Bekerja Untuk Dunia vs Bekerja Untuk Akhirat

1. Mana lebih berat, sembahyang Subuh dua rakaat sekadar 20 minit hingga 30 minit, berbanding kerja lapan jam sehari kerana mencari duit. Adakalanya kerja buruh, betapa susah. Namun ada umat Islam tidak sanggup sembahyang Subuh sekadar 20 hingga 30 minit tapi tidak jemu-jemu bekerja satu hari lapan jam kerana mencari duit.

godholdingworld

2. Mana lebih berat, menolong kawan kerana Allah Taala mungkin sekadar satu dua jam dibandingkan walkathon berjam-jam, kadang-kadang terpaksa naik bukit, menyeberang sungai, menurun lurah kerana nama dan glamour. Susah lagi walkathon tapi mudah sahaja manusia boleh buat. Menolong kawan amat terasa berat.

3. Mana lebih berat di antara hendak memberi maaf kepada orang yang disuruh oleh Allah Taala dengan hendak naik Gunung Kinabalu kerana nama dan glamour. Padahal tidak panjat Gunung Kinabalu bukan satu kesalahan tapi orang lebih mampu memanjat gunung daripada memberi maaf yang diperintah.

4. Pergi sembahyang berjemaah tidaklah memakan masa yang panjang pun, tidak pula terlalu jauh dan juga tidak meletihkan dibandingkan hendak pergi berkelah-kelah dan membuang-buang masa bergaul bebas di tempat yang jauh mungkin di hutan, di tepi laut, di hulu sungai, yang banyak buang duit, masa dan akan berhadapan dengan keletihan. Namun orang tidak sanggup pergi sembahyang jemaah tapi sanggup pergi berkelah. Adakalanya sampai di rumah bergaduh pula dengan isteri kerana sakit hati dengan suami. Continue reading

Advertisements

Peran Ayah dan Ibu Dalam Mendidik Anak

Ibu penyejuk hati, ayah penyemangat jiwa, ayah pembangun jiwa, ibu penyuburnya. Anak-anak selalu dengan ibu maka jagalah akhlak mereka melalui pengajaran, melalui didikan dan yang paling berkesan melalui tauladan.

Ayah jarang ada di rumah, jadikanlah tempat rujuk sahaja yakni apabila ada masalah di dalam keluarga, tanyalah bapak. Melalui ibu sebagai perantaraan berilah tahu kepadanya tetapi tidak salah kalau anak-anak terus direct kepadanya asalkan jaga adab-adabnya.

Segala sifat mahmudah latihlah di rumah, di sekolah menambahnya dan latihlah mereka beribadah disiplinkan sembahyangnya. Ajak mereka bekerja sama mengurus rumah tangga. Programkan kerja-kerja, disamping kerja-kerja sekolahnya.

Anak-anak berilah kasih sayang tapi jangan terlalu dinampakkan kecuali yang kecil-kecilnya. Latih juga di kalangan mereka berkasih sayang sesamanya bertolong bantu, bermaafan, bertolak ansur dan berlebih kurang.

Ajarlah juga dan wujudkan di dalam keluarga, ibu dan ayahlah modelnya dan mereka akan menirunya iaitu galakkan makan bersama di dalam institusi keluarga. Ajar mereka adab-adab dan displinnya, tidur baring, membaca dan rehat tunjukkan juga cara-caranya. Agar keluarga terurus, disiplin ada wujud harmoni.Itulah syurga rumah tangga, sebelum syurga di akhirat sana.

Dari kecil lagi mendidik anak-anak itu hendaklah kenalkan Tuhan, mencintai dan menakuti-Nya. Dari kecil lagi jangan terlalu dibelai dan dimanjakan, kalau memarahinya jangan keterlaluan sampai hilang pertimbangan dan jangan kerap pula dilakukan atau tidak pernah dimarahi, kejahatan dibiarkan berpanjangan.

Sayangnya kita kepada anak itu jangan terlalu dinampakkan, apa sahaja kehendak anak-anak ditunaikan tanpa dipersoalkan dan jangan dididik dengan duit keterlaluan dan berlebih-lebihan.

Begitulah juga jangan pakaian berlebih-lebihan hingga pembaziran, kalau sekadar yang diperlukan itu tidak mengapa bahkan itu adalah kewajipan.

Sembahyang dari kecil lagi diajar dan disuruhdirikan, jangan setelah dewasa barulah hendak diperintahkan padahal sembahyang itu dari kecil lagi mesti dibiasakan supaya setelah dewasa ia telah mendarah mendaging, payah hendak ditinggalkan.

