Sudahkah Cinta Pada Allah ?

Sesungguhnya orang-orang yang beriman ialah mereka yang bila disebut nama Allah gemetarlah hati mereka, dan apabila dibacakan ayat-ayatNya bertambahlah iman mereka (karenanya), dan hanya kepada Tuhanlah mereka bertawakkal. ( Al Anfaal : 2 )

Ada pepatah Melayu yang berbunyi “Tak kenal maka tak cinta”. Orang yang cintakan Tuhan itu ialah orang yang benar-benar kenal Tuhan dengan hatinya iaitu dia dapat rasa bertuhan. Dia bukan setakat tahu atau ada ilmu tentang sifat-sifat Tuhan tetapi dia boleh merasakan sifat-sifat Tuhan itu dihatinya. Orang seperti ini dinamakan al ’arifbillah.

Kalau hanya setakat tahu sifat-sifat Tuhan, kita tidak dapat cinta pada-Nya. Tahu atau ilmu itu baru diakal. Walhal Tuhan bukanlah entiti yang boleh dijangkau oleh akal. Kita mesti kenal Tuhan melalui hati iaitu dapat merasarasakan sifat-sifat Tuhan itu. Contohnya, kalau kita tahu Tuhan Maha Melihat, maka kita kena rasa sungguh-sungguh di hati bahawa Tuhan itu benar-benar melihat apa sahaja yang kita lakukan. Alat untuk mengenal Tuhan itu ialah hati.

Allah itu mempunyai segala sifat-sifat yang Maha Sempurna, tidak seperti manusia. Sebab itu, ada manusia, kalau kita kenal dia, kita suka padanya. Ada pula manusia, kalau kita kenal dia, kita benci padanya. Ini kerana manusia itu ada yang bersifat baik dan ada yang bersifat jahat. Tetapi kalau kita kenal Tuhan, wajib bagi kita jatuh hati dan cinta pada-Nya kerana sifat-sifat Tuhan itu penuh kesempurnaan. Tuhan itu Maha Baik.

Siapa kenal Tuhan, pasti dia cinta Tuhan. Siapa cinta Tuhan, pasti dia kenal Tuhan. Siapa tidak cinta Tuhan, tanda dia belum kenal Tuhan.

Ke Arah Perpaduan Sejagad : Hayatilah Aliran Kasih Sayang dari TUHAN-mu.

Bumi ini berputar kerana kasih sayang Tuhan. Beredarnya matahari, bulan, bintang dan planet juga adalah kerana kasih sayang Tuhan. Adanya siang dan malam, hujan dan panas dan empat musim dalam setahun juga adalah kerana kasih sayang Tuhan. Wujudnya kita dari dalam rahim ibu ketika bayi dan hingga kita dewasa adalah kerana kasih sayang kedua ibu bapa kita iaitu pancaran dari kasih sayang Tuhan. Kita tidak boleh hidup tanpa kasih sayang. Kasih sayang itu makanan rohani. Siapa yang tidak dapat merasai kasih sayang, rohaninya dan jiwanya akan menderita terseksa dan hilang kebahagiaan. Kasih sayang ialah perkara rasa. Ia mainan hati. Ia adalah fitrah semulajadi. Fitrah semulajadi manusia adalah sama. Tidak kira asal keturunannya. Tidak kira bangsanya. Tidak kira agamanya, negaranya atau di zaman mana dia hidup. Fitrah semulajadi manusia tetap sama.

Kasih sayang adalah tuntutan fitrah. Fitrah suka dikasihi dan mengasihi. Suka disayangi dan menyayangi. Inilah mesej yang perlu dibawa kepada semua umat manusia. Kasih sayang atau “love and care” mesti disebarkan seluas-luasnya di kalangan umat manusia. Perpaduan, kedamaian dan keharmonian juga adalah tuntutan fitrah semulajadi manusia. Semua manusia tidak kira bangsa, agama dan warna kulit sukakan perpaduan. Semua manusia sukakan kedamaian. Semua manusia sukakan keharmonian. Manusia benci kepada krisis, perpecahan dan pergaduhan. Manusia benci kepada huruhara dan kacau bilau.

