan Islam dengan amalan-amalan yang lain yang kadangkala sangat bertentangan dengan ajaran dan kehendak Islam. Continue reading

Bicara Sejarah Islam : The Secret of Nusantara

world_route.jpg

Pada abad ke-11 M dimulailah rangkaian konflik antar pemeluk agama yang dikenal sebagai Perang Salib (Crusade Wars). Diawali dengan perintah Paus (Pope) Urbanus II untuk menguasai Yerusalem yang berada dalam wilayah pemerintahan Islam. Gelombang peperangan terus berlangsung selama berabad-abad kemudian dan tahun meluas ke wilayah-wilayah lain. Konflik yang terjadi dalam Perang Salib sebenarnya tidak hanya melibatkan dua pemeluk agama tersebut karena dalam beberapa seri Perang Salib berikutnya tentara Salib juga terlibat konflik dengan pihak-pihak di luar kaum Muslim yang menjadi lawan utama.

Bagi Crusaders (tentara Salib) dan kaum Muslim, peperangan yang terjadi meninggalkan kesan yang tidak terlupakan pada masing-masing pihak. Bagi orang-orang Eropa, kekalahan pada Perang Salib terhadap Salahuddin Al Ayubi/ Saladin (Ayubbid Empire)Ottoman Empire) dan kemudian terhadap Turki Utsmani ( menimbulkan kekecewaan yang mendalam. Hal ini mendorong lahirnya Renaissance Eropa pada abad ke-15. Sistem keagamaan yang dinilai menghambat kemajuan mulai ditinggalkan. Sebagai gantinya mereka mengharapkan pencapaian seperti dominasi Yunani-Romawi sebelum zaman Kristen dengan cara mengembangkan kemajuan-kemajuan yang telah dipelajari sebelumnya dari orang-orang Arab, di antaranya adalah pada pada bidang geografi, teknologi maritim, navigasi dan persenjataan. Continue reading

Inilah COUP-De-TAT [ KUDETA ] Terbesar Sepanjang Sejarah Dunia !

grip-the-world-3.jpg

Di kala bumi diperintah oleh manusia-manusia yang tidak beriman dan yang melawan dan menentang Tuhan, mereka tolak hukum-hukum dan peraturan Tuhan. Mereka tidak yakin dan tidak percaya dengan peraturan dan sistem Tuhan. Mereka cipta peraturan dan sistem mereka sendiri.

Yang asalnya mereka dihantar ke muka bumi sebagai hamba dan khalifah Tuhan. Tetapi mereka memberontak. Mereka tidak rela menjadi hamba. Mereka mau menjadi tuan dan mau mentadbir bumi ini ikut selera mereka sendiri. Mereka lupa bumi ini Tuhan punya. Mereka lupa mereka hanya wakil Tuhan. Mereka mau mengenepikan Tuhan dan mau mengambil-alih bumi ini menjadi hak mereka dan mentadbirkannya ikut cara mereka.

Ini satu rampasan kuasa yang sangat besar dan sangat ketara. Ini satu coup-de-tat yang tidak ada tolok bandingnya. Ini bukan satu rampasan kuasa di antara manusia sesama manusia. Ini macam hendak merampas kuasa Tuhan atau setidak-tidaknya hendak melepas diri dari kuasa Tuhan.

Termasuk juga didalam hukum hukum ini ialah segala sistem dan peraturan hidup yang telah ditetapkan oleh Tuhan dalam Islam seperti sistem ekonomi, sistem keuangan, sistem masyarakat, sistem kebudayaan, sistem pendidikan, sistem kerajaan dan pentadbiran, sistem perundangan dan hukuman seperti hukum hudud dan berbagai-bagai lagi sistem hidup di semua peringkat dari rumah tangga, kampung hingga ke peringkat negara

Sistem-sistem inilah yang manusia tidak suka ikuti. Mereka lebih suka mencipta sistem-sistem baru ciptaan akal mereka untuk mengantikan sistem-sistem yang telah ditetapkan oleh Tuhan ini. Mereka fikir mereka lebih pandai. Sistem Tuhan itu dikatakan kolot dan ketinggalan zaman.

