ISLAM bukan MENTAL EXERCISE

Islam diturunkan oleh Allah Taala kepada Rasul-Nya, bukan semata-mata ilmu untuk ilmu. Jauh sekali hanya sekadar mental exercise, atau sebagai bahan kajian.

Islam perlu dihidupkan dengan cara diyakini, dihayati, diamal dan dilaksanakan di dalam kehidupan. Sama ada dihidupkan di dalam kehidupan yang lahir ini, di dalam akal atau mental kita, lebih-lebih lagi di dalam jiwa kita.

Apabila dihidupkan Islam itu di dalam kehidupan kita, ia akan jadi meriah sekaligus sebagai syiar di mayapada ini.Dengan itu Sunnah Rasulullah SAW akan menjadi pedoman hidup dan akan kelihatan lambang-lambang kebesaran Allah itu (ayatullah) di dalam kehidupan manusia. Sama ada di dalam kehidupan peribadi mahupun di dalam kehidupan bermasyarakat, di dalam kehidupan berpendidikan, di dalam ekonomi,di dalam kebudayaan, ketenteraan, di dalam pentadbiran, di dalam perhubungan dan lain-lain lagi.

CARA HIDUPKAN ISLAM AGAR IA MERIAH
Agar Islam itu hidup dan meriah, ia perlu dihidupkan atau dibangunkan di dalam akal, di dalam jiwa dan di dalam kehidupan yang lahir ini.

1. Menghidupkan Islam di dalam akal ertinya kita hendaklah menguasai ilmunya, sama ada ilmu akidah, feqah, tasawuf, akhlak, tafsir dan lain-lain lagi dengan tepat. Apabila Islam itu dapat dihidupkan di dalam akal maka:

a. Ia akan menjadi ilmu dan maklumat-maklumat yang dimiliki.
b. Ia akan menjadi panduan di dalam kehidupan yang berbagai-bagai aspek.
c. Ia akan dapat menyelesaikan berbagai-bagai masalah hidup apabila buntu.
d. Ia akan menjadi kawan secara maknawi pada seseorang itu.
e. Dari ilmu boleh mendapatkan ilmu.
f. Dengan ilmu ia akan dapat merujuk.
g. Dengan ilmu ia akan dapat mendidik orang.
h. Dengan ilmu akan dapat menguasai orang.
i. Dengan ilmu akan dapat membangunkan kemajuan dunia dan Akhirat.

2. Menghidupkan Islam di dalam jiwa. Dengan berpandukan ilmu Islam itu, ia dapat membangunkan sifat-sifat mahmudah di dalam jiwa atau hati, dengan kata-kata yang lain sifatsifat mulia. Dengan itu akan lahirlah pada seseorang itu seperti sifat-sifat sabar, redha, tawakal, pemurah, lapang dada, pemaaf, meminta maaf, rendah diri (tawadhuk), penyayang, bertimbang rasa, lemah-lembut, jujur, adil dan berlaku benar.

Dengan jiwa yang hidup itu seperti yang telah kita sebut di atas, ia sangat membantu manusia melahirkan kehidupan di dalam masyarakat yang berkasih sayang, harmoni, aman damai, bertolong bantu, adil dan lain-lain lagi. Dari sini, hilang ketakutan, kebimbangan, huru-hara, krisis, pergaduhan dan peperangan yang sangat ditakuti oleh manusia.

Jiwa yang hidup itu memang manusia sejagat memerlukannya kerana di sanalah rahsia rukun damai di dalam kehidupan bermasyarakat atau pergaulan. Jika jiwa tidak hidup atau dengan kata-kata lain tiada sifat-sifat batin yang mulia itu di kalangan manusia, maka akan wujudlah lawannya iaitu sifat-sifat mazmumah atau sifat-sifat keji seperti sombong, riyak, pemarah, gila puji dan nama, hasad, berdendam, bakhil, tamak, mementingkan diri dan lain-lain lagi.

Dari sifat-sifat yang keji tadi akan lahir buahnya di dalam masyarakat manusia seperti bersakit-sakit hati, berkecil-kecil hati, pergeseran, permusuhan, krisis, pergaduhan, pembunuhan dan seterusnya peperangan. Akibat dari itu tiada siapa yang susah melainkan manusia itu sendiri.