Untuk mencapai perpaduan sejagat bukanlah satu masalah kalau kita sudah boleh berkasih sayang. Tetapi untuk memupuk kasih sayang inilah yang menjadi masalah kepada manusia. Selagi tidak ada kasih sayang, selagi itulah tidak akan ada perpaduan.

Tidak dapat dinafikan bahawa dengan kasih sayang kita boleh bersatu dan berpadu. Tetapi dalam realiti hidup, ini tidak berlaku. Kenapa susah sangat kita hendak berkasih sayang dan bersatupadu walhal kedua-duanya adalah sesuai dengan keinginan fitrah semulajadi kita ?

Puncanya ialah nafsu. Nafsu ialah perosak fitrah. Nafsu yang tidak terkawal akan memburu dan merebut dunia ini dengan rakusnya. Nafsu tidak pernah puas dan tidak pernah rasa cukup. Untuk merebut dunia ini sebanyak-banyaknya, nafsu akan menindas dan menekan sesiapa sahaja yang menghalangnya.

Bila nafsu sudah menguasai diri maka akan tumbuh di dalam hati berbagai sifat yang buruk dan keji yang selari dengan kehendak nafsu. Sifat-sifat semulajadi manusia yang baik seperti qanaah, cukup dengan apa yang ada, cinta Akhirat, pemaaf, pemurah, pengasih dan penyayang akan digantikan dengan sifat tamak haloba, cinta dunia, gila puji, hasad dengki, pemarah, bakhil dan berbagai-bagai lagi. Inilah pengaruh jahat nafsu kalau ia dibiarkan bermaharajalela.

Inilah juga punca kita susah hendak berkasih sayang dan susah untuk bersatu padu. Kerana hati sudah rosak. Dalam hati terlalu banyak penyakit mazmumah. Penyakit inilah atau sifat jahat yang bersarang di hati inilah yang menyebabkan kita suka bergaduh, berbalah, berkrisis dan bercakar antara satu sama lain.

Memang benar bahawa kasih sayang itu adalah kunci bagi perpaduan sejagat. Tetapi kita tidak boleh berkasih sayang kalau kita tidak mengawal nafsu kita. Mengawal dan menahan hawa nafsu itu adalah syarat mencapai kasih sayang. Pokok pangkalnya, hendak bersatu ke, hendak berpadu ke atau hendak berkasih sayang ke kita terpaksa terlebih dahulu memperbaiki diri dengan mengawal nafsu dan membersihkan hati kita dari sifat-sifat yang keji dan jahat.

Kasih sayang hanya boleh hidup subur di hati yang bersih, tulus ikhlas dan suci murni. Kalau hati jahat dan kotor hanya kebencian yang akan tumbuh. Kebencian merosakkan perpaduan. Ia merosakkan toleransi. Kalau ini tidak dapat kita lakukan maka konsep “kasih sayang kunci perpaduan sejagat” hanya akan jadi satu slogan semata-mata.

Dalam pada itu perpaduan manusia ada dua bentuk. Ada perpaduan yang berbentuk sementara dan ada perpaduan yang kekal. Perpaduan yang berbentuk sementara seperti kita menghadapi musuh yang sama. Bila musuh sudah tidak ada, kita berpecah semula.

Hanya ada satu bentuk perpaduan yang kekal iaitu perpaduan yang disebabkan kerana Allah. Allah itu kekal dan sesiapa yang berkasih sayang dan bersatu padu kerana Allah maka kasih sayang dan perpaduan yang dicapai itu akan turut kekal sampai bila-bila.

Tuhan amat sangat memberi kasih sayang kepada segala ciptaan-Nya terutama sekali kepada manusia yang berbagai etnik. Pijaklah bumi-Nya, sedutlah udara-Nya, bernaunglah di bawah langit-Nya, gunalah cahaya matahari-Nya, lihatlah keindahan cahaya bulan-Nya, makanlah, minumlah, pakailah, supaya melalui akal fikirannya, hamba-hamba-Nya akan dapat merasakan aliran sebuah kecintaan yang agung dari Tuhan.

