Ke Arah Perpaduan Sejagad : Hayatilah Aliran Kasih Sayang dari TUHAN-mu.

Bumi ini berputar kerana kasih sayang Tuhan. Beredarnya matahari, bulan, bintang dan planet juga adalah kerana kasih sayang Tuhan. Adanya siang dan malam, hujan dan panas dan empat musim dalam setahun juga adalah kerana kasih sayang Tuhan. Wujudnya kita dari dalam rahim ibu ketika bayi dan hingga kita dewasa adalah kerana kasih sayang kedua ibu bapa kita iaitu pancaran dari kasih sayang Tuhan. Kita tidak boleh hidup tanpa kasih sayang. Kasih sayang itu makanan rohani. Siapa yang tidak dapat merasai kasih sayang, rohaninya dan jiwanya akan menderita terseksa dan hilang kebahagiaan. Kasih sayang ialah perkara rasa. Ia mainan hati. Ia adalah fitrah semulajadi. Fitrah semulajadi manusia adalah sama. Tidak kira asal keturunannya. Tidak kira bangsanya. Tidak kira agamanya, negaranya atau di zaman mana dia hidup. Fitrah semulajadi manusia tetap sama.

Kasih sayang adalah tuntutan fitrah. Fitrah suka dikasihi dan mengasihi. Suka disayangi dan menyayangi. Inilah mesej yang perlu dibawa kepada semua umat manusia. Kasih sayang atau “love and care” mesti disebarkan seluas-luasnya di kalangan umat manusia. Perpaduan, kedamaian dan keharmonian juga adalah tuntutan fitrah semulajadi manusia. Semua manusia tidak kira bangsa, agama dan warna kulit sukakan perpaduan. Semua manusia sukakan kedamaian. Semua manusia sukakan keharmonian. Manusia benci kepada krisis, perpecahan dan pergaduhan. Manusia benci kepada huruhara dan kacau bilau.

Untuk mencapai perpaduan sejagat bukanlah satu masalah kalau kita sudah boleh berkasih sayang. Tetapi untuk memupuk kasih sayang inilah yang menjadi masalah kepada manusia. Selagi tidak ada kasih sayang, selagi itulah tidak akan ada perpaduan.

Tidak dapat dinafikan bahawa dengan kasih sayang kita boleh bersatu dan berpadu. Tetapi dalam realiti hidup, ini tidak berlaku. Kenapa susah sangat kita hendak berkasih sayang dan bersatupadu walhal kedua-duanya adalah sesuai dengan keinginan fitrah semulajadi kita ?

Puncanya ialah nafsu. Nafsu ialah perosak fitrah. Nafsu yang tidak terkawal akan memburu dan merebut dunia ini dengan rakusnya. Nafsu tidak pernah puas dan tidak pernah rasa cukup. Untuk merebut dunia ini sebanyak-banyaknya, nafsu akan menindas dan menekan sesiapa sahaja yang menghalangnya.

Bila nafsu sudah menguasai diri maka akan tumbuh di dalam hati berbagai sifat yang buruk dan keji yang selari dengan kehendak nafsu. Sifat-sifat semulajadi manusia yang baik seperti qanaah, cukup dengan apa yang ada, cinta Akhirat, pemaaf, pemurah, pengasih dan penyayang akan digantikan dengan sifat tamak haloba, cinta dunia, gila puji, hasad dengki, pemarah, bakhil dan berbagai-bagai lagi. Inilah pengaruh jahat nafsu kalau ia dibiarkan bermaharajalela.

Inilah juga punca kita susah hendak berkasih sayang dan susah untuk bersatu padu. Kerana hati sudah rosak. Dalam hati terlalu banyak penyakit mazmumah. Penyakit inilah atau sifat jahat yang bersarang di hati inilah yang menyebabkan kita suka bergaduh, berbalah, berkrisis dan bercakar antara satu sama lain.

Memang benar bahawa kasih sayang itu adalah kunci bagi perpaduan sejagat. Tetapi kita tidak boleh berkasih sayang kalau kita tidak mengawal nafsu kita. Mengawal dan menahan hawa nafsu itu adalah syarat mencapai kasih sayang. Pokok pangkalnya, hendak bersatu ke, hendak berpadu ke atau hendak berkasih sayang ke kita terpaksa terlebih dahulu memperbaiki diri dengan mengawal nafsu dan membersihkan hati kita dari sifat-sifat yang keji dan jahat.