Dengan ulasan ini jelaslah pada kita bahawa dengan menghidupkan jiwa, akan meriahlah di dalam kehidupan
manusia sesuatu yang positif atau akan lahirlah berbagaibagai bentuk kebaikan yang faedahnya kembali kepada manusia itu sendiri.

3. Menghidupkan Islam di dalam kehidupan yang lahir seperti sembahyang jemaah, berdakwah, bermesyuarat, membaca Al Quran, berzikir, menutup aurat, membanyakkan sedekah, menolong orang susah dengan wang ringgit dan tenaga, bertolong bantu, mengutamakan orang lain, bersimpati dengan kesusahan orang, melahirkan kegembiraan di atas kegembiraan kawan, membayar hutang orang, memberin hadiah, mengajar orang yang jahil, memberi nasihat bagi orang yang buntu atau yang memerlukan nasihat, melupakann kesalahan kawan bahkan memaafkannya, menziarahinya, kunjung-mengunjung, menerima jemputan yang dihalalkan, berniaga dengan tujuan khidmat dan menjalinkan kasih sayang di antara peniaga dan pelanggan, menerima dan menghormati tetamu, menunjuk jalan bagi orang yang sesat jalan, menghormati ibu ayah, orang tua, pemimpin dan guru, mengasihi kanak-kanak, bertimbang rasa kepada manusia, bertolak ansur dan lain-lain.

Apabila kita menghidupkan Islam di dalam kehidupan lahir hingga menjadi budaya hidup di kalangan umat Islam, akan terserlahlah syiar-syiar Islam atau ayatullah atau lambanglambang kebesaran Allah di dalam kehidupan umat Islam. Inilah yang dimaksudkan oleh Allah Taala di dalam sepotong ayat Al Quran yang berbunyi:

Maksudnya: “Barang siapa membesarkan syiar-syiar Allah maka sesungguhnya ia daripada hati yang bertaqwa.” (Al Haj: 32)

Untuk menghidupkan Islam agar ia meriah di dalam akal, jiwa dan kehidupan lahir, ia memerlukan ilmu, mujahadah yang serius serta berterusan, pimpinan guru serta memohon selalu kepada Allah Taala agar memberi hidayah dan taufik. Tanpa ilmu dan mujahadah yang berterusan serta tanpa pimpinan guru dan hidayah dan taufik dari Allah Taala, tidak mungkin Islam itu dapat dimeriahkan di dalam diri dan kehidupan manusia. Oleh itu perjuangan yang gigih dan istiqamah dengan dipandu oleh ilmu yang tepat serta pimpinan guru amat diperlukan oleh umat Islam. Tanpanya, segala-galanya akan gagal, tanpanya hanya akan tinggal di dalam slogan dan saranansaranan, tanpanya hanya tinggal angan-angan dan ucapan.

Advertisements

7 comments on “ISLAM bukan MENTAL EXERCISE

  1. Agama itu perlu juga dihidupkan dalam rumah tangga kita, supaya ada suasana agama. Bila suasana agama hidup dalam rumah kita, maka suasana maksiat akan bisa dilenyapkan (misalnya acara2 TV yg pada hakekatnya adalah memancarkan suasana maksiat yg kita tonton setiap hari, seperti artis2 yg mempertontonkan aurat, laki dan perempuan saling berciuman dsb).

    Hari ini banyak terjadi banjir masksiat, dijalan, dikedai, dikantor, dipasar, diproyek, diterminal dsbnya. Bila hati dan jiwa kita sudah ada hidup agama, maka segala bentuk maksiat akan sirna sendirinya. Insya Allah.

    Wassalam

  2. Islam itu adalah Way of Life. Islam adalah cara hidup. Dari semenjak bangun tidur kepada tidur kembali. Dari setiap hembusan nafas kita.

    Terkadang kita tahu bahwa kita sudah ada cara hidup tersendiri yaitu Islam. Namun hari ini Islam ibarat yatim piatu, tiada contoh dan model bagaimana cara menghidupkan Islam itu sesuai dengan yang Allah inginkan.

    Sementara himpitan sekuler begitu kuat, jadilah umat Islam terhayut dalam kegelapan, ikut larut dalam kesenangan yang merusak. Ada juga kebanyakan berfikir-fikir sendiri hingga banyak kerusakan yang ditimbulkan daripada kebaikannya.