Begitulah Tuhan, pembina kasih sayang dan yang meminta supaya dunia ini diurus dengan kasih sayang. Barulah dunia akan jadi Syurga. Walhal jika kasih sayang tidak ditegakkan, Tuhan janjikan dunia ini akan dijadikan Neraka sebelum datangnya Neraka yang sebenarnya.

Sebaliknya, bilamana manusia tidak mencintai Tuhan, hatinya akan kosong dari kasih sayang sesama manusia. Rohaninya akan sentiasa dalam kelaparan.

Begitulah keadaan dunia hari ini. Sungguh malang sekali. Manusia bukan sahaja tidak berkasih sayang, bahkan istilah kasih sayang pun seperti sudah dilupakan.

– Abuya Syeikh Imam Ashaari Muhammad At Tamimi –

Orang TUHAN [ AHLULLAH ] VS Orang AKAL

al-aqsa.jpg

~ Al Aqsa ; menunggu cahaya kebangkitan Islam dari ufuk Timur ~

Dibawah ini saya postingkan untuk pengetahuan bersama, setidaknya ada 47 Perbedaan antara ORANG TUHAN [ Ahlullah / Orang Ruhani ] dengan ORANG AKAL. Orang Tuhan ialah para Nabi dan Rasul, Para Ahli HIKMAH dan Ahli Zikir, Para Wali2 Besar, Para Mujaddid, Syeikh2 Tarikat dan juga Pejuang-Pejuang Kebenaran sepanjang zaman.

Manakala Orang AKAL adalah Para Filosof [ termasuklah Plato, Aristoteles, Einstein, dsb ] yang terlalu memuja Akal hingga Tuhan tidak nampak lagi pada apa yang mereka pelajari, dan pada apa2 yang mereka perkatakan, mereka lupa hakikat Akal pemberian Tuhan, sehingga justru dengan ilmu yang tidak disuluh dengan iman itulah akhlak manusia hari ini runtuh menyapu bumi…

  1. Ahli rohani dapat menggunakan hujah akal untuk menguatkan hujah kerohanian. Tapi ahli fikir atau filusuf tidak dapat menggunakan hujah kerohanian untuk menguatkan hujah akalnya.
  2. Ahli rohani di masa hidupnya terutama tokoh rohani, semua peringkat masyarakat suka menziarahinya. Ini tidak berlaku kepada ahlli fikir atau filusuf. Kalaupun ada yang menziarahinya adalah di kalangan cerdik pandai sekular saja. Golongan bawahan tidak ada.
  3. Ahli fikir atau filusuf hanya dapat memikirkan alam lahir ini semata-mata tapi tidak dapat memikirkan alam ghaib atau alam rohani. Ahli rohani dapat memikirkan kedua-duanya sekaligus. Continue reading

Peringkat – Peringkat HABLUMINNALLAH

steps-led.jpg

~ Orang yang beriman itu ialah orang-orang yang mereka itu teringat Allah pada waktu berdiri, duduk, baring. Dan mereka bertafakur, maka bertambah lagi rasa kebesaran Tuhan, bertambah lagi rasa bertuhan ~

Hubungkan dengan Allah ada beberapa peringkat. Kalau tidak mengikuti peringkat yang disebutkan ini maka kita tidak dianggap berhubung dengan Tuhan walaupun percaya Tuhan itu ada, walaupun kita percaya Tuhan wujud, walaupun kita percaya Tuhan itu berkuasa,

I. Peringkat paling dasar [Percaya adanya Tuhan].

Diluar yang asas ini tidak dianggap seseorang itu berhubung dengan Tuhan.

Peringkat paling dasar adalah :

Percaya adanya Tuhan, Tuhan itu mempunyai sifat yang Maha sempurna, kesempurnaanya tak terhingga dan Maha suci Tuhan daripada mempunyai sifat2 kekurangan walaupun sebesardebu

Ini perhubungan yang paling lemah, akidah yang paling asas atau perhubungan yang paling asas dengan Tuhan. Kalau keluar dari peringkat ini maka dia bukan orang Islam, bukan orang mukmin. Tapi agar umat Islam kembali pada kewibawaan, peringkat ini tak cukup. Itu sekedar asas supaya orang tak jadi kafir saja, yakni memastikan imannya.

