IKHLAS : Ruh Ibadah yang Merupakan Rahasia Tuhan…

pucuk.jpg

Baca Juga : Seikhlas Kelapa Tua… 

Dibawah ini adalah kisah yang diriwayatkan oleh Sayidina Muaz bin Jabal ketika berdialog dengan Rasulullah SAW. Dipetik dari kitab besar tasawuf “Pendidikan Rapat dengan Rohaniah Manusia” ( bahasa Melayu ) yang ditulis oleh Abuya Syeikh Imam Ashaari Muhammad At Tamimi.

Rasulullah SAW bersabda: “Puji syukur ke hadrat Allah SWT yang menghendaki agar makhluk-Nya menurut kehendak-Nya. Wahai Muaz!”

Jawabku: “Ya Saiyidil Mursalin.”

Sabda Rasulullah SAW: “Sekarang aku akan menceritakan kepadamu, bahwa apabila dihafalkan (diambil perhatian) olehmu akan berguna tetapi kalau dilupakan (tidak dipedulikan)olehmu maka kamu tidak akan mempunyai hujah di hadapan Allah kelak.

Hai Muaz, Allah itu menciptakan tujuh malaikat sebelum Dia menciptakan langit dan bumi. Setiap langit ada seorang malaikat yang menjaga pintu langit dan tiap-tiap pintu langit dijaga oleh malaikat penjaga pintu menurut kadarnyapintu dan keagungannya. Malaikat yang memelihara amalan si hamba akan naik ke langit membawa amalan itu ke langit pertama.

Penjaga akan berkata kepada malaikat Hafazah: ‘Saya penjaga tukang umpat. Lemparkan balik amalan ini ke muka pemiliknya karena saya diperintahkan untuk tidak menerima amalan tukang umpat.’

Esoknya naik lagi malaikat Hafazah membawa amalan si hamba. Di langit kedua penjaga pintunya berkata: ‘Lemparkan balik amalan ini ke muka pemiliknya sebab dia beramal karena mengharapkan keduniaan. Allah memerintahkan supaya ditahan amalan ini jangan sampai lepas ke langit yang lain.’

Kemudian naik lagi malaikat Hafazah ke langit ketiga membawa amalan yang sungguh indah. Penjaga langit berkata:‘Lemparkan balik amalan ini ke muka pemiliknya karena dia
seorang yang sombong’.”

Rasulullah SAW meneruskan sabdanya: “Berikutnya malaikat Hafazah membawa lagi amalan si hamba ke langit keempat.Lalu penjaga langit itu berkata: ‘Lemparkan balik amalan ini ke muka empunyanya. Dia seorang yang ujub. Allah memerintahkan aku menahan amalan yang ujub.’

Seterusnya amalan si hamba yang lulus di langit kelima dalam keadaan bercahaya-cahaya dengan jihad, haji, umrah dan lain-lain tetapi di pintu langit kelima penjaganya berkata: ‘Ini adalah amalan tukang hasad. Dia sangat benci pada nikmat yang Allah berikan pada hamba-Nya yang lain. Dia tidak redha dengan kehendak Allah. Sebab itu Allah perintahkan amalannya dilemparkan balik ke mukanya. Allah tidak terima amalan pendengki dan hasad.’

Di langit keenam, penjaga pintu akan berkata: ‘Saya penjaga rahmat. Saya diperintahkan untuk melemparkan balik amalan yang indah ini ke muka pemiliknya karena dia tidak pernah mengasihi orang lain. Kalau orang mendapat musibah dia merasa senang. Sebab itu amalan ini jangan melintasi langit ini.’

Malaikat Hafazah naik lagi membawa amalan si hamba yang lepas hingga langit ketujuh. Rupa cahayanya bagaikankilat dan suaranya bergemuruh. Di antara amalan itu ialah sembahyang, puasa, sedekah, jihad, warak dan lain-lain lagi.Tetapi penjaga pintu langit berkata: ‘Saya ini penjaga sum’ah (ingin masyhur). Sesungguhnya si pengamal ini ingin masyhur dalam kumpulan-kumpulan dan selalu ingin tinggi di saat berkumpul dengan kawan-kawan yang sebaya dan ingin mendapat pengaruh dari para pemimpin. Allah memerintahkan padaku agar amalan ini jangan melintasiku. Tiap-tiap amalan yang tidak bersih karena Allah maka i tulah riya’. Allah tidak akan menerima dan mengkabulkan orang-orang yang riya’.’

Kemudian malaikat Hafazah itu naik lagi dengan membawa amal hamba yakni sembahyang, puasa, zakat, haji, umrah,akhlak yang baik dan pendiam, zikir pada Allah, diiringi malaikat ke langit ketujuh hingga sampai melintasi hijab-hijab dan sampailah ke hadrat Allah SWT. Semua malaikat berdiri di hadapan Allah dan semua menyaksikan amalan itu sebagai amalan soleh yang betul-betul ikhlas untuk Allah.