    Sebetulnya Rasulullah sudahpun memberikan panduan, kepada siapa kita mesti merujuk, kepada siapa kita mesti mencontoh, bersama siapa kita bangunkan Islam ini.

    Silakan baca di sini : https://aboutmiracle.wordpress.com/mujaddid/

  3. Maksiat yang dipaparkan di kaca2 TV membunuh roh bangsa samada Islam atau bukan. Budaya nafsu nafsi, gila wanita dan gila maksiat subur dalam jiwa yang muda hingga tua.

  4. Kalau saya lihat acara-acara di TV memang ibarat sampah Hanya news yang sedikit bermanfaat. Namun itupun yang dipertontonkan adalah berita2 kejahatan, pembunuhan, perkosaan. Terasa sedih sekali melihat manusia sudah hilang kemanusiaan. Memperlakukan manusia lain selayaknya binatang. Nauzubillah.

    Semenjak subuh2 sudah itulah yang disiarkan. Siang dikit ada acara infotainment, gossip tentang artist.
    Belum lagi sinetron yang tema utamanya adalah Cinta, Harta, dan Kekuasaan disiarkan sepanjang malam, meng-hipnotis para pemirsanya kepada dunia khayalan yang indah-indah belaka. Malam pula ada session khusus TAHAJJUD BOLA hingga subuh.. 😦

    Media hari ini bukan lagi menjadi alat untuk mendidik masyarakat, malah masyarakat dibuat panas dengannya.

  5. saya pernah menjadi orang yang tak pernah miss tahajjud bola.. alhamdulillah, berkat pimpinan, saya tinggalkan dan mula melatih diri utk solat tahajjud pula..

  6. Saya terlupa dapat istilah itu dari mana… Tahajjud bola itu artinya bangun malam2 demi nonton pertandingan sepakbola di TV, tak peduli ngantuk sekalipun, kalau perlu bikin kopi banyak2, siapkan mie rebus, kacang, dsb…pokoknya sampe bangun..

    Coba bayangkan jika malam-malam tahajjud bola itu digantikan dengan malam-malam tahajjud untuk Tuhan…

    Seandainya manusia2 mencintai Tuhan melebihi cintanya pada bola, niscaya hawa perubahan dan berkah akan mencurah kepada bangsa ini…Masalah2 bangsa ini akan Tuhan selesaikan dengan cara-Nya yang ajaib…

    ( pingin juga mengulas tahajjud bola ini dalam satu posting, namun kesuntukan masa – sekarang lagi meriah2nya euro 2008 )
    —————–
    Pencinta Tuhan Di Malam Sepi

    Di waktu malam sepi, senyap sunyi
    Suasana hening, sejuk menyucuk tulang
    Hanya suara dengkuran manusia yang memecah sunyi
    Sekali-sekala kedengaran suara anjing-anjing liar di waktu malam sepi
    Di waktu itu pencinta Tuhan bangun dengan penuh tenang
    Membersihkan diri, berpakaian bersih
    Bertelut dan berlutut, berdiri dan sujud berulang-ulang kali sepuas hati
    Berzikir, bertahmid, bertakbir dan bertasbih
    Puja dan puji disemarakkan, munajat membisikkan, melahirkan cinta
    Merafakkan doa melahirkan hajat dan harapan
    Mengagungkan dengan penuh khusyuk dan tawadhuk, menghina diri
    Menghina diri di hadapan cinta agungnya, agar diperhati
    Air mata mengalir di pipi, jatuh ke bumi
    Begitulah setiap malam yang berlalu
    Di suasana kesepian malam, di dalam keheningan suasana
    Pencinta-pencinta Tuhan memuja cinta agungnya, agar dia dicintai
    Setelah memuja-memuji sepenuh hati
    Meminta, mengharap sepuas hati
    Dengan air mata dan tangisan minta dikasihi-Nya
    Mereka berhenti menunggu malam
    Hati sentiasa bimbang takut cinta tidak berbalas
    Namun putus asa tiada, harapan sentiasa berbunga
    Perhubungan tetap diteruskan

    – Abuya Ashaari Muhammad At Tamimi –

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s