Memang manusia ini tidak tahu malu dan tidak sadarkan diri. Menumpang di bumi Tuhan tetapi tidak mau mengikut sunnah, hukum-hukum, peraturan dan sistem Tuhan.

pemilu.jpg

Coba bayangkan orang yang kita beri tumpang di rumah kita, tiba-tiba dia hendak ambil alih kuasa di rumah kita. Diubah susunan kursi meja kita ikut selera dia. Dipindahkannya kulkas ke depan dan TV ke dapur. Diubah jadual makan, jadual minum dan jadual sarapan. Dia pula yang hendak memerintah dan hendak berkuasa dalam rumah kita. Ini tetamu kurang ajar namanya. Bagus dihalau saja keluar dari rumah kita. Continue reading

Pak Harto dalam kenangan (I): Pak Harto ikut Jadwal Allah

pak-harto-imam.jpg

~ In memoriam pak Harto, selaku pemimpin negara beliau juga imam kepada kabinetnya. Maka Apabila sebuah istana terbuka pintunya untuk menerima iman, lalu berubahlah seluruh rakyat dan negaranya ~

Link : Jadual Allah

Pak Harto Naik Lagi, Selamat Jalan Pak Harto..

Membaca Jadual Allah untuk ummat Islam maka kita akan terjumpa satu agenda yang berbunyi :

” Akan berlaku di akhir zaman, Islam muncul dari bumi sebelah Timur”

(Hadis Rasulullah SAW dipetik dari kitab Sababul Inhithath Al Muslimin karangan Sayid Hassan Ali An Nadawi)

Sejak wafatnya baginda Rasulullah hinggalah ke hari ini, orang-orang alim dan beriman sentiasa mencari-cari dan menunggu-nunggu kapan terjadinya jadual itu. Orang-orang Mukmin mengharap biarlah terjadi kebangkitan itu di za­man dan di tangan mereka. Namun terbukti bahawa ianya belum pernah terjadi sebelum ini, walaupun sudah ramai umat Islam dari Iran, Iraq, Sudan, Indonesia dan lain-lain tempat yang mencoba agar terjadi di tangan mereka.

Perihal Jadual ALLAH ini, ia pasti terjadi. Tidak akan ALLAH dan Rasul berbohong dan mungkir janji. Kita tidak boleh mengesampingkan Hadis yang sangat masyhur ini. Bahkan orang-orang Yahudi dan kristian pun sangat yakin dengan ungkapan agung ini, masakan umat Islam pula meragui­nya.

Pak Harto, Presiden Indonesia [saat artikel ini ditulis*], ketua kepada 180 juta manusia, tahu dan yakin akan khabar gembira [bu­syro] untuk umat Islam ini. Dan lagi pula cuaca du­nia akhir-akhir ini, terutama di awal kurun ke-15 Hijrah ini, seperti berbunga dan berbau Islam.

Menteri Keuangan Malaysia [saat artikel ini ditulis *], Anwar Ibrahim sejak dulu-dulu lagi selalu melaung-laungkan: “Zaman ini, the rising tide of Islam.” Lee Kuan Yew, bekas PM Singapura itu pun, sekali­pun bukan Islam tetapi beliau nampak tanda-tanda ke­banjiran kebangkitan Islam akan melanda dunia. “la tidak dapat dibendung lagi,” katanya.

Prediksi beberapa tokoh hampir-hampir menjadi ken­yataan, bahawa Islam bangkit di Timur. Antara yang mem­buat prediksi mengenai potensi bumi sebelah Timur itu ialah:

1. Dr. Abdul Sallam Harras, pensyarah Universitas Qa­rawiyyin, Maghribi. Beliau pernah berkata kepada rombo­ngan Pendakwah dari Malaysia yang menziarahi rumahnya, “Islam akan bangkit kembali bermula dari kamu (Timur).”

2. Malik Bennabi, – penulis terkenal Algeria. Katanya: “Selepas Perang Dunia Kedua, Islam akan berpusat di Asia Tenggara. Bukan lagi berpusat di Makkah, Mesir, Turki atau Yaman Selatan.”

3. Judith Nagata, penulis Amerika. Menurutnya, “Islam tidak bangkit lagi di Timur Tengah.”

4. Asy Syahid Hassan Al Banna pernah berkata, “Ke­kuasaan dunia dipegang secara bergilir-gilir oleh manusia Timur dan Barat. Mula-mula bangsa Qibti [Timur] berkua­sa. Kemudian ia dikalahkan oleh bangsa Yunani [Barat]. Bangsa Yunani dikalahkan oleh orang-orang Parsi [Timur]. Parsi kemudiannya dikalahkan oleh Rom [Barat]. Rom kemudiannya dikalahkan oleh bangsa Arab/Islam [Timur]. Se­telah itu kekuatan Islam mula merosot, dan pihak Barat pula mengambil alih kuasa dunia.”

Berdasarkan sifir Hasan Al Banna ini, dan melihat pada suasana dunia hari ini yang memperlihatkan Barat sedang menuju kehancuran, maka Timurlah yang akan meng­ambil alih kekuasaan dunia dari tangan Barat.