II. Peringkat kedua [Percaya adanya Tuhan dengan Ilmu].

Percaya Tuhan, Tuhan punya sifat sempurna 20 sifat yang dulu diajarkan guru kita. Mustahil bagi Tuhan, mempunyai sifat2 yang berlawanan dengan sifat2 yang wajib tadi itu dengan hujah2 akal dan naqli. Nash Qur’an & Hadist. Jadi perhubungan dengan Tuhan peringkat kedua ini lebih tinggi sedikit dari tahap pertama, tapi ini pun tak cukup untuk dapat mengembalikan wibawa umat Islam. Itu sekedar ada hujah, ada dalil, ada bukti dari sifat2 Tuhan yang sempurna itu.

III. Peringkat ketiga : Hubungan orang SOLEH dengan Tuhan.

Setelah dia mengenal Tuhan melalui tahap 1 & 2, datanglah rasa takut dengan Tuhan, datanglah rasa cinta dengan Tuhan. Continue reading

Indonesia NEGERI 1001 BENCANA (II) : Versi Pemimpin Negara…?!

Jakarta, Kompas – Presiden Susilo Bambang Yudhoyono mengungkapkan, banyaknya terjadi bencana selama ini, disebabkan karena selain keserakahan, juga dosa-dosa penghuni bumi. Oleh karena itu, tugas kita semua di muka bumi ini untuk mencegahnya, mengatasi dan berharap agar tidak terjadi kelalaian, kecerobohan dan keserakahan lagi sekarang ini dan di masa depan.

leader.jpg

Hal ini disampaikan Presiden Yudhoyono saat menerima peserta workshop dan pertemuan gerakan lingkungan hidup Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PB NU) di Istana Negara, Jakarta, Minggu (22/7) sore. Hadir dalam acara itu Menteri Kehutanan MS Kaban. Hentikan penebangan hutan secara ilegal, agar kerusakan lingkungan hidup manusia di bumi, tidak berlanjut,” tandas Presiden.

[*bagaimana kalau kata2nya diubah begini?*>> hentikan penebangan moral dan akhlak bangsa terutama generasi muda oleh tontonan2 yang tidak mendidik, politik kotor, pornografi, sex bebas, budaya2 kotor dan narkoba, hentikan dosa2 dan najis2 batin bangsa Indonesia, yaitu dosa2 melupakan Tuhan dan mengesampingkan Tuhan dalam setiap aspek kehidupan, kembalikan hati nurani bangsa ini kepada hati yang Cinta dan Takut kepada Tuhan… ]

Baca selenkapnya Disini

—————————————————————————————-
mr-president-bengkulu-earth-quake.gif

~Bapak Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dalam lawatan gempa Bengkulu~

Meskipun sudah hancur lebur bangsa ini dengan bencana, namun dari kata2 beliau, tidak ada satupun yang menyebut tentang kuasa Tuhan yang Maha Menjadikan segala sesuatu…!? Mari kita sebagai rakyat kecil sama2 berdoa untuk beliau…

———————————————————————————

Baca : Sekulerisme dalam sudut pandang Islam & Dunia dilanda wabah penyakit kronis

———————————————————————————

Tidak dapat dipungkiri lagi bahwa negeri kita dan dunia hari ini amat sangat memerlukan seorang pemimpin yang berTAQWA yang zuhud dan mampu menjadi tauladan baik secara lahir maupun batin. Yang merupakan bayangan dari seagung-agung pemimpin yakni Rasulullah SAW. Yang Tuhan pandang padanya. Yang Tuhan wariskan bumi ini kepadanya, selaku khalifah-Nya. Allah sebutkan dalam Al Qur’an :

“Allah pembela bagi orang-orang yang bertaqwa.” (Surah Jatsiah: 19)

“Akan Aku wariskan bumi ini kepada orang-orang yang bertaqwa.”

(Surah Al-Anbia: 105)

Di sinilah semestinya peranan Ulama dalam mendidik Umara’ & masyarakat. Kalau tiada taqwa, maka tiada jaminan dari Allah. Menjadi orang Islam saja tidak cukup. Sebab dalam Al Qur’an, Allah hanya menjamin orang yang berTaqwa. Terbukti dengan penduduk yang mayoritas Islam, tetapi hari ini justru negeri inilah yang paling sengsara.