Tetapi firman Tuhan: ‘Hafazah sekalian, pencatat amal hamba-Ku, Aku adalah pengintip hatinya dan Aku lebih mengetahui apa yang dimaksudkan oleh hamba-Ku ini dengan amalannya. Dia tidak ikhlas pada-Ku dengan amalannya. Dia menipu orang lain, menipu kamu (malaikat Hafazah) tetapi

tidak boleh menipu Aku. Aku adalah Maha Mengetahui. Aku melihat segala isi hati dan tidak akan terlindung bagi-Ku apasaja yang terlindung. Pengetahuan-Ku atas apa yang telah terjadi adalah sama dengan pengetahuan-Ku atas apa yang bakal terjadi. Pengetahuan-Ku atas orang yang terdahulu adalah sama dengan pengetahuan-Ku atas orang-orang yang datang kemudian. Kalau begitu bagaimana hamba-Ku ini menipu Aku dengan amalannya? Laknat-Ku tetap padanya.’

Dan ketujuh-tujuh malaikat beserta 3000 malaikat yang mengiringinya pun berkata: ‘Ya Tuhan, dengan demikian tetaplah laknat-Mu dan laknat kami sekalian bagi mereka.’ Dan semua yang di langit turut berkata: ‘Tetaplah laknat Allah kepadanya dan laknat orang yang melaknat’.”

Sayidina Muaz kemudian menangis terisak-isak dan berkata: “Ya Rasulullah, bagaimana aku dapat selamat dari apa yang diceritakan ini?”

Sabda Rasulullah SAW: “Hai Muaz, ikutilah Nabimu dalam soal keyakinan.”

Muaz bertanya kembali: “Tuan ini Rasulullah sedangkan saya ini hanya Muaz bin Jabal. Bagaimana saya dapat selamat dan dapat lepas dari bahaya tersebut?”

Sabda Rasulullah SAW: “Ya begitulah, kalau dalam amalanmu ada kelalaian maka tahanlah lidahmu jangan sampai memburukkan orang lain. Ingatlah dirimu sendiri pun penuh dengan aib, maka janganlah mengangkat diri dan menekan orang lain.

Jangan riya’ dengan amal supaya amal itu diketahui orang.

Jangan termasuk orang yang mementingkan dunia dengan melupakan Akhirat. Kamu jangan berbisik berdua ketika di sebelahmu ada orang lain yang tidak diajak berbisik.

Jangan takabur pada orang lain nanti luput amalanmu dunia danAkhirat dan jangan berkata kasar dalam suatu majlis dengan maksud supaya orang takut padamu.

Jangan mengungkit-ungkit apabila membuat kebaikan.

Jangan merobekkan peribadi orang lain dengan mulutmu, kelak engkau akan dirobek-robek oleh anjing-anjing jahanam.

Sebagaimana firman Allah yang bermaksud: ‘Di Neraka itu ada anjing-anjing perobek badan manusia’.

Muaz berkata: “Ya Rasulullah, siapa yang tahan menanggung penderitaan semacam itu?”

Jawab Rasulullah SAW: “Muaz, yang kami ceritakan itu akan mudah bagi mereka yang dimudahkan Allah SWT. Cukuplah untuk menghindar semua itu, kamu menyayangi orang lain sebagaimana kamu mengasihi dirimu sendiri dan benci apa yang berlaku kepada orang lain apa-apa yang dibenci oleh dirimu sendiri. Kalau begitu kamu akan selamat dan dirimu pasti akan terhindar.”

Amal ibadah akan tertolak percuma ibarat debu-debu berterbangan kalau keikhlasan hati tidak ada.

NB : mohon keizinan Heliconia untuk memasang link download bukunya di sini ya…

Advertisements

17 comments on “IKHLAS : Ruh Ibadah yang Merupakan Rahasia Tuhan…

  1. semua kembali pada niatdan keikhlasan kita dalam melaksanakan amal ibadah..

    namanya juga hidup didunia, maka tentunya ada senang ada sudah.. semua itu mesti kita hadapi dengan penuh kesabaran, sehingga pada akhirnya kita dapat termasuk dalam golongan yang selalu diberkahi Allah swt..
    semoga..

  2. ikhlas umpama semut hitam yg merayap di atas batu yg hitam di malam yg gelap gelita.

    Tiada masalah..nggak perlu permisi kok..

  3. mas oRiDo, memang niat itu sangat penting, bahkan niat seorang MUKMIN lebih baik dari amalannya, sebab kalau kita berniat lalu beramal maka sering kita terjebak dalam riya’, bangga dengan amalan, niat bengkok ditengah dan diakhir, dll.

