Inilah COUP-De-TAT [ KUDETA ] Terbesar Sepanjang Sejarah Dunia !

grip-the-world-3.jpg

Di kala bumi diperintah oleh manusia-manusia yang tidak beriman dan yang melawan dan menentang Tuhan, mereka tolak hukum-hukum dan peraturan Tuhan. Mereka tidak yakin dan tidak percaya dengan peraturan dan sistem Tuhan. Mereka cipta peraturan dan sistem mereka sendiri.

Yang asalnya mereka dihantar ke muka bumi sebagai hamba dan khalifah Tuhan. Tetapi mereka memberontak. Mereka tidak rela menjadi hamba. Mereka mau menjadi tuan dan mau mentadbir bumi ini ikut selera mereka sendiri. Mereka lupa bumi ini Tuhan punya. Mereka lupa mereka hanya wakil Tuhan. Mereka mau mengenepikan Tuhan dan mau mengambil-alih bumi ini menjadi hak mereka dan mentadbirkannya ikut cara mereka.

Ini satu rampasan kuasa yang sangat besar dan sangat ketara. Ini satu coup-de-tat yang tidak ada tolok bandingnya. Ini bukan satu rampasan kuasa di antara manusia sesama manusia. Ini macam hendak merampas kuasa Tuhan atau setidak-tidaknya hendak melepas diri dari kuasa Tuhan.

Termasuk juga didalam hukum hukum ini ialah segala sistem dan peraturan hidup yang telah ditetapkan oleh Tuhan dalam Islam seperti sistem ekonomi, sistem keuangan, sistem masyarakat, sistem kebudayaan, sistem pendidikan, sistem kerajaan dan pentadbiran, sistem perundangan dan hukuman seperti hukum hudud dan berbagai-bagai lagi sistem hidup di semua peringkat dari rumah tangga, kampung hingga ke peringkat negara

Sistem-sistem inilah yang manusia tidak suka ikuti. Mereka lebih suka mencipta sistem-sistem baru ciptaan akal mereka untuk mengantikan sistem-sistem yang telah ditetapkan oleh Tuhan ini. Mereka fikir mereka lebih pandai. Sistem Tuhan itu dikatakan kolot dan ketinggalan zaman.

Memang manusia ini tidak tahu malu dan tidak sadarkan diri. Menumpang di bumi Tuhan tetapi tidak mau mengikut sunnah, hukum-hukum, peraturan dan sistem Tuhan.

pemilu.jpg

Coba bayangkan orang yang kita beri tumpang di rumah kita, tiba-tiba dia hendak ambil alih kuasa di rumah kita. Diubah susunan kursi meja kita ikut selera dia. Dipindahkannya kulkas ke depan dan TV ke dapur. Diubah jadual makan, jadual minum dan jadual sarapan. Dia pula yang hendak memerintah dan hendak berkuasa dalam rumah kita. Ini tetamu kurang ajar namanya. Bagus dihalau saja keluar dari rumah kita.

Tambahan pada itu, orang merampas kuasa kerajaan atau kuasa raja, dirampasnya semua kuasa. Bukan sesetengah kuasa saja. Tetapi manusia hendak merampas kuasa Tuhan di muka bumi namun tidak pula dia merampas kuasa Tuhan ke atas air, hujan, angin, iklim, cuaca, cahaya matahari, air pasang surut dan sebagainya. Dia rampas benda-benda yang dia rasa dia boleh tangani dan boleh “handle” saja. Tahu pula dia banyak benda dalam dunia ini yang dia tak boleh handle. Itu pun dia ada hati nak rampas kuasa juga.

Maka manusia mulalah menggunakan segala bentuk kerajaan ciptaan manusia untuk memerintah bumi. Semuanya berbentuk sekuler belaka. Dunia untuk dunia. Dunia habis di dunia. Ada kerajaan komunis. Ada kerajaan demokrasi. Ada kerajaan sosialis. Ada kerajaan beraja. Ada kerajaan republik dan sebagainya. Diciptalah juga berbagai sistem dan ideologi hasil fikiran akal manusia. Sistem ekonomi kapitalis, sistem ekonomi komunis dan sosialis, pendidikan sekuler, kebudayaan yang melalaikan, keuangan riba, perundangan ciptaan manusia yang berat sebelah dan lain-lain lagi.

Hasilnya, Tuhan berlepas diri. Apa yang terjadi? Hidup manusia jadi kucar-kacir, huru-hara dan kacau-bilau. Nafsu bermaharajalela. Timbul ketidakadilan, tindas-menindas, tekanmenekan, rebut-merebut dan tikam-menikam. Hilang kasih sayang. Hilang persaudaraan. Hilang perpaduan. Manusia jadi jahat. Jenayah berleluasa. Akhlak manusia rusak. Moral manusia jatuh menyapu bumi. Manusia hidup di dalam ketakutan dan kebimbangan. Sentiasa resah dan gelisah. Hilang ketenangan dan kebahagiaan. Manusia mula menjadi haiwan yang bertopengkan manusia.

Inilah peradaban manusia hari ini. Sangat rusak dan merusakkan. Terlalu jauh dengan Tuhan. Dunia sudah jadi neraka. Berlaku kerusakan di lautan dan di daratan hasil usaha tangan-tangan manusia yang telah menolak peraturan, perundangan dan hukum-hukum Tuhan.

Nasib baiklah hujan masih turun. Angin masih bertiup. Masih ada siang dan malam. Matahari masih menyinar dan bumi masih berputar. Kalau semua ini Tuhan serahkan kepada manusia untuk diuruskan, nescaya akan rusak dan musnah bumi ini.

Di kala mana masyarakat manusia itu jahat, Tuhan akan hantar kepada mereka pemimpin yang jahat sebagi hukuman kepada mereka. Agar mereka rasa bala bencananya.

Apabila manusia sadar dan memperbaiki diri, Tuhan akan hantar kepada mereka pemimpin yang baik agar mereka dapat hidup dengan tenang, aman dan damai.

Dan apabila datang pemimpin yang Tuhan tunjuk yaitu orang Tuhan atau pemimpin yang dijanjikan oleh Tuhan maka kerajaan langit akan membantu kerajaan bumi. Akan turun rahmat dan kasih sayang Tuhan. Kerajaan langit dan kerajaan bumi akan bergabung. Akan wujud kerajaan Tuhan di mukabumi ini. Segalagala akan berjalan mengikut undang-undang Tuhan.

Manusia akan cinta dan takut dengan Tuhan. Manusia akan berkasih sayang dan bersatu-padu. Manusia akan hidup dengan aman dan makmur dan akan mendapat keampunan Tuhan.

Advertisements

3 comments on “Inilah COUP-De-TAT [ KUDETA ] Terbesar Sepanjang Sejarah Dunia !

  1. Kehancuran sebuah negeri adalah keniscayaan, terlebih ketika orang-orang yg berada di dalamnya sudah menjauhi amar ma’ruf nahi munkar. Mengajak sesama untuk menetapi perbuatan baik dan berada di jalan Tuhan serta mencegah kemungkaran yang tampak.

    Ada sebuah berita yang menyebutkan bahwa Allah SWT telah menurunkan adzab-Nya atas sebuah negeri yang dihuni oleh sekitar 18.000 penduduk. Amalan mereka baik-baik saja, seperti amalan para Nabi. Hanya, mereka tidak pernah marah apabila ada perintah Allah yg dilanggar dihadapan mata mereka [1]

    Note:
    [1] Kutipan dari buku An Nashaaih Ad-Diniyah wal-Washaaya Al-Imaaniyah (Edisis terjemah) karangan Al habib Abdullah Al Haddad (Shohiburratib)

  2. Makasih mas Fahrur atas kutipannya yang sungguh menarik.

    Ayat yang sering diselewengkan tafsirnya salah satunya adalah ayat ini :

    “Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum jika mereka tidak mengubah apa yang ada dalam diri mereka”.

    Disalah artikan “mengubah apa yang ada dalam diri” sebagai “mengubah nasib” mereka sendiri. Padahal yang mengubah nasib ya Tuhan juga, manusia tidak ada kuasa.

    Maksud mengubah yang ada pada diri mereka sesungguhnya adalah mengubah HATI mereka menjadi hati yang Cinta dan Takut kepada Tuhan, hati yang penuh dengan sifat2 mahmudah, dan kasih sayang. Karena Hati adalah tempat jatuhnya pandangan Allah, lahiriah boleh baik, tapi hati belum tentu…

    Barulah Tuhan akan tarik azab dari mereka.

  3. Iya, satu hal yang senantiasa dibersihkan dan ditata adalah HATI. Sebagaimana sabda Rasulullah SAW menyebutkan yg maknanya bahwa jika HATI baik, maka baik pula seluruh jasad.
    Semoga Allah bimbing kita untuk senantiasa memperbaikinya sebagai modal untuk menjadi insan yg baik dan bertakwa..Insya Allah.

    Alhamdulillah, sama-sama Mas. Saya pun dapat pencerahan baru kali ini 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s