Kasih sayang hanya boleh hidup subur di hati yang bersih, tulus ikhlas dan suci murni. Kalau hati jahat dan kotor hanya kebencian yang akan tumbuh. Kebencian merosakkan perpaduan. Ia merosakkan toleransi. Kalau ini tidak dapat kita lakukan maka konsep “kasih sayang kunci perpaduan sejagat” hanya akan jadi satu slogan semata-mata.

Dalam pada itu perpaduan manusia ada dua bentuk. Ada perpaduan yang berbentuk sementara dan ada perpaduan yang kekal. Perpaduan yang berbentuk sementara seperti kita menghadapi musuh yang sama. Bila musuh sudah tidak ada, kita berpecah semula.

Hanya ada satu bentuk perpaduan yang kekal iaitu perpaduan yang disebabkan kerana Allah. Allah itu kekal dan sesiapa yang berkasih sayang dan bersatu padu kerana Allah maka kasih sayang dan perpaduan yang dicapai itu akan turut kekal sampai bila-bila.

Tuhan amat sangat memberi kasih sayang kepada segala ciptaan-Nya terutama sekali kepada manusia yang berbagai etnik. Pijaklah bumi-Nya, sedutlah udara-Nya, bernaunglah di bawah langit-Nya, gunalah cahaya matahari-Nya, lihatlah keindahan cahaya bulan-Nya, makanlah, minumlah, pakailah, supaya melalui akal fikirannya, hamba-hamba-Nya akan dapat merasakan aliran sebuah kecintaan yang agung dari Tuhan.

Begitulah Tuhan, pembina kasih sayang dan yang meminta supaya dunia ini diurus dengan kasih sayang. Barulah dunia akan jadi Syurga. Walhal jika kasih sayang tidak ditegakkan, Tuhan janjikan dunia ini akan dijadikan Neraka sebelum datangnya Neraka yang sebenarnya.

Sebaliknya, bilamana manusia tidak mencintai Tuhan, hatinya akan kosong dari kasih sayang sesama manusia. Rohaninya akan sentiasa dalam kelaparan.

Begitulah keadaan dunia hari ini. Sungguh malang sekali. Manusia bukan sahaja tidak berkasih sayang, bahkan istilah kasih sayang pun seperti sudah dilupakan.

– Abuya Syeikh Imam Ashaari Muhammad At Tamimi –

Advertisements

100 Tahun Kebangkitan Nasional : Tokoh-Tokoh Kebangkitan Islam

– Dunia kini sedang menunggu pemimpin yang dijanjikan itu, khabar gembira buat manusia sedunia –

Kemenangan dan kejayaan umat Islam selalu dimulai dari lahirnya seorang pemimpin yang ditunjuk oleh Tuhan. Dalam sejarah agama Islam, Dalam sejarah Umat Islam beberapa kali Allah menjanjikan adanya kemenangan umat Islam di bawah seorang pemimpin, dan beberapa janji itu telah terwujud. Salah satu diantaranya adalah jatuhnya Konstantinopel kepada umat Islam. Rasulullah SAW bersabda :

Konstantinopel akan jatuh ke tangan seorang pemimpin yang baik lagi beragama, (tentaranya) tidak melampaui batas, tidak mencuri dan (rakyatnya) tidak menipu dan tidak bergaul bebas (Riwayat Abu Dawud)

Mengenai pemimpin di akhir zaman, Rasulullah SAW bersabda

Akan keluar dari sulbi ini seorang pemuda yang akan memenuhi bumi ini dengan keadilan. Maka apabila kamu meyakini demikian itu, hendaklah kamu bersama Pemuda dari Bani Tamim itu. Sesungguhnya dia datang dari sebelah Timur dan Dialah pemegang Panji Panji Al Mahdi. ” (Riwayat Ahmad)

Nabi SAW bersabda:

“Allah akan mengeluarkan dari persembunyiannya al-Mahdi (iaitu) dari kalangan kaum keluargaku sejurus sebelum hari kiamat walaupun kiamat itu cuma tinggal sehari sahaja. Dia akan menyebarkan keadilan dan kesaksamaan di atas muka bumi ini dan menghapuskan kezaliman dan penindasan.” (Musnad Ahmad Ibnu Hanbal, Jilid 1)

Telah jelas di beberapa hadist di atas bahwa aktor kebangkitan Islam kedua tak lain adalah Imam Mahdi atau Muhammad bin Abdullah kedua. Dialah orang yang paling ditakuti musuh-musuh Islam di akhir zaman.