Karena kita belum menjadi bangsa yang bertaqwa. Marilah kita bergandeng bahu mengusahakan TAQWA, karena taqwa adalah Aset Dunia dan Akhirat.

——————————————————————-

Hayatilah nasehat ini : nasehat untuk pemimpin-pemimpin dunia

——————————————————————-

& don’t forget to compare respon pak Presiden dengan respon sopir bus dan Kondekturnya…

Indonesia NEGERI 1001 BENCANA (I) : Versi Sopir Bus dan Kondekturnya…?!

Hari ini negeri dan bangsa kita tercinta seolah tiada habis-habisnya didera oleh berbagai macam bencana, kesusahan, kemiskinan, kerusuhan, ketegangan, kelaparan, dsb. Bahkan mungkin boleh dibilang negeri kita ini sebagai NEGERI 1001 BENCANA ?. Baik berupa bencana alam maupun bencana kemanusiaan dan terlebih lagi bencana moral.

banjir.jpgHampir di semua sudut negeri ini bencana datang silih berganti tiada henti. Banjir dan tanah longsor, gelombang pasang, angin ribut, gempa bumi, gunung meletus, flu burung dan lain sebagainya. Bencana sosial, korupsi, suami bunuh isteri, anak bunuh ayah, kakek perkosa cucu, ibu buang bayi, sex bebas, narkoba, pornografi, bentrokan, mahasiswa lawan aparat, aparat lawan pedagang dan masih banyak lagi. Seolah-olah inilah zaman GORO-GORO yang diramalkan oleh JAYABAYA itu. Zaman goro-goro menjelang kedatangan Penyelamat yang dinanti.

Ironisnya, negeri ini juga lah kawasan dengan penduduk muslim terbesar di dunia. Namun seakan “label” negara muslim terbesar di dunia tidak mampu meredakan bala bencana ini serta tidak cukup membawa rahmat serta kesejahteraan bagi bumi ini.

Dimulai dari bencana besar Tsunami Aceh di tahun 2004, selepas itu disusul dengan berbagai gempa bumi yang mengguncang hampir merata di seluruh nusantara sampai hari ini, yang terparah adalah Gempa Jogja 2006, Lumpur Lapindo yang menenggelamkan beribu rumah, kecelakaan transportasi dimulai dengan kasus misterius hilangnya Adam Air. Lalu hari ini banjir di berbagai kota seperti Solo,Tuban, Ngawi, Kudus, Semarang, Jakarta. Kemudian angin topan dan gelombang pasang di Ambon, tanah longsor di Tawangmangu, pembunuhan murid oleh gurunya di Sukabumi. Seolah semua itu tiba2 datang mengejutkan seluruh rakyat Indonesia. Karena bencana kali ini dirasakan luar biasa dahsyat, tidak pernah terjadi sebelum2nya hingga separah ini.

Sewaktu saya berada dalam perjalanan menggunakan bus dari Bandung menuju Jogjakarta, saya sempat terdengar dialog antara sopir dan kondekturnya, mengenai kondisi negeri ini yang akhir2 ini didera bencana. Kebetulan malam itu bus sedang melalui kawasan tanah longsor yang sempat memutuskan jalan raya Bandung-Jogjakarta di daerah Cilacap. Dialog yang saya tangkap sangat sederhana dan singkat, tapi bagi saya sangat besar maknanya. Kurang lebih begini :

bus-white.jpg bandung-yogyakarta.gif

Sopir Bus : “Jang, jadi sopir bus kayak saya ini nyawanya cuma sejengkal aja yah? Tuh lihat jalan longsor. Belum lagi resiko tabrakan…”

Kondektur : “Wah iya juga sih Pak. Saya heran Pak, sekarang bencana banjir dimana2. Ya kita banyak2 taubat aja sama istighfar sepanjang jalan Pak. Jangan kayak temen saya, yang bilang “ahh tobat mah nanti aja kalau udah kolot (=tua) ! [*dengan slank Sunda tea]”