5. Mahmud Bajanji; bekas Perdana Menteri Iraq. Per­nah beliau berkata di satu majlis, “Semua bangsa yang me­meluk agama Islam telah mengalami zaman keemasan. Ke­cuali bangsa ini [sambil menunjuk wakil Indonesia]. Saya yakin bangsa inilah [Melayu] di belakang hari yang akan memimpin dunia Islam.”

6. Nostradamus, Futurist Perancis berketuru­nan Yahudi yang terkenal itu, pun pernah meramalkan mengenai kemunculan seorang penyelamat akhir zaman di Timur.

Katanya:

“The long awaited one will never come into Europe; instead he will appear in Asia… He will dominate over all the Rulers of the Orient.”

“Tokoh yang sekian lama dinanti-nanti ti­dak akan muncul di Eropa, sebaliknya dia akan muncul di Asia… Dia akan menguasai semua pemerintah di Ti­mur.”

7. Joyoboyo, kitab Babad Tanah Jawi, memberitakan bahawa In­donesia [Timur] akan menjadi negeri “gemah ripah loh ji­nawi” (adil dan makmur), “subur kang sarwa tinandur mu­rah kang sarwa tinuku” (yang ditanam subur dan barang-­barang bisa dibeli dengan harga murah). Ini berlaku selepas Nusantara mengalami tiga proses kepimpinan iaitu:

babad-tanah-jawi.jpg

a. Satria Kinunjara – satria yang membebaskan umat Islam dari penjajahan.

b. Satria Mukti Wibawa – satria yang penuh dengan wibawa.

c. Satria Piningit – satria yang disimpan oleh Tuhan dan merupakan orang kanan Ratu Adil (Imam Mahdi). Jika disesuaikan dengan hadis, ‘satria piningit’ yang dimaksudkan itu adalah Pemuda Bani Tamim. Continue reading

Kemiskinan Dalam Sudut Pandang Islam

stopovertynothing.gif

Dalam sudut pandang Islam, kemiskinan terbagi menjadi 3 tingkatan, yaitu :

  1. Miskin Iman,
  2. Miskin Ilmu dan
  3. Miskin Harta.

Diantara 3 kemiskinan ini yang paling berbahaya adalah miskin IMAN, yang kedua miskin ILMU dan yang ketiga adalah miskin HARTA.

Miskin IMAN

Yang dimaksud dari miskin Iman adalah orang yang jiwanya tidak ada kontak atau hubungan dengan Allah, atau jika ada hubungan pun terlalu tipis, yaitu hanya ingat pada Allah saat susah saja.

Jadi bila orang jiwanya sudah tidak ada kontak dengan Allah, maka artinya dia sudah tidak memberi Kasih Sayang atau Cinta kepada Allah. Kalau seorang Hamba sudah tidak memberi Kasih Sayang kepada Allah yang telah menciptakannya, maka bagaimana Allah mau memberi Kasih Sayang kepada mereka? Maka akhirnya Allah membiarkan mereka terombang-ambing, hidup sendiri-sendiri, tiada panduan dan pimpinan, dsb.

Inilah yang kita lihat di seluruh dunia ini, peperangan, kemiskinan, perkelahian, bentrokan, krisis, dan berbagai macam kemungkaran yang menyusahkan mereka sendiri.

Miskin ILMU

Manusia kalau ingin hidup, berkemajuan di bidang ekonomi, di bidang sains dan teknologi, dan di bidang yang lain maka mesti ada ilmu. Bagaimana bisa orang ingin hidup, membangun ekonomi, teknologi, dsb tetapi tidak ada ilmu?

Jadi miskin Ilmu ini menjadi penyebab yang kedua mengapa manusia mengalami kesusahan, miskin dan tidak tahu cara menyelesaikan masalah hidup.

Miskin HARTA

Jadi di sini baru kita fahami bahwa miskin harta, ( yakni tak dapat memenuhi makan minum, tak dapat membangun rumah, tak dapat berkemajuan dsb ) adalah BUAH dari manusia yang sudah tidak ada KONTAK dengan Allah dan buah dari manusia yang tidak ada ILMU.

potret-kemiskinan.JPG

Lalu Bagaimana Kaedah Islam Dalam Menyelesaikan Kemiskinan?