Imam Mahdi adalah seorang laki-laki yang ciri-cirinya telah diberi tahu oleh Rasulullah SAW. Namanya seperti nama Rasulullah, nama ayahnya seperti nama Ayah Rasulullah dan dia adalah keturunan Rasulullah SAW. Jadi ciri-ciri ini adalah jelas, Namanya adalah Muhammad Bin Abdullah, bukan Muhammad bin fulan atau bin yang lain. Imam Mahdi akan mendapatkan pemerintahan dalam semalam.

Tetapi sebelumnya ada seorang tokoh lagi yang mempersiapkan tapak bagi Imam Mahdi. Tokoh ini adalah tangan kanan Imam Mahdi yang nanti akan memberikan kekuasaan yang telah didapatkannya hanya dalam semalam kepada Imam Mahdi. Tokoh yang jarang disebutkan ini adalah Putera Bani Tamim atau Pemuda Bani Tamim atau Al Mansyur atau Sueb bin Shaleh atau Fata At Tamimi. Dia datang dari Timur dan dia lah pembawa panji-panji hitam. Tentang Putera Bani Tamim ini jarang dibahas karena hadist-hadist mengenai tokoh ini sudah banyak di hancurkan oleh musuh terutama saat penyerangan Mongol kepada Umat Islam.

Namun, siapa saja yang mendengar tentang Putera Bani Tamim, Rasulullah meminta kita untuk mendatanginya walapun merangkak di atas salju. Karena pada dialah panji-panji Al Mahdi ada, pada dialah kunci-kunci tapak kebangkitan Islam kedua sebelum diserahkan kepada Imam Mahdi. Pemuda Bani Tamim datang dari Timur. Banyak ulama-ulama muntabar yang menyatakan Timur yang dimaksud adalah Asia Tenggara. Pemuda Bani Tamim akan mendapatkan kekuasaan atau sebuah pemerintahan di Timur. Selanjutnya kekuasaan itu akan diserahkan kepada Imam Mahdi atau Muhammad bin Abdullah kedua.

Jika begitu, bagaimana sikap kita sebagai umat Islam di Timur yang berada di akhir zaman? Carilah Fata At Tamimi, karena hanya pada dialah kunci-kunci Al Mahdi berada.

100 Tahun Kebangkitan Nasional : Menyambut Kebangkitan Islam dari Bumi Timur

Links : Revival of Islam – Malaysia & Indonesia will Lead the Way , Bicara Sejarah Islam : The Secret of Nusantara , The PROPHET’s LEGACY (I) : the Last Era that was PROMISED , The PROPHET’s LEGACY (II) : the Last Era that was PROMISED , Grand Design by GOD , E-Book Imam Mahdi dan Kegemilangan Islam

Hari ini, bukan saja umat Islam bahkan orang bukan Islam pun sedang berbincang dan mengharapkan tentang keinginan mereka kepada satu keadaan dan satu suasana yang lain dari pada yang ada sekarang ini. Semuanya sudah merasa jemu dengan sistem yang ada. Ada rasa takut dan bimbang, mengharapkan kedatangan seorang pemimpin untuk menyelesaikan masalah kronik dunia ini. Rupanya memang perasaan-perasaan ini sengaja Tuhan berikan, sesuai dengan akhir zaman kerana ada janji Tuhan bahwa Islam akan bangun kali kedua bertaraf dunia.

Sebenarnya, perasaan itu adalah rahmat dari Tuhan untuk menyadarkan manusia menuju ke arah perjuangan yang membawa kasih sayang dan keamanan. Terjadinya perubahan-perubahan perasaan dalam diri-diri manusia di dunia ini adalah satu ulangan sejarah yang memang pernah berlaku di zaman-zaman di mana ada pemimpin yang ditunjuk oleh Allah. Setiap kali apabila rasul-rasul hendak datang maka manusia mengalami perubahan-perubahan perasaan itu. Lebih-lebih lagi di zaman Rasulullah.