Begitulah juga halal haram pantang-larang Tuhan dari kecil lagi diajarkan minta mereka tinggalkan. Mana yang disuruh Tuhan dari kecil lagi diajarkan dan diamalkan setelah dewasa mereka mudah meneruskan kerana sudah kebiasaan.

Dari kecil lagi pergaulan bebas dibataskan, kalau hendak keluar rumah hendaklah dipersoalkan, balik ditanyakan mengapa lambat pulang hingga larut malam. Didik mereka memilih kawan yang beragama dan takutkan Tuhan kerana silap pilih kawan, ia akan merosakkan. Latih dari kecil lagi memasak, mengemas rumah, cintakan ilmu dengan banyak membaca ilmu pengetahuan.

Latih mereka hidup berdisiplin ada time ibadah, ada time membaca, ada time makan, ada time rehat, ada time bermain ada time berjalan agar setelah dewasa kelak mereka akan menjadi bangsa yang ada disiplin hidup yang berkekalan.

Disiplin itulah menjadikan bangsa itu beragama, rajin, maju, bersatu, rasa bersama bekerjasama dan berwibawa. Bangsa itu akan kuat, disegani dan dihormati serta diikuti.

Latih dari kecil makan bersama, sembahyang bersama, bekerjasama dan dengan tetangga dihormati dan diperhati. Didik anak-anak selepas Subuh dan Asar jangan dibenarkan tidur kecuali perlu kerana ia akan melemahkan akal fikiran menjadi manusia pemalas.

Dari kecil lagi didik hormati ibu bapak, berkasih sayang dengan saudara-mara dan keluarga dan hubungkan silaturrahim dengan sanak saudara. Berkawan hendaklah setia, utamakan kawan dari diri kita.

Sumber : Syeikh Imam Ashaari At Tamimi

The CURE of HEARTS consist of 5 Things…

bonang-barung.jpg

~ BONANG : a kind of javaneese music instrument [named gamelan] played by sunan Bonang to attract people to get their attention to Islam…

Here’s a well known POETRY [ in javaneese languange ] composed by SUNAN BONANG, one of Wali Songo [ 9 javaneese sufi teachers at their times ] :

Tombo ati iku ono LIMO perkarane
Obat hati itu ada LIMA perkara
The cure for the heart consist of FIVE things

Kaping Pisan maca QUR’AN sak maknane
Yang Pertama baca QUR’AN sekaligus maknanya
Firstly, Recite the Quraan together with the meanings

Kaping Pindho SHALAT wengi lakonana
Yang Kedua SHALAT malam dirikanlah
Secondly, perform Vigil prayers

sunan_bonang.jpg

~ sunan bonang : an ilustration by artist ~

Kaping Telu wong kang SOLEH kumpulana
Yang Ketiga berkumpullah dengan orang SOLEH
Thirdly, engage with pious people

Kaping Papat weteng ira ingkang LUWE
Yang Keempat perbanyaklah BERPUASA ( berlapar-lapar )
Fourth, Perform plenty of Fasting

Kaping Limo ZIKIR wengi ingkang suwe
Yang Kelima ZIKIR malam perpanjanglah
Fifth, Perform nightly Zikir entirely

Salah sawijine sopo biso ngelakoni
Salah satunya, siapa dapat menjalani
whosoever, manage to do perform either one

Mugi-mugi Gusti Allah nyembadani
Moga-moga Gusti Allah mencukupi
May Allah accepts it Continue reading

Sebuah PROMOSI tentang SOLAT : SOLAT Membina Sebuah Bangsa Yang RAJIN…

Hari ini bangsa kita dihadapkan pada suatu KEMALASAN tingkat NASIONAL yang luar biasa, tidak hanya malas dalam perkara2 lahiriah yang impact-nya pada mundurnya pembangunan negara, namun malas juga untuk berkasih sayang, berdamai, bertoleransi, malas beribadah, malas untuk membawa Islamic Morality, dsb…Setidaknya inilah sedikit SOLUSI untuk pemerintah dan bangsa ini semoga kita sama2 berubah menjadi bangsa yang lebih baik.

Artikel terkait di blog ini : Solat sudah tidak memberi kesan dalam kehidupan berbangsa & bernegara ?!

dpr-tidur.jpg

~ sekedar foto hiasan : potret kemalasan bangsa…?!