Sopir Bus & Kondektur : tertawa..ha ha ha…

Kondektur :“ Yah…namanya juga kuasa Ilahi Pak…” [*pandangan menerawang jauh ke depan dengan nada pasrah]

[“Jang” from word “ujang” adalah sebutan untuk pemuda, in Sundaneese]

Dengan peristiwa alam itu setidaknya ada 4 respon dari dua insan ini, yaitu :

  1. Ingat akan kematian yang datang kapan saja dan dimana saja
  2. Taubat akan dosa dan minta ampun kepada Tuhan
  3. Ingat besarnya kuasa Allah, ingat bahwa segala sesuatu baik dan buruk datang dari Ilahi.
  4. Menyerah diri pada Tuhan (surrender to God)

Hati saya lantas berkata : “Ya Tuhan…hebatnya respon hati mereka ini…!!” what a MIRACLE thing..!

silakan sempatkan baca juga : Bencana dalam perspektif Islam & Lumpur Lapindo & Negeri 1001 Bencana

. Continue reading

Cintaku PadaMu…

love.jpg

Aku tahu Engkau Tuhan adalah cinta agung,
Aku pun mau mencintaiMu
Aku tahu mencintaiMu amat perlu,
Ia puncak dari segala kebahagiaan
Aku berusaha ke arah itu,
tapi cintaku padaMu Tuhan selalu saja terganggu,

Banyak yang mengganggu,
Nafsuku yang jahat, syaitan terkutuk.
Dunia yang mempesona menggamit-gamit selalu,
Di waktu itu lupa aku padaMu, Cinta sudah tentu jauh sekali,
Sekali-sekala cintaku padaMu datang juga, walaupun sedikit, terasa indahnya
Kemudian lupa lagi

Adakalanya lupaku padaMu berpanjangan sekali
Kemudian sekali-sekala tersedar kembali,
Engkau adalah cinta agung,
Engkau patut dicintai, selepas itu lupa lagi,
Begitulah cintaku padaMu dengan kelalaianku silih berganti,

Tuhan…
Dengan hati yang sedih ini tolonglah aku, dengan rahmatMu,
Bantulah aku untuk mencintaiMu
Agar cinta yang palsu itu terbunuh dengan sendiri
Itulah harapanku padaMu

Susahnya Menjaga Hati, Raja Diri

hearth.jpg

Susahnya menjaga hati. Sedangkan ia adalah tempat pandangan Allah. Ia merupakan wadah rebutan di antara malaikat dan syaitan. Masing-masing ingin mengisi. Malaikat dengan hidayah, syaithan dengan kekufuran. Bila tiada hidayah, ada ilmu pun tidak menjamin dapat selamat, sekalipun ilmu diperlukan

Susahnya menjaga hati. Bila dipuji, ia berbunga. Terasa luar biasa. Bila dicaci, aduh sakitnya. Pencaci dibenci. Bahkan berdendam sampai mati.

Bila berilmu atau kaya, sombong mengisi dada.Jika miskin atau kurang ilmu,
Rendah diri pula dengan manusia.Adakalanya kecewa.Kemuncaknya putus asa.

Pada takdir yang menimpa, kita susah untuk redha. Ujian yang datang, sabar tiada. Jiwa menderita

Melihat kelebihan orang lain, hati tersiksa. Kesusahan orang lain, hati menghina. Bahkan terhibur pula. Suka menegur orang,tapi bila ditegur hati luka

Aduh susahnya menjaga hati. Patutlah ia dikatakan raja diri. Bukankah sifat sombong pakaian Raja?! Continue reading

POTRET DUNIA HARI INI : Ya Allah, Datangkanlah Penyelamat Bagi Kami Semua…

potret-dunia-hari-ini-m.jpg

 

Ya Allah…Ya Tuhanku
Bila lagilah pertolongan-Mu hendak datang
Kami menunggu tidak kunjung tiba
Duniamu Tuhan penuh dengan berbagai-bagai pancaroba
Perikemanusiaan sudah tidak ada
Setiap hari berlaku pembunuhan dan peperangan di kalangan manusia