Sebelum kedatangan Rasulullah, hati-hati manusia seperti sudah meminta kedatangan rasul. Begitulah watak manusia menunggu kedatangan pemimpin yang ditunjuk Allah. Rupanya watak itu berulang di dunia ini sekarang. Sebab itu orang yang tidak masuk Islam pun apabila mereka mendengar kebenaran merasa senang hati.

Satu kebangkitan menurut lidah Rasulullah yang bertaraf dunia akan berlaku
. Artinya dunia kita pun ada harapan untuk bertemu dengan dunia yang penuh dengan keadilan dan keamanan. Maka pada kali ini adalah giliran Islam.

Kebangkitan yang bertaraf dunia itu akan dipimpin oleh Imam Mahdi dan akan bermula dari Timur sebagaimana yang disebutkan dalam hadist Rasulullah SAW :

– Al Mahdi juga digelari sebagai BAQIYATULLAH ( Simpanan ALLAH ) karena dialah Imam yang di GHAIB kan, yang akan dimunculkan ketika dunia sedang huru hara –

Dan telah mengeluarkan Ibni Abi Syaibah dan Nu’aim bin Hammad dalam Al Fitan dan Ibnu Majah dan Abu Nu’aim dari Ibnu Mas’ud, katanya :

“Ketika kami berada di sisi Rasulullah SAW, tiba-tiba datang sekelompok anak-anak muda dari kalangan Bani Hasyim. Apabila terlihat akan mereka, maka kedua mata Rasulullah berlinang air mata dan wajah beliau berubah.

Akupun bertanya : “Mengapakah kami melihat pada wajahmu, sesuatu yang kami tidak sukai?”.

Beliau menjawab : “Kami Ahlul bait telah Allah pilih untuk kami Akhirat lebih dari dunia, kaum kerabatku akan menerima bencana dan penyingkiran sepeninggalanku kelak, sampai datangnya suatu kaum dari sebelah timur yang membawa bersama mereka panji-panji berwarna hitam.

Mereka meminta kebaikan , tetapi tidak diberikannya. Maka mereka pun berjuang dan memperoleh kemenangan. Lalu diberikanlah apa yang mereka minta itu, tetapi mereka tidak menerimanya hingga mereka menyerahkannya kepada seorang lelaki dari kaum kerabatku yang memenuhi bumi dengan keadilan sebagaimana bumi dipenuhi dengan kedurjanaan.

Siapa diantara kamu yang sempat menemuinya, maka datangilah mereka walaupun merangkak di atas salju. Sesungguhnya dialah Al Mahdi.”

Tetapi bagi umat Islam, walaupun mereka menginginkan perubahan tetapi mereka masih bingung dan mencari-cari. Tidak tahu bagaimana hendak melakukannya. Kalau dilakukan juga, kita sudah melihat hasilnya. Ada yang menjadi militan, ada yang beku dan jumud, ada yang pergi ke pondok atau pesantren dan sebagainya.

Rasulullah SAW bersabda :
“Senantiasa ada suatu thoifah (jamaah) yang sanggup menzahirkan kebenaran dan tidak akan dapat memudaratkan mereka orang-orang yang menentang mereka hinggalah datang perintah Allah (hari kiamat).”

Sabda Nabi SAW,

“Akan keluar dari sulbi ini (Sayidina Ali KW) seorang pemuda yang akan memenuhkan bumi ini dengan keadilan ( Al Mahdi ). Maka apabila kamu meyakini yang demikian itu, hendaklah kamu turut menyertai Pemuda dari Bani Tamim. Sesungguhnya dia datang dari sebelah Timur dan dialah pemegang panji-panji ( kekuasaan ) al-Mahdi. (At-Tabrani)

Sebenarnya, orang yang Tuhan janjikan bahawa di tangannyalah kebangkitan itu berlaku, perjuangannya menjadi sangat indah dan jelas walaupun berhadapan dengan ujian. Kaedahnya (method) jelas. Mari kita gambarkan dengan lebih luas lagi tentang corak (pattern) kebangkitan Islam di akhir zaman itu.

Tuhan telah menyimpan 3 orang pemimpin, iaitu pemimpin besarnya: Putra Bani Tamim, Imam Mahdi dan Nabi Isa. Dua orang disimpan oleh Tuhan iaitu Nabi Isa yang dinaikkan ke langit dan Imam Mahdi yang dighaibkan. Hanya Putera Bani Tamim tidak dighaibkan, sebab ia berjuang menyiapkan tapak kebangkitan itu. Continue reading