~ Dalam Solat, Tuhan mengajar kita untuk berikrar supaya setiap perbuatan kita dari sekecil-kecil hingga sebesar-besarnya hendaklah dijadikan ibadah kepada Allah SWT. Jika ikrar-ikrar ini kita hayati sungguh-sungguh, mana boleh kita berMALAS-MALASAN ? Suatu bangsa yang MALAS adalah cermin sebuah Bangsa yang TIDAK SERIUS dengan TUHAN. Bangsa yang peMalas tidak akan jadi apa-apa, hanya akan menjadi sebuah bangsa subsidi… ~

Sifat yang berlawanan dengan RAJIN ialah PEMALAS. Sifat Pemalas sangat dibenci Tuhan. Untuk menjadi BANGSA YANG KUAT, kita mesti menjadi bangsa yang RAJIN. Sifat rajin tidak dapat dibuat-buat. Harus ada motivasi atau pendorong yang bersifat rohaniah.

Dalam Solat kita memuja dan memuji Tuhan. Kita menyebut bahwa Tuhan Maha Besar. Kita mengakui Tuhan Maha Raja dunia dan Akhirat. Hati kita merasa Tuhan itu Maha Besar. Kita merasa Tuhan Maha Melihat, Tuhan itu ada dan Tuhan senantiasa berperanan dalam hidup kita.

Kita juga membuat janji dan ikrar bahwa semua solat, ibadah, hidup dan mati kita hanya untuk Tuhan. Ini sesuai dengan ayat Al Quran dan janji kita di dalam solat:

Maksudnya: “Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Tuhan pentadbir seluruh alam.” (Al An’am: 162)

Di sini, solat dan ibadah dipisahkan walhal solat itu pun merupakan ibadah juga. Itulah tandanya solat itu ibadah yang penting, utama dan pertama dari ibadah-ibadah yang lain baik yang wajib atau sunat.

islam_sq.jpg

Kita bersungguh-sungguh melakukan berbagai aktivitas di dalam kehidupan keseharian kita. Aktivitas2 tersebut dapat menjadi ibadah atau sebaliknya. Dapat menjadi ibadah bilamana aktivitas-aktivitas tersebut sesuai dengan syarat ibadah. Continue reading

IBADAH SOLAT Sudah Tidak Lagi Berkesan Dalam Kehidupan berBANGSA & berNEGARA ?!

Mengapa Ibadah SOLAT kita [umat Islam] selama berbelas-belas tahun bahkan berpuluh-puluh tahun tidak memberi kesan apa-apa dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara? Yaitu tidak mampu membina pribadi-pribadi dan masyarakat yang agung yang berakhlak, bersih, berdisiplin, sabar, jujur, amanah, adil, tawadhuk, pemaaf ,aman, damai, makmur dan mendapat keampunan Tuhan…?

bentrokan.jpg

~ Setiap hari 5 kali kita menghadap Tuhan, ketika menghadapNya itu kita selalu mengakhirinya dengan ucapan SALAM ke kanan dan ke kiri, yang kalau kita hayati sesungguhnya kita sedang berjanji kepada Tuhan Yang Maha Agung bahwa kita akan menebarkan keselamatan dan kasih sayang kepada seluruh makhluk Tuhan di muka bumi ini… Apakah janji hanya tinggal janji…!? ~

Setidaknya inilah diantara jawabannya :

1. Ibadah TANPA PENGHAYATAN tidak akan memberi kesan.

Kita diberi ilmu tentang ibadah, baik itu ibadah fardlu maupun ibadah sunat tetapi hanya sebatas yang bersangkut paut dengan hukum-hukum tentang syaratnya, rukunnya, sah dan batalnya saja. Oleh itu dalam beribadah, hanya itulah yang kita jaga selama ini yaitu syaratnya, rukunnya, sah dan batalnya saja. Tidak lebih dari itu, bab penghayatan tidak pernah diajarkan. Begitu juga dalam ibadah puasa dan haji. Ilmu lain termasuk falsafahnya tidak diajarkan. Kefahaman dan penghayatan pun tidak diajarkan. Kalau begitu keadaannya bagaimana boleh ibadah itu dapat dihayati dan berkesan dalam hati ?

shollu.jpg

Kalau ibadah penting seperti solat yang menjadi tiang agama dan ibu segala ibadah pun hanya diajarkan syarat, rukun, sah dan batalnya saja. Tetapi ilmu falsafah, kefahaman dan penghayatannya tidak diajarkan, maka rugilah kita. Itulah yang berdampak pada kehidupan hari ini.