Tuhan…
Kemiskinan dan kemelaratan merata-rata dunia
Tiada siapa yang mempeduli dan yang membela Continue reading

Kekasih Allah Tidak Takut Dan Tidak Pula Berdukacita

team-kebangkitan-islam.jpg

Allah Ta’ala ada berfirman dalam QS Yunus : 62,yang artinya:

“Ketahuilah olehmu bahwa para kekasih Allah itu tidak ada ketakutan pada mereka dan tidak pula ( mereka ) berdukacita”

Di antara kehendak ayat ini, ialah :

  • Orang bertaqwa itu tidak takut dengan manusia dan kuasa manusia, kalau ia didatangkan ujian dari manusia tidak pula berdukacita
  • Orang mukmin tidak takut dengan kemiskinan, jika terjadi kemiskinan tidak pula berdukacita
  • Orang mukmin tidak takut dengan kesakitan, kalau terjadi tidak pula susah hatinya
  • Orang yang bertaqwa tidak bimbang dengan penghinaan dari manusia, kalau terjadi tidak pula sakit hatinya
  • Orang mukmin tidak takut dimurka oleh manusia, kalau terjadi tidak pula susah hati
  • Kekasih Tuhan itu tidak takut dan bimbang tentang rezekinya, kalau tidak ada redha hatinya
  • Orang mukmin itu tidak takut tidak dikasihi orang, kalau terjadi tidak pula cacat jiwanya
  • Wali Allah itu tidak bimbang kalau tidak ada harta,kalau hilang hartanya tidak pula jiwa derita
  • Orang mukmin tidak bimbang dengan takdir Tuhannya, kalau terjadi tidak pula bersedih hati
  • Wali Allah itu tidak takut meninggalkan dunia, harta benda dan sanak-saudaranya, dan tidak pula bersedih dengan kematiannya

Orang mukmin takut hanya dengan Tuhannya, dia berdukacita kalau terbuat dosa, dia takut kalau Tuhan tidak redha, dia susah hati kalau lalai dengan Tuhannya,dia bimbang kalau tercabut imannya, dia bersedih kalau cuai dengan ibadahnya. Continue reading

ALLAHU AKBAR…!

volcano-eruption.jpg

Allahu Akbar adalah salah satu sifat Tuhan,

di dalamnya terkandung atau terhimpun

seluruh sifat-sifat Allah yang sempurna

Sebagai yang terpokok yang wajib diketahui

itulah dia sifat Tuhan yang dua puluh

Yang lebih terperinci ialah asmaul husna yang 99

 

Kalau secara detail Maha Besarnya Tuhan itu

Dia mempunyai sifat-sifat yang sempurna yang tidak dapat dihinggakan

Kerana itulah di dalam sembahyang perpindahan dari rukun ke rukun

disuruh menyebut Allahu Akbar

Di dalam apa saja kemenangan disuruh jangan tinggalkan menyebut Allahu Akbar

 

Fahamlah kita Allahu Akbar,

Tuhan ada mempunyai himpunan sifat-sifat yang sempurna tidak berkesudahan

Menyebut saja Allahu Akbar,

artinya kita mengakui keseluruhan sifat-sifat kesempurnaan-Nya

 

Allahu Akbar ini kalau Tuhan rasakan kepada gunung-gunung,

hancur-luluhlah gunung Continue reading

Tips Cara Menghadapi, Mengatasi dan Mengobati Stress atau Tension…

stress-breaksomething.jpg

Setiap hari, ada saja peristiwa yang menguji kesabaran dan menekan jiwa kita. Anak kita membandel, suami acuh tak acuh, isteri ngomel, teman kita menghina dan mengumpat, bisnis tidak menguntungkan bahkan malah terancam bangkrut, saham jatuh, tidak lulus ujian dan lain-lain lagi. Begitulah nasib kita manusia. Sejauh mana pun kita coba untuk mengelak dari perkara-perkara yang mengganggu ketenangan dan kenyamanan kita, hal-hal tadi tetap akan terjadi juga.