Oleh sebab itu jika kita mau memperbaiki dan menyelesaikan masalah kemiskinan, kita tidak cukup hanya memikirkan mengenai miskin harta semata, tapi menyelesaikan perihal miskin Iman dan miskin Ilmu mesti sangat diutamakan. Continue reading

POTRET DUNIA HARI INI : Ya Allah, Datangkanlah Penyelamat Bagi Kami Semua…

potret-dunia-hari-ini-m.jpg

 

Ya Allah…Ya Tuhanku
Bila lagilah pertolongan-Mu hendak datang
Kami menunggu tidak kunjung tiba
Duniamu Tuhan penuh dengan berbagai-bagai pancaroba
Perikemanusiaan sudah tidak ada
Setiap hari berlaku pembunuhan dan peperangan di kalangan manusia

Tuhan…
Kemiskinan dan kemelaratan merata-rata dunia
Tiada siapa yang mempeduli dan yang membela Continue reading

Pemimpin Kebenaran adalah Bayangan Pribadi Rasulullah SAW

Pemimpin yang berjaya di dunia dan akhirat hanyalah dari kalangan mereka yang menjadi salinan atau photocopy kepada kepribadian Nabi SAW. Tentulah tidak akan mencapai 100% kesempurnaan pribadi Rasulullah SAW. Sifatnya sebagai salinan tentulah apa yang dimiliki lebih tipis atau lebih rendah presentasenya, tetapi apa saja yang dimiliki oleh Rasulullah SAW, itu jugalah sebagian yang dimilikinya. Ini berarti bahwa dirinya adalah bayangan Rasulullah SAW.


Ciri-ciri pemimpin membayangi akhlak Rasulullah :


Lemah-lembut
Kasih sayang dan pemurah
Tidak emosi Continue reading

Tips Cara Menghadapi, Mengatasi dan Mengobati Stress atau Tension…

stress-breaksomething.jpg

Setiap hari, ada saja peristiwa yang menguji kesabaran dan menekan jiwa kita. Anak kita membandel, suami acuh tak acuh, isteri ngomel, teman kita menghina dan mengumpat, bisnis tidak menguntungkan bahkan malah terancam bangkrut, saham jatuh, tidak lulus ujian dan lain-lain lagi. Begitulah nasib kita manusia. Sejauh mana pun kita coba untuk mengelak dari perkara-perkara yang mengganggu ketenangan dan kenyamanan kita, hal-hal tadi tetap akan terjadi juga.

Sebagai makhluk yang diciptakan Tuhan, sedikit pun kita tidak ada kuasa untuk menolak ketentuan Tuhan. Kalau Tuhan ingin kita sakit, walau bagaimana pun kita coba menjauhi penyakit, kita tetap akan jatuh sakit. Kalau Tuhan tidak mau kita jadi kaya, walau bagaimana pun kita mengusahakan kekayaan, ia tidak akan dimiliki juga. Dan memang usaha manusia itu tidak dapat menentukan hasil akhir atau tidak memberi bekas sedikitpun .

Lantas, persiapan apa yang perlu kita buat untuk menghilangkan stress ketika menghadapi pelbagai bentuk nasib malang yang pasti menimpa kita? Dintaranya ialah:

1. Mengenal diri kita sebagai penerima nasib malang dan juga mengenal Tuhan sebagai pemberinya .

Kita harus kenal bahwa diri kita adalah hamba ciptaan yang sangat lemah dan tidak punya apa-apa. Malah dalam penciptaan diri kita sendiri, kita tidak ada campur tangan, tidak ada saham, sama sekali tidak keluar modal. Keputusan untuk mencipta diri kita pun semuanya ditentukan oleh Tuhan. Selain seluruh badan kita yang begitu unik dan kompleks ini, Tuhan jugalah yang memberi kita daya upaya, fikiran dan perasaan. Lantaran itu, apabila Tuhan timpakan sesuatu kesusahan ke atas diri kita, inilah peluang untuk kita sadar bahwa diri kita adalah hamba yang lemah dan tidak punya kuasa apa-apa . Mungkin selama ini kita sudah merasa berkuasa,me rasa mampu dan merasa pandai dan bisa, sehingga kita lupa untuk bergantung dan berharap kepada Tuhan. Continue reading

Dunia Dilanda Wabah Penyakit Kronis

casualty-care_clip_image004.jpg

Wabah penyakit paling parah, berbahaya dan kronis yang menimpa dunia saat ini ternyata bukanlah sakit jantung, kanker, tumor, paru-paru, flu burung atau yang lainnya. Karena penyakit-penyakit yang disebutkan tersebut, jika si penderitanya sabar dan redha kepada Allah maka akan mejadi penghapus dosa-dosanya dan mendapat nilai di sisiNya.Lalu apa sebenarnya wabah penyakit yang kronis menimpa dunia hari ini? Penyakit ini sering tidak dianggap penyakit karena dia bersifat ruhani atau maknawi, nama penyakit ini adalah penyakit tidak takut dan tidak cinta pada Allah SWT. Continue reading