Fenomena ini sebetulnya sudah lama berlaku selama 700 tahun semenjak jatuhnya empire Islam. Ilmu ibadah yang kita pelajari selama ini menjadi sangat terbatas. Ilmu ibadah yang diajarksn sama tidak lagi menyentuh tentang ruh ibadah atau hikmah dalam ibadah. Sebab itulah kita lihat, orang yang banyak ibadah dan banyak bersolat pun, tidak memberi kesan pada diri dan hati mereka. Akhlak mereka tidak banyak berubah. Bahkan orang yang banyak ibadah menjadi lebih beku, tidak aktif, tidak produktif dan sangat pasif.

Sabda Rasulullah SAW:

Maksudnya: “Barangsiapa yang sembahyangnya tidak dapat mencegahnya daripada maksiat dan kemungkaran, maka tidak bertambah dekat dia dengan Allah, melainkan bertambah jauh dari Allah.” (Riwayat At Tabrani) Continue reading

Mengapa Jiwamu Tidak Tenang?!

headache.jpgheadache2.jpg

Orang yang jiwanya tidak tenang perilakunya cenderung negatif, bisa bermacam-macam gejalanya misalnya : selalu gelisah, mudah mengeluh, menggerutu, mudah panik, mudah marah, melakukan apa saja serba salah, salah tingkah, melamun, tidak jarang sampai putus asa, gangguan kejiwaan dan bunuh diri.

Diantara penyebab jiwa kita tidak tenang adalah seperti berikut :

1. Banyak menzalimi orang lain, baik secara sikap, perkataan maupun tindak tanduk kita.

2. Banyak berbuat dosa dan maksiat baik lahir maupun batin

3. Menghina dan menzalimi atau durhaka kepada ibu bapak

4. Menzalimi dan menghina guru terutama guru yang telah menunjukkan jalan Akhirat

5. Sudah mulai ragu pada kewujudan Allah Taala Continue reading

Tips Cara Menghadapi, Mengatasi dan Mengobati Stress atau Tension…

stress-breaksomething.jpg

Setiap hari, ada saja peristiwa yang menguji kesabaran dan menekan jiwa kita. Anak kita membandel, suami acuh tak acuh, isteri ngomel, teman kita menghina dan mengumpat, bisnis tidak menguntungkan bahkan malah terancam bangkrut, saham jatuh, tidak lulus ujian dan lain-lain lagi. Begitulah nasib kita manusia. Sejauh mana pun kita coba untuk mengelak dari perkara-perkara yang mengganggu ketenangan dan kenyamanan kita, hal-hal tadi tetap akan terjadi juga.

Sebagai makhluk yang diciptakan Tuhan, sedikit pun kita tidak ada kuasa untuk menolak ketentuan Tuhan. Kalau Tuhan ingin kita sakit, walau bagaimana pun kita coba menjauhi penyakit, kita tetap akan jatuh sakit. Kalau Tuhan tidak mau kita jadi kaya, walau bagaimana pun kita mengusahakan kekayaan, ia tidak akan dimiliki juga. Dan memang usaha manusia itu tidak dapat menentukan hasil akhir atau tidak memberi bekas sedikitpun .

Lantas, persiapan apa yang perlu kita buat untuk menghilangkan stress ketika menghadapi pelbagai bentuk nasib malang yang pasti menimpa kita? Dintaranya ialah:

1. Mengenal diri kita sebagai penerima nasib malang dan juga mengenal Tuhan sebagai pemberinya .

Kita harus kenal bahwa diri kita adalah hamba ciptaan yang sangat lemah dan tidak punya apa-apa. Malah dalam penciptaan diri kita sendiri, kita tidak ada campur tangan, tidak ada saham, sama sekali tidak keluar modal. Keputusan untuk mencipta diri kita pun semuanya ditentukan oleh Tuhan. Selain seluruh badan kita yang begitu unik dan kompleks ini, Tuhan jugalah yang memberi kita daya upaya, fikiran dan perasaan. Lantaran itu, apabila Tuhan timpakan sesuatu kesusahan ke atas diri kita, inilah peluang untuk kita sadar bahwa diri kita adalah hamba yang lemah dan tidak punya kuasa apa-apa . Mungkin selama ini kita sudah merasa berkuasa,me rasa mampu dan merasa pandai dan bisa, sehingga kita lupa untuk bergantung dan berharap kepada Tuhan. Continue reading