Sebagai makhluk yang diciptakan Tuhan, sedikit pun kita tidak ada kuasa untuk menolak ketentuan Tuhan. Kalau Tuhan ingin kita sakit, walau bagaimana pun kita coba menjauhi penyakit, kita tetap akan jatuh sakit. Kalau Tuhan tidak mau kita jadi kaya, walau bagaimana pun kita mengusahakan kekayaan, ia tidak akan dimiliki juga. Dan memang usaha manusia itu tidak dapat menentukan hasil akhir atau tidak memberi bekas sedikitpun .

Lantas, persiapan apa yang perlu kita buat untuk menghilangkan stress ketika menghadapi pelbagai bentuk nasib malang yang pasti menimpa kita? Dintaranya ialah:

1. Mengenal diri kita sebagai penerima nasib malang dan juga mengenal Tuhan sebagai pemberinya .

Kita harus kenal bahwa diri kita adalah hamba ciptaan yang sangat lemah dan tidak punya apa-apa. Malah dalam penciptaan diri kita sendiri, kita tidak ada campur tangan, tidak ada saham, sama sekali tidak keluar modal. Keputusan untuk mencipta diri kita pun semuanya ditentukan oleh Tuhan. Selain seluruh badan kita yang begitu unik dan kompleks ini, Tuhan jugalah yang memberi kita daya upaya, fikiran dan perasaan. Lantaran itu, apabila Tuhan timpakan sesuatu kesusahan ke atas diri kita, inilah peluang untuk kita sadar bahwa diri kita adalah hamba yang lemah dan tidak punya kuasa apa-apa . Mungkin selama ini kita sudah merasa berkuasa,me rasa mampu dan merasa pandai dan bisa, sehingga kita lupa untuk bergantung dan berharap kepada Tuhan. Continue reading

Pencinta Tuhan Di Malam Sepi

night-pray.jpg

 

Sajak 1

Di waktu malam gelap, bintang-bintang berkerlipan

Pencinta-pencinta Tuhan bangun, merindukan Tuhannya

Dia lepaskan rindunya melalui sembahyang

Bermunajat, meminta-minta rahmat-Nya, memohon keampunan-Nya

Pencinta-pencinta Tuhan mengharapkan kasih sayang-Nya

Di kesepian malam, di suasana tenang dengan air mata berlinang

Diluahkan rasa hatinya, apa yang dihajatinya

Kepada Tuhan yang memang menunggu-nunggu

permintaan-permintaan hamba-hamba-Nya

Di waktu ketenangan malam, di ketika doa hamba-hamba-Nya dikabulkan

Pencinta-pencinta Tuhan menadah tangan dengan penuh harapan

Memuji, memuja, mensucikan, membesarkan Tuhan

Dengan ucapan-ucapan dan perasaan merendah diri

Begitulah berlaku setiap malam kepada pencinta-pencinta Tuhan

Tidak jemu meminta, tidak putus asa mengharap kepada Tuhannya

Meminta keampunan-Nya, meminta keredhaan-Nya, mohon diberi

Dicucuri rahmat, berkat, diberi maghfirah

Meminta dengan merendah diri, dengan air mata

Dengan rasa kehambaan, rasa hina, rasa lemah

Merintih, rasa bersalah, rasa berdosa, rasa tidak berguna

Agar datang belas kasihan dari Tuhan, moga-moga rahmat Tuhan datang

 

Sajak 2 Continue reading

Surat Cinta Dari Tuhan

Marilah kepadaKu hamba-hambaKu

Bersegeralah pulang ke pangkuanKu

Segeralah bertaubat selalu !

Aku tetap menerimamu percayalah,

Aku tahu kamu hamba-hambaKu ciptaanKu

Kamu adalah lemah

Kelalaian dan kealpaan adalah watakmu

Aku mahu akuilah kelamahan itu,

Setiap kali bersalah kamu datang kepadaKu

Kemudian mengakulah bersalah

Menangislah di depanKu

Tanda penyesalan yang tidak sudah

Kalau engkau lakukan lagi tanpa nawaitu

Menyesallah, merintihlah, menangislah

Ketahuilah wahai hamba-hambaKu

Rintihan orang yang berdosa

Lebih aku cintai daripada tasbih para anbia Continue reading