    Berikut ini ada nasehat dari guru saya Abuya,sehingga setelah kita tahu bagaimana susahnya untuk ikhlas itu, nanti sampai kita akan berdoa kepada Tuhan ” ya Allah aku memohon kepadaMu, dengan rahmat dan kasih sayangMu ikhlaskan lah hatiku,aku sendiri tidak tahu keikhlasanku, hanya Engkaulah yang tahu apakah aku ikhlas atau tidak…”.

    Dalam nasehat ini Abuya memberi 12 contoh tolok ukur apakah kita ikhlas atau tidak :

    Ikhlas adalah roh ibadah
    Tidak ada ikhlas ibadah tidak ada roh
    Ibadah tidak ada roh ibadah yang mati
    Kalau benda yang bernyawa tidak ada roh
    Nyawa sudah tidak berguna
    Artinya ibadah dan kebajikan yang tidak ikhlas (tidak ada rohnya) ibadah dan kebajikan itu tidak diterima

    Biarlah ibadah dan kebajikan yang sedikit tapi murni (ikhlas) daripada banyak ikhlasnya tidak ada, tertolak semuanya
    Oleh itu roh ibadah haruslah dijaga
    Kerana ia penentu ibadah atau kebaikan kita ditolak atau diterima
    Tidak mudah beribadah atau membuat kebaikan hendak ikhlas
    Ikhlas artinya ia dibuat semata-mata kerana Allah Taala
    Tidak ada sedikit pun kerana selain-Nya
    Kalau ada ia dibuat kerana selain-Nya , ibadahnya atau kebaikannya tidak diterima

    Tanda seseorang itu ikhlas atau tidak di antaranya:
    1. Orang puji atau keji sama saja. dipuji hati tidak berbunga, dikeji hati tidak pula derita.
    2. kalau dia rajin atau beribadah sama ada di waktu seorang atau di waktu ramai sama aja.
    3. kerana rajin bekerja atau buat kebaikan, dia tidak marah kalau orang lain tidak menolongnya.
    4. apabila letih bekerja tidak pula marah-marah dengan orang lain yang mengganggunya atau tidak buat kerja.
    5. kalau dia membuat ibadah atau buat kerja, hatinya tidaklah pula berkata moga-moga ada orang melihat supaya ada orang memujinya
    6. setiap kebaikan yang dia buat dia tidak suka orang lain melihatnya takut hatinya berbunga.
    7. kalau dia dipuji susah hatinya, kalau di dikeji hatinya dapat menerimanya, hati kecilnya berkata, “aku hamba memanglah ada cacat celanya.”
    8. dia membuat baik bukan kerana digesa-gesa, kemudian membuatnya kerana malu dengan manusia
    9. dia membuat bukan kerana sudah kehendak masyarakat, kalau tidak dibuat apa kata orang pula.
    10. kalau dia dipuji dia rajin atau buat, kalau dia dicaci dia tidak rajin atau tidak buat.
    11. kebaikanya suka sangat hendak menyebut-nyebutnya supaya orang tahu.
    12. di hadapan orang dia rajin, tertib dan berakhlak, jika seorang dia buat hendak cepat-cepat dan cincai-cincai.

    Untuk kita dapat tahu kita ini ikhlas atau tidak atau kurang ikhlas padankan yang 12 tadi

  4. heliconia, kalau begitu perumpamaannya maknanya ikhlas tu memang benar2 tak boleh dikesan…dan memang kita sebagai hamba tak kan pernah berlaku ikhlas, Sehingga hanya orang2 yang Allah ikhlaskan saja yang mendapat grade ikhlas, itupun dirinya tak mengetahuinya…

  5. Assalammu’alaikum

    subhanallah…air mata sudah menggenang di pelupuk mata membaca tulisan ini. jazakallah atas tulisannya yang mengingatkan jiwa yang lalai ini

    Wassalam

  6. Semoga kita semua berada pada tingkatan Islam yang mukhlis artinya segala sesuatu perbuatan terutama ibadah kepada Allah SWT, kita melaksanakan secara ikhlas untuk mendapatkan ridho dari Allah SWT. Amin…

  7. Ikhlas itu karunia…
    kalo nge-rasa susah untuk ikhlas minta ajah ama yg punya ikhlas…
    aku juga ampe sekarang masih minta….
    semoga kita di karuniai ketulusan, keikhlasan, ketabahan, kerendahan hati, kesabaran, kekuatan dan keberanian..
    amin!

  8. Amin…Betul mas Carlos. Meminta kepadaNya merupakan tanda bahwa kita ini memang hamba yang lemah di hadapanNya. Allah sangat suka pada hamba2Nya yang meminta ini-itu padaNya. 😉

  9. Astaghfirullah, kalau hamba “sekelas” Sayidina Muaz bin Jabal saja masih takut dan ragu2 apakah amalannya bisa lolos sampai di atas langit ke tjuh dan diterima di Hadirat Allah SWT, bagaimana dengan hamba2 ‘awam” seperti saya yang banyak melakukan dosa, dan amalannya masih kurang sementara penyakit2 hati seperti riya’ masih sering bersarang di hati… Astaghfirullah, ya Allah, hambamu ini masih jauuuuuuuuuuuuh dari kualitas “ahli surga”………Semoga Allah memberikan ampunan, bimbingan dan petunjuk kepada lita semua, amiiiiiin………..

  10. Allah berkata bahwa Dia memasukkan hamba2Nya ke dalam syurga atas dasar Rahmat dan Kasih SayangNya, bukan semata2 atas dasar ibadah mereka. Sebab kalau kita hitung2 ibadah kita “tidak sampai kemana”. Rahmat Tuhan dan Syurga itu tidak dapat dibeli oleh apapun hatta dengan ibadah kita, perjuangan kita sekalipun.

    Jadi marilah kita berbuat apa saja yang dapat mendatangkan Rahmat Tuhan, maka dari itu pesan Rasulullah dalam kisah diatas, bukan “beribadahlah kamu banyak2 wahai Muaz” tetapi Baginda berkata

    1.tahanlah lidahmu jangan sampai memburukkan orang lain. Ingatlah dirimu sendiri pun penuh dengan aib, maka janganlah mengangkat diri dan menekan orang lain.
    2.Jangan riya’ dengan amal supaya amal itu diketahui orang.
    3.Jangan termasuk orang yang mementingkan dunia dengan melupakan Akhirat. Kamu jangan berbisik berdua ketika di sebelahmu ada orang lain yang tidak diajak berbisik.
    3.Jangan takabur pada orang lain nanti luput amalanmu dunia danAkhirat dan jangan berkata kasar dalam suatu majlis dengan maksud supaya orang takut padamu.
    4Jangan mengungkit-ungkit apabila membuat kebaikan.
    5.Jangan merobekkan peribadi orang lain dengan mulutmu, kelak engkau akan dirobek-robek oleh anjing-anjing jahanam”

    Karena perkara2 diatas dapat mendatangkan Rahmat dari Tuhan. Ibaratnya jika dengan mengutip sebuah bungkus permen atau sampah dapat mendatangkan Rahmat Tuhan, lakukanlah walaupun terlihat tiada arti di mata manusia.

  11. Ya Allah Ya Rabbiy,
    Aku telah beramal semampuku, sungguh aku ingin ikhlas hanya untuk Mu, namun bila ada cela dan aib dari amalku maka sempurnakanlah dari segala kekurangannya..

    Ya Rabbiy, kalau Engkau beri aku kemampuan beramal tanpa ada riya, lalu kau pilihkan padaku tuk beramal ikhlas atau beramal dengan riya, niscaya aku akan memilih beramal ikhlas dan meninggalkan riya, namun kalau aku tak mampu melakukannya maka hanya Engkaulah yang Maha Mampu memperbaikinya, maka kupasrahkan semua padamu rabbiy…,

    Ya Allah Ya Rabbiy,
    Engkau Maha Melihat dan senantiasa mengawasi setiap makhlukMu,
    Jadikanlah rasa takut kami kepadaMu menghunjam ke lubuk hati terdalam, sehingga lurus lidah dan hati kami…

  12. menjadikan ikhlas hati sangat berat..berat banget, ya allah bimbinglah hamba Mu yang dhoif ini, agar mampu melakukan amal ibadah yang telah ENGKAU perintahkan pada kami, agar kami dapat melakukannya dengan ikhlas, hnya karena mengharap keridhoanMU. amiiin

  13. Amin ya Rabbal ‘Alamin….
    Terimakasih Aryant atas kunjungannya, semoga kita semua menjadi orang2 yang di Ikhlaskan oleh Allah, dijauhkan dari niat2 yang jelek, dan dijauhkan dari khususunNafs atau kepentingan diri…

  14. Ya Allah pimpinlah kami sebagaimana orang2 terdahulu, bimbinglah kami kasihanilah kami tunjukanlah pemimpin yang boleh mendidik kami dan berilah kemenangan kepada pejuang kebenaran Mu….amin

  15. abuya,,,, azwa takut… azwa takut… lebih takut lagi klu amal yg zwa lakukan selama ini hnya krna terpaksa,,,azwa takut abuya…. Allah melaknat azwa,,,, azwa hanyalah lumpur hitam yg kotor abuya….

    abuya,,, azwa mohon bimbingan abuya,,,,,, bantu azwa abuya,,, bantu azwa,,,,,

    abuya… help me please…………………………………………………